April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah situs berpagar tumbuh di perbatasan Mesir dekat Gaza

Sebuah situs berpagar tumbuh di perbatasan Mesir dekat Gaza

  • Ditulis oleh Jake Horton dan Daniele Palumbo
  • Diverifikasi oleh BBC

Investigasi BBC menemukan bahwa Mesir telah membangun tembok sepanjang lebih dari tiga kilometer dalam seminggu terakhir, selain terus membersihkan wilayah luas di dekat perbatasannya dengan Gaza.

Hal ini terjadi setelah Israel memperingatkan bahwa mereka sedang mempersiapkan serangan darat ke kota Rafah di Jalur Gaza selatan.

Kota ini telah mengalami peningkatan populasi yang signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

Pihak berwenang Mesir mengatakan bahwa “tidak ada ketentuan yang dibuat” untuk pengungsi Palestina dan bahwa daerah tersebut ditetapkan sebagai “pusat logistik” untuk bantuan.

Namun seorang pekerja bantuan di sebuah badan amal Inggris, yang terlibat dalam upaya kemanusiaan di Gaza, mengatakan kepada BBC bahwa dia “belum pernah menyaksikan pembukaan lahan berskala besar” untuk pusat logistik tersebut, dan tidak mengetahui adanya rencana semacam itu.

Apa yang ditunjukkan oleh foto-foto terbaru?

Lebih dari 16 kilometer persegi (6 mil persegi) yang berada tepat di perbatasan Gaza telah dibersihkan, seperti yang ditunjukkan dalam citra satelit baru-baru ini.

Proses pembukaan lahan ini dimulai pada awal bulan Februari, namun telah meluas secara signifikan selama seminggu terakhir.

Sebagian tembok di sekitar area ini tampaknya sedang dibangun.

Pada tanggal 14 Februari, sekitar 0,8 km (0,5 mil) tembok terlihat pada citra satelit, namun gambar terbaru menunjukkan bahwa lebih dari 4 km (2,5 mil) kini telah dibangun.

Tembok tersebut tampaknya dibangun secara bersamaan di tiga tempat – di foto ini Anda dapat melihat konstruksi di sudut barat daya area yang dibersihkan.

Di sudut tenggara, Anda bisa melihat penumpukan truk di sepanjang jalan utama dari Mesir utara hingga Gaza.

Beberapa truk tersebut diparkir di luar jalan utama dan di dalam area yang baru dibuka.

Untuk apa kawasan itu?

Sejak dimulainya perang Gaza menyusul serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, Mesir secara konsisten menyatakan tidak akan membuka perbatasannya bagi pengungsi.

Mereka mengambil posisi ini antara lain karena mereka tidak ingin terlihat terlibat dalam perpindahan besar-besaran warga Palestina, namun juga karena masalah ekonomi dan keamanan.

Israel sebelumnya mengatakan bahwa mereka “tidak bermaksud mengevakuasi warga sipil Palestina ke Mesir.”

Pihak berwenang di Kegubernuran Sinai Utara Mesir mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa “angkatan bersenjata sedang membangun wilayah logistik untuk menerima bantuan ke Gaza” untuk mengurangi kemacetan di jalan-jalan dekat perbatasan.

Sumber gambar, Kegubernuran Sinai Utara

Komentari foto tersebut,

Pihak berwenang di Provinsi Sinai Utara Mesir menerbitkan foto-foto upaya pembangunan

Gubernur setempat mengatakan kawasan tersebut sedang dipersiapkan untuk “area parkir truk, gudang yang aman, kantor administrasi, dan akomodasi pengemudi.”

Namun, BBC berbicara dengan seorang pakar kemanusiaan – yang merupakan bagian dari kelompok yang mengoordinasikan upaya bantuan di Gaza – dan dia mengatakan mereka belum mendengar adanya rencana semacam itu.

“Jika ada rencana untuk tiba-tiba meningkatkan kapasitas dengan membangun semacam hub, saya menyarankan hal ini bisa dilakukan bersama-sama [with aid agencies] oleh otoritas Mesir.”

Pekerja bantuan tersebut tidak mau mengungkapkan namanya, karena hal itu dapat mempersulit hubungan antara organisasi bantuan tempat dia bekerja dan pihak berwenang Mesir.

Dia menambahkan: “Kapasitas penyimpanan di Mesir adalah sesuatu yang dibahas di hampir setiap pertemuan. Karena hal itu tidak dibagikan, asumsi saya adalah bahwa hal ini tidak sesuai dengan rencana.”

Kami menunjukkan citra satelit terbaru kepada beberapa pakar keamanan untuk mengetahui apa manfaatnya.

“Anda tidak perlu membuka lahan seluas itu untuk truk yang menunggu,” kata Andreas Krieg, dosen senior studi keamanan di King's College London. “Bagi saya, sepertinya Mesir sedang bersiap menghadapi skenario terburuk. “

“Jika Anda melihat ukuran wilayah ini, 16 kilometer persegi truk, itu berarti ribuan truk. Belum pernah ada situasi di mana ada ribuan truk yang menunggu di perbatasan.”

Grafik oleh Philippa Silverio.