Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Macron bersaing dengan Le Pen dalam debat TV yang berapi-api

Macron bersaing dengan Le Pen dalam debat TV yang berapi-api

Sang sentris mengalahkan nada akrab investasi besar-besaran di industri Prancis dan komitmen tanpa kompromi untuk Uni Eropa. Le Pen, pemimpin National Rally sayap kanan, telah menampilkan dirinya sebagai suara masyarakat yang berjuang dengan biaya krisis hidup.

Le Pen, yang kalah dari Macron pada putaran kedua 2017, mengatakan dia “wajib menjadi juru bicara rakyat” dan berjanji untuk menjadi “presiden yang berdaulat”.

“Prioritas mutlak saya untuk lima tahun ke depan adalah untuk mendapatkan orang-orang Prancis kembali,” katanya, mengulangi janji kampanyenya untuk memotong pajak pertambahan nilai energi dan bahan bakar.

Hubungan Kandidat dengan Rusia Ini memicu pertukaran tajam selama hampir tiga jam debat yang disiarkan di TF1 dan France 2, ketika Macron menyoroti pinjaman bank Rusia yang masih harus dibayar oleh partai Le Pen.

Dia berkata, “Anda tidak berbicara dengan pemimpin lain, Anda berbicara dengan bankir Anda ketika Anda berbicara dengan Rusia. Itu masalahnya, Nyonya Le Pen.”

Le Pen telah lama menjadi pengagum blak-blakan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang sekarang dianggap paria di Barat karena serangannya yang tidak beralasan terhadap Ukraina. Le Pen mengunjungi orang kuat Rusia selama kampanye kepresidenannya tahun 2017, tetapi kali ini, dia terpaksa membatalkan posting promosi dengan foto dirinya dan Putin yang diambil selama perjalanan itu.

Kebencian Le Pen terhadap NATO – yang pernah bersumpah untuk menarik Prancis keluar dari aliansi – mungkin juga menjadi beban karena jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa kebanyakan orang yang disurvei mendukung keterlibatan Prancis.

pekerjaan UkrainaLe Pen dengan gigih mendukung dukungan keuangan lawannya untuk negara serta sanksi terhadap Rusia – dengan pengecualian melarang impor minyak dan gas Rusia.

“Saya tidak berpikir ini adalah cara yang benar. Bukan itu yang benar-benar akan menyakiti Rusia. Dan di atas segalanya, itu akan sangat menyakiti orang Prancis.”

Macron menambahkan bahwa Rusia mengikuti jalur “bunuh diri” di Ukraina, meskipun ia menolak untuk menggambarkan tindakan Moskow di negara itu sebagai “genosida”. Meminta undangan dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky datang dan melihat sendiri buktinya.

tak dapat diraih?

Sepanjang debat, Le Pen menggambarkan Macron sebagai pemimpin pemilih yang sulit dipahami, mengklaim bahwa dia tidak mengetahui penderitaan petugas kesehatan sebelumnya. COVID-19di mana ia menjanjikan lebih banyak investasi dalam perawatan kesehatan.

Di tempat lain, Le Pen menyebut Macron sebagai “munafik iklim” karena mengejar kebijakan iklim, seperti mendorong konsumen untuk membeli mobil listrik, yang katanya secara finansial di luar jangkauan banyak orang Prancis.

READ  Pejuang sukarelawan Ukraina menggunakan tank yang disebut "Kelinci" melawan pasukan Rusia

“Kita harus memiliki transisi (di bidang energi) tetapi itu harus, seiring waktu, jauh lebih lambat daripada apa yang kita paksakan pada orang Prancis untuk memungkinkan mereka menghadapinya,” kata Le Pen.

Pembelaan keras Macron terhadap komitmen Prancis terhadap Uni Eropa juga telah menjadi topik perdebatan hangat.

Presiden berpendapat bahwa UE menguntungkan Prancis, terutama ketika menghadapi pasar seperti Amerika Serikat dan China, yang populasinya jauh melebihi jumlah mereka sendiri.

“Di sana Eropa berguna bagi kami. Ketika Google datang dan menyerang kami di pasar kami, siapa yang datang dan membantu kami? Eropa. Dan ketika kelompok besar ini tidak membayar pajak mereka di negara kami, apa yang memungkinkan kami untuk merespons? Eropa.”

Le Pen, yang dalam pemilihan 2017 menyerukan Prancis untuk meninggalkan Uni Eropa, melunakkan pendiriannya, berjanji untuk mereformasi blok dan “aliansi negara”.

Le Pen juga kembali ke salah satu kebijakan utamanya: melarang pemakaian jilbab di depan umum.

“Saya pikir jilbab adalah pakaian resmi yang dikenakan oleh Islamis,” katanya. “Saya pikir sebagian besar wanita yang memakainya sebenarnya tidak bisa melakukan itu, bahkan jika mereka tidak berani mengatakannya.”

Macron menuduhnya membuat “sistem paritas” antara Islamis, terorisme, dan orang asing yang akan “menciptakan perang saudara”.

Persaingan antara Macron dan Le Pen diperkirakan akan berlangsung ketat.

Kandidat tidak diperbolehkan berkampanye pada hari sebelum pemungutan suara, atau pada hari pemilihan itu sendiri, dan media akan dikenakan pembatasan liputan yang ketat dari hari sebelum pemilihan sampai pemungutan suara ditutup pada jam 8 malam pada hari Minggu di Prancis.