Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pendapatan domestik bruto, yang merupakan proksi produk domestik bruto, memperingatkan kemungkinan terjadinya resesi

Pendapatan domestik bruto, yang merupakan proksi produk domestik bruto, memperingatkan kemungkinan terjadinya resesi

Mungkin ada penjelasan mengapa perekonomian AS sangat tangguh dan tumbuh pesat meskipun inflasi dan suku bunga tinggi.

Mungkin itu tidak begitu fleksibel.

minggu ini, Departemen perdagangan Bank Dunia merevisi perkiraan pertumbuhan ekonomi pada kuartal ketiga menjadi tingkat tahunan sebesar 5,2%. Ini merupakan peningkatan tercepat dalam produk domestik bruto (PDB) negara tersebut – nilai seluruh barang dan jasa yang diproduksi di Amerika Serikat – sejak musim gugur tahun 2021, ketika negara tersebut masih dipenuhi dengan permintaan yang terpendam setelah pandemi.

Namun ukuran perekonomian yang kurang dikenal menunjukkan cerita yang berbeda.

Pendapatan domestik bruto meningkat pada tingkat tahunan hanya sebesar 1,5% dari bulan Juli hingga September, dan pertumbuhannya lemah selama setahun terakhir meskipun PDB telah meningkat pesat. Selama empat kuartal terakhir, PDB naik 3% sementara GDI turun 0,16%, menurut analisis data perdagangan oleh Joseph LaVorgna, kepala ekonom di SMBC Nikko Securities.

Ini adalah perbedaan terbesar antara kedua ukuran tersebut dalam beberapa tahun terakhir.

Tingkat GNI secara keseluruhan juga 2,5% lebih rendah dari PDB, kesenjangan terbesar sejak tahun 1993, kata Jonathan Millar, ekonom di Barclays.

LaVorgna mengatakan Gulf Drilling International melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mendeteksi tanda-tanda awal resesi yang diyakini banyak ekonom akan melanda Amerika Serikat tahun depan.

“Saya pikir PDB melebih-lebihkan kekuatan perekonomian,” kata LaVorgna.

Perdebatan mengenai ukuran ekonomi mana yang terbaik bukan sekedar perdebatan akademis. The Fed mungkin ingin melihat perekonomian menjadi tenang sebelum memutuskan bahwa inflasi sudah cukup turun sehingga tidak perlu menaikkan suku bunga lagi.

READ  Saham naik karena investor bersiap untuk musim pendapatan AS

Apa perbedaan antara PDB dan GDI?

GDI adalah cara alternatif untuk mengukur output perekonomian. PDB menghitung seluruh pengeluaran bisnis, konsumen, perusahaan asing, dan pemerintah dengan mensurvei berbagai pengecer, dealer mobil, produsen, dan lainnya.

GDI menghargai semua pendapatan dalam bentuk upah, gaji, pendapatan perusahaan, bunga, dividen, dan sewa.

Secara teori, kedua metrik tersebut harus berjumlah total yang sama karena setiap dolar yang dibelanjakan seseorang adalah pendapatan orang lain. Namun kenyataannya sering kali berbeda karena data dikumpulkan melalui survei yang berbeda dari sumber yang berbeda dan keduanya rentan terhadap kesalahan pengambilan sampel.

Seiring berjalannya waktu, PDB dan GI cenderung menyatu karena salah satu ukuran bisa mengimbangi ukuran lainnya atau karena revisi yang mempengaruhi PDB dan GI, kata LaVorgna dan Millar.

PDB adalah cara paling populer untuk mengukur suhu perekonomian. Hal ini sebagian disebabkan karena perkiraan PDB kuartal keempat pertama dirilis beberapa minggu sebelum perkiraan GDI pertama, kata LaVorgna. PDB memberikan analisis yang lebih rinci tentang komponen perekonomian, seperti belanja konsumen, investasi bisnis, dan pembangunan perumahan.

Apakah ada indikator yang lebih baik daripada PDB?

Namun Jeremy Nalewick, mantan ekonom The Fed, mengatakan GII mungkin merupakan langkah yang lebih baik. Dia mencatat bahwa perkiraan awal Indeks Pertumbuhan Global lebih mendekati perkiraan akhir untuk kedua ukuran tersebut dibandingkan dengan angka awal PDB, menurut laporan tahun 2016. kertas Oleh Federal Reserve Bank St. Louis.

GDI juga lebih baik dalam memprediksi resesi, kata Millar dari Barclays.

Salah satu alasan mengapa GDI mungkin lebih akurat, kata LaVorgna, adalah karena dibandingkan hanya mensurvei perusahaan, GDI mengandalkan data nyata seperti klaim asuransi pengangguran untuk mengukur upah dan gaji.

READ  Karyawan Elon Musk X yang dipecat secara ilegal yang menentang rencana RTO: NLRB

LaVorgna mengatakan GDI lebih dapat diandalkan khususnya pada masa transisi besar, atau titik perubahan, ketika perekonomian bergerak dari periode kuat ke periode lemah atau sebaliknya. Dia mengatakan inilah yang terjadi sekarang.

Apakah Amerika Serikat sedang mendekati resesi?

Setelah tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata sebesar 3,2% selama tiga kuartal terakhir, perekonomian diperkirakan akan tumbuh kurang dari 1% pada kuartal saat ini dan 1,2% pada tahun depan, menurut ekonom yang disurvei oleh Wolters Kluwer Blue Chip Economic Indicators. Para ekonom meyakini terdapat peluang sebesar 47% terjadinya resesi dalam 12 bulan ke depan, penurunan dari perkiraan sebelumnya namun masih tergolong tinggi dalam sejarah.

Mengapa?

Kenaikan suku bunga The Fed yang agresif sejak awal tahun lalu diperkirakan akan memberikan dampak yang lebih besar terhadap belanja konsumen dan bisnis, dan rumah tangga berpendapatan rendah dan menengah telah menghabiskan sebagian besar tabungan mereka terkait virus corona dari pemeriksaan stimulus dan perlindungan di rumah. Banyak ekonom mengatakan.

Bagaimana kondisi pasar tenaga kerja saat ini?

LaVorgna mengatakan lemahnya angka GGI juga konsisten dengan pasar tenaga kerja yang melambat secara signifikan tahun ini dan kepercayaan konsumen yang secara historis masih rendah meskipun meningkat pada bulan November. Rata-rata pertumbuhan lapangan kerja bulanan telah turun dari sekitar 300,000 menjadi 200,000 sejak awal tahun ini, dan tingkat pengangguran telah meningkat dari level terendah dalam 50 tahun terakhir yaitu 3,4% menjadi 3,9%.

Namun, Millar mengatakan angka pekerjaan seperti ini masih kuat, dan ditambah dengan angka belanja konsumen yang kuat, meski ada penurunan di bulan Oktober, masih jauh dari indikasi resesi.

Cerdas dalam hal uang Mengapa generasi milenial tahu banyak tentang keuangan pribadi? (Petunjuk: Tanyakan pada orang tua mereka.)

READ  Mantan CEO Deutsche Bank Anshu Jain meninggal pada usia 59 tahun

Pada saat yang sama, ia mengatakan sulit untuk mengukur keuntungan perusahaan akhir-akhir ini karena perubahan tajam dalam biaya energi dan harga lainnya, serta gejolak di antara bank-bank regional akibat kerugian obligasi yang disebabkan oleh kenaikan suku bunga.

Dalam kondisi saat ini, “Saya lebih memilih PDB,” kata Millar.