Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Swiss membangun kereta sepanjang 2 kilometer

Mengapa Swiss membangun kereta sepanjang 2 kilometer

(CNN) – Tinggi di Pegunungan Alpen Swiss, St. Moritz telah membuat namanya sebagai tempat untuk mendorong batas-batas olahraga musim dingin. Pada saat menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin kedua pada tahun 1928, reputasinya sebagai taman bermain bagi para petualang kaya sudah mapan.

Pada hari Sabtu, wilayah tersebut melanjutkan tradisi panjangnya untuk mendorong batas-batas dari apa yang mungkin dilakukan dengan mencoba membuat rekor dunia epik — bukan di atas es atau salju, tetapi di atas rel.

Untuk merayakan ulang tahun ke 175 kereta api pertama Swiss, industri kereta api negara itu telah bekerja sama untuk mengoperasikan kereta penumpang terpanjang di dunia – 100 gerbong, 2.990 ton, dan panjang hampir dua kilometer.

Terdiri dari 25 kereta listrik Capricorn baru, kereta sepanjang 1.906 meter yang memecahkan rekor ini membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk menempuh jarak sekitar 25 kilometer (sekitar 15 mil) di atas Jalur Albula Warisan Dunia UNESCO yang menakjubkan dari Breda ke Alfaño di Swiss timur.

Seperti lari kereta luncur legendaris Cresta Run, Albula Line dikenal dengan lekukan tak berujung dan lereng curam. Salah satu mahakarya teknik sipil yang terkenal di dunia, jalur sepanjang 62 kilometer antara Thousse dan St. Moritz hanya membutuhkan waktu lima tahun meskipun membutuhkan 55 jembatan dan 39 terowongan.

Sebelum selesai pada Juli 1904, pengunjung mengalami perjalanan berbahaya selama 14 jam melewati jalan bergelombang dengan kereta kuda atau kereta luncur.

Inti dari jalur ini adalah Terowongan Pula sepanjang 5.866 meter, yang membentang jauh di bawah daerah aliran sungai antara sungai Rhine dan Danube.

Spiral, jembatan, dan terowongan yang menjulang tinggi

Kereta api itu berputar menuruni rel kembali melalui pegunungan.

swiss-image.ch/ Philip Schmidley

Bagian dari rute yang ditempuh Glacier Express yang terkenal di dunia sejak tahun 1930, upaya rekor dunia di Jembatan Landwasser yang menakjubkan dan bentuk spiral yang tidak biasa telah mengamankan status warisan internasional jalur tersebut.

Dalam waktu kurang dari 25 kilometer, kereta turun dari 1.788 meter di atas permukaan laut di Breda menjadi 999,3 meter di Alfagno, menggunakan serangkaian spiral, jembatan, dan terowongan yang ditinggikan.

Upaya untuk mencetak gol diselenggarakan oleh Rhaetische Bahn (Rhaetian Railway, atau RhB), dengan dukungan dari pembuat kereta Swiss Stadler, dan mungkin yang paling mengejutkan karena kemunculannya di jalur kereta api yang sempit.

Tidak seperti kebanyakan kereta api Swiss dan Eropa, yang menggunakan pengukur “standar” antara rel sepanjang 1.435 meter (4 kaki 8,5 inci), rel RhB hanya berjarak 1 meter.

Kombinasikan ini dengan jalan dengan tikungan yang sangat sempit, lereng curam, 22 terowongan, dan 48 jembatan di atas lembah yang dalam, dan tantangannya menjadi jelas.

Pemegang rekor kereta api penumpang terpanjang di dunia – Belgia dan sebelumnya Belanda – telah menggunakan rekor kereta api melintasi lanskap datar untuk keuntungan mereka.

READ  "Kami bahkan tidak menyadari itu scam"

Namun, persiapan dimulai beberapa bulan sebelum acara RhB, termasuk uji coba untuk memastikan kereta unik berjalan dengan aman.

“Kita semua tahu garis Albula dengan baik, setiap perubahan tanjakan, setiap mil,” kata pemimpin pembalap Andreas Kramer, 46, sebelum hari penting itu. “Tidak perlu dikatakan bahwa kita melalui proses berulang-ulang.”

“Kami membutuhkan sinkronisasi 100%, setiap detik. Setiap orang harus menjaga kecepatan dan sistem lainnya di bawah kendali setiap saat,” tambahnya.

Uji coba awal berakhir dengan kegagalan sebelum kereta bergerak bahkan ketika ditemukan bahwa sistem pengereman darurat tidak dapat diaktifkan dan tujuh pengemudi tidak dapat berkomunikasi satu sama lain melalui radio atau ponsel di banyak terowongan.

Kramer, dengan bantuan enam pengemudi lain dan 21 teknisi, malah menggunakan sistem telepon lapangan darurat yang dibuat oleh Perlindungan Sipil Swiss untuk menjaga komunikasi saat kereta melaju dengan kecepatan hingga 35 km/jam melalui terowongan yang tak terhitung jumlahnya dan jurang yang dalam.

Program dan interkom yang dimodifikasi secara khusus antara tujuh pengemudi memungkinkan dua puluh lima kereta bekerja secara harmonis. Setiap ketidakcocokan dalam akselerasi atau deselerasi selama penerbangan akan memberikan kekuatan yang sangat tinggi di trek dan pasokan listrik, menciptakan masalah keamanan utama.

Direktur RhB Renato Faciate mengatakan: “Swiss adalah negara perkeretaapian yang tiada duanya. Tahun ini, kami merayakan 175 tahun Perkeretaapian Swiss. Dengan upaya rekor dunia ini, RhB dan mitranya ingin memainkan peran mereka dalam pencapaian perintis yang belum pernah ada sebelumnya. . “.

suasana pesta

Kereta itu terdiri dari 100 gerbong.

Kereta itu terdiri dari 100 gerbong.

Fabrice Cofferini/AFP/Getty Images

Pada turunan panjang, kecepatan dikendalikan oleh pengereman regeneratif, mirip dengan yang digunakan di beberapa mobil listrik, yang mengalirkan arus kembali ke saluran catu daya overhead 11.000 volt.

Namun, dengan begitu banyak kereta di bagian jalur yang sama, ada kekhawatiran bahwa mereka dapat mengalirkan terlalu banyak arus kembali ke sistem, membebani kereta dan jaringan listrik lokal. Untuk menghindari hal ini, kecepatan tertinggi kereta dibatasi hingga 35 km/jam dan program harus dimodifikasi untuk membatasi daya yang disalurkan.

Kabel kontrol keamanan tambahan harus dipasang di seluruh kereta untuk mendukung koneksi mekanis dan pneumatik standar antar kereta.

Pada hari besar, RB menyelenggarakan festival kereta api di Bergün dan 3.000 pemegang tiket yang beruntung dapat menonton upaya mencetak gol melalui TV langsung sambil menikmati hiburan lokal dan keahlian memasak. Layanan reguler melalui Terowongan Albula ke St Moritz dan sekitarnya telah ditangguhkan selama 12 jam.

Tiga satelit uplink, 19 kamera di drone dan helikopter, di kereta dan di sepanjang rel, memotret kereta, memberikan catatan unik tentang peristiwa sekali seumur hidup ini. Ini saja merupakan tantangan besar di daerah pegunungan terpencil dengan jangkauan komunikasi seluler yang terbatas.

READ  China mengatakan Xi Jinping telah memberikan pukulan terhadap Covid domestik karena berusaha meredakan masalah keamanan vaksin | Virus corona

Negara Kereta Api

Upaya rekor diselenggarakan untuk merayakan ulang tahun ke 175 berdirinya Kereta Api Swiss.

Upaya rekor diselenggarakan untuk merayakan ulang tahun ke 175 berdirinya Kereta Api Swiss.

Fabrice Cofferini/AFP/Getty Images

Untuk negara kecil dengan lanskap pegunungan yang sekilas tampak tidak cocok untuk jalur kereta api, Swiss jauh melebihi bobotnya dalam industri.

Kebutuhan selalu membuatnya menjadi pemimpin dalam teknik listrik, mekanik dan sipil dan teknologi dan keahliannya diekspor ke seluruh dunia.

Prestasi teknik seperti Terowongan Pangkalan Gottharddibuka pada tahun 2016, melanjutkan tradisi panjang mendorong batas-batas kemungkinan.

Untuk alasan yang baik, Swiss adalah pengguna kereta api paling antusias di dunia, bepergian rata-rata 2.450 kilometer setiap tahun dengan kereta api – seperempat dari total total tahunan mereka. Mirip dengan negara-negara Eropa lainnya, mobilitas telah meledak dalam beberapa dekade terakhir – jarak tahunan rata-rata yang ditempuh dengan mobil dan angkutan umum telah berlipat ganda dalam 50 tahun terakhir.

Mereka melakukan perjalanan 19,7 miliar kilometer penumpang dengan kereta api pada 2019, tahun “normal” terakhir sebelum pandemi Covid-19. Pada tahun 2021, ini turun menjadi 12,5 miliar kilometer penumpang, tetapi ketika Swiss merayakan 175 tahun sejak pembukaan kereta api pertamanya antara Zurich dan Baden, jumlah penumpang sedang dalam perjalanan kembali ke tingkat pra-pandemi.

Harapan pengguna angkutan umum di Swiss begitu tinggi sehingga penundaan sekecil apa pun merupakan sumber ketidakpuasan yang tenang. Dan bukan tanpa alasan yang baik; Banyak perjalanan di dalam dan sekitar kota terbesar di Swiss bersifat multimoda, mengandalkan koneksi antara kereta api, trem, bus, dan bahkan perahu di persimpangan yang tertata rapi.

Pada tahun 2021, Swiss Federal Railways (SBB) mengoperasikan 11.260 kereta yang membawa 880.000 penumpang dan 185.000 ton barang per hari di jaringan sepanjang 3.265 kilometer dengan 804 stasiun.

Penambahan lebih dari 70 rel kereta api standar dan jalur sempit “swasta”, banyak di antaranya dimiliki sebagian atau seluruhnya oleh publik, menjadikan jaringan tersebut sejauh 5.300 km, jaringan rel terpadat di dunia.

Jaringan yang sangat terkoordinasi mengintegrasikan kereta SBB dengan banyak operator lain, kereta api sempit yang luas seperti Rhaetische Bahn (RhB), kereta api gunung, kereta gantung, bus surat, kereta gantung, kapal, dan banyak lagi, menyediakan akses yang andal tanpa mobil ke setiap sudut negara (lihat www.swiss-pass.ch).

Beberapa dekade investasi jangka panjang telah menghasilkan penciptaan jaringan inti dari jalur utama yang digunakan secara luas yang menghubungkan semua kota besar di negara ini. Ini dialiri oleh sistem S-Bahn (kereta kota) frekuensi tinggi di sekitar kota-kota terbesar serta rel kereta api regional dan lokal, trem dan gunung, banyak di antaranya menyediakan hubungan penting ke dunia luar bagi masyarakat pedesaan dan dataran tinggi.

Meskipun investasi besar selama empat dekade terakhir, melalui program ekspansi jangka panjang seperti “Bahn 2000”. Perkeretaapian Swiss menjadi korban kesuksesannya sendiri. Sementara ketepatan waktu SBB secara keseluruhan tetap mengesankan bagi orang luar, ada kekhawatiran tentang kinerja yang memburuk, kenaikan biaya dan kemampuannya untuk mendanai pemeliharaan penting dan proyek-proyek besar setelah kerugian finansial yang menghancurkan pada 2020-2021.

READ  Presiden Sri Lanka melarikan diri ke Maladewa, pengunjuk rasa menyerbu kantor Perdana Menteri

Gangguan masih relatif jarang terjadi pada jaringan SBB, tetapi keandalan telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena kemacetan, kekurangan staf dan ketepatan waktu yang buruk dari kereta api dari negara tetangga.

posisi strategis

BERGUEN, 29OCT22 - Kesan rekor dunia untuk kereta penumpang terpanjang di Rhaetian Railway (1,91 km) di Rute Warisan Dunia UNESCO, Alpine Line Albula, di Graubuenden pada 29 Oktober 2022

Kereta turun hampir 800 meter saat turun dari pegunungan.

Mike Wendt

Terletak di jantung Eropa Barat, antara kekuatan industri Jerman, Prancis dan Italia utara, Swiss memainkan peran strategis kunci dalam ekonomi Eropa yang lebih luas – seperti yang telah terjadi sejak Abad Pertengahan.

Selama berabad-abad, Pegunungan Alpen telah menjadi penghalang yang tangguh bagi para pelancong dan perdagangan melalui bagian Eropa ini, tetapi selama dua dekade terakhir, miliaran franc Swiss telah diinvestasikan untuk membangun terowongan dasar Gotthard dan Lewichberg yang panjang jauh di Pegunungan Alpen.

Sementara negara-negara lain berdebat dan ragu-ragu tentang pengeluaran untuk transportasi umum, pada Juni 2022 Dewan Federal Swiss membuka konsultasi tentang program berikutnya untuk investasi jangka panjang di perkeretaapian. Perspektive Bahn 2050 adalah serangkaian proposal terperinci dengan fokus yang jelas pada pengembangan layanan penumpang jarak pendek dan menengah untuk mempromosikan peralihan dari mobil.

Penguatan jaringan yang ada untuk menciptakan kapasitas tambahan harus diprioritaskan daripada proyek infrastruktur yang lebih besar. “Ini bukan tentang menghemat beberapa menit di jalan besar seperti Zurich-Bern,” kata Menteri Transportasi Simonetta Sommaruga.

Diharapkan akan disahkan menjadi undang-undang pada tahun 2026, tujuan rencana tersebut mencakup peningkatan penggunaan transportasi umum tahunan dari 26 miliar kilometer penumpang menjadi 38 miliar kilometer penumpang pada tahun 2050, “secara signifikan” meningkatkan pangsa pasar kereta api penumpang dan barang dan memastikan layanan kereta api Terintegrasi lebih erat dengan moda transportasi lain untuk memberikan mobilitas yang lebih besar bagi semua orang.

Kritikus sering mengutip populasi Swiss yang lebih kecil dan jarak yang relatif pendek jika dibandingkan dengan negara-negara seperti Inggris dan Jerman, mengklaim bahwa tidak mungkin untuk membangun jaringan transportasi umum terintegrasi serupa di negara-negara yang lebih besar.

Memang benar bahwa Swiss telah membangun sesuatu yang ideal untuk geografi, budaya, dan populasi mereka, tetapi apa pun argumen di tempat lain, pencapaian menakjubkan RB pada 29 Oktober adalah tampilan yang sangat mengesankan dari kemampuan Swiss kelas dunia dalam teknologi kereta api.

Sumber gambar utama: FABRICE COFFRINI / AFP via Getty Images