April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kota-kota dengan tingkat polusi terburuk di dunia berada di Asia – kota Begusarai di India menduduki peringkat teratas dalam laporan IQAir

Kota-kota dengan tingkat polusi terburuk di dunia berada di Asia – kota Begusarai di India menduduki peringkat teratas dalam laporan IQAir


Hongkong
CNN

Kecuali satu dari 100 kota dengan polusi udara terburuk di dunia pada tahun lalu, semuanya berada di Asia. Menurut laporan baruKrisis iklim memainkan peran penting dalam hal ini Kualitas udara buruk Hal ini membahayakan kesehatan miliaran orang di seluruh dunia.

Sebagian besar kota-kota tersebut – 83 – berada di India dan angka ini melampaui seluruh kota tersebut Pedoman WHO tentang kualitas udara Lebih dari 10 kali, menurut Laporan dari IQAiryang melacak kualitas udara di seluruh dunia.

Studi ini secara khusus mengamati materi partikulat halus, atau PM2.5, yang merupakan polutan terkecil namun juga paling berbahaya. Kualitas udara yang tercatat secara global dan dianalisis hanya 9% dari lebih dari 7.800 kota yang memenuhi standar WHO, yang menetapkan bahwa rata-rata tingkat partikel PM2.5 tahunan tidak boleh melebihi 5 mikrogram per meter kubik.

“Kami melihat polusi udara berdampak pada setiap aspek kehidupan kita,” kata Frank Hames, CEO IQAir Global. “Biasanya, di beberapa negara yang paling tercemar, hal ini akan mengurangi tiga hingga enam tahun kehidupan masyarakat. Sebelumnya, hal ini akan menyebabkan penderitaan selama bertahun-tahun yang sebenarnya dapat dicegah jika kualitas udaranya lebih baik.”

Saat dihirup, PM2.5 bergerak jauh ke dalam jaringan paru-paru dan dapat memasuki aliran darah. Hal ini berasal dari sumber-sumber seperti pembakaran bahan bakar fosil, badai debu, dan kebakaran hutan, dan telah dikaitkan dengan hal tersebut asma, penyakit jantung dan paru-paru, Kanker, dan lain-lain penyakit sistem pernapasan, Serta gangguan kognitif pada anak.

Begusarai, sebuah kota berpenduduk setengah juta orang di negara bagian Bihar, India utara, merupakan kota paling tercemar di dunia tahun lalu dengan rata-rata konsentrasi partikel PM2,5 tahunan sebesar 118,9, 23 kali lebih banyak dari pedoman Organisasi Kesehatan Dunia. Diikuti dalam peringkat IQAir oleh kota Guwahati, Assam di India; Delhi; Dan Mulanpur di Punjab.

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Di seluruh India, 1,3 miliar orang, atau 96% populasi, hidup dengan kualitas udara tujuh kali lebih tinggi dari pedoman WHO, menurut laporan tersebut.

READ  Keraguan pemerintah terhadap visa pernikahan membuktikan bahwa pemerintah tidak layak untuk memerintah

Wilayah dengan kinerja terburuk secara global adalah Asia Tengah dan Selatan, yang merupakan rumah bagi empat negara paling berpolusi tahun lalu: Bangladesh, Pakistan, India, dan Tajikistan.

Asia Selatan menjadi perhatian khusus, karena 29 dari 30 kota paling tercemar berada di India, Pakistan, atau Bangladesh. Laporan tersebut menempatkan pusat populasi utama di Lahore pada peringkat kelima, New Delhi pada peringkat keenam, dan Dhaka pada peringkat dua puluh empat.

Hames mengatakan perbaikan signifikan dalam tingkat polusi di wilayah tersebut tidak mungkin terjadi tanpa adanya “perubahan signifikan dalam hal infrastruktur energi dan praktik pertanian.”

“Yang juga memprihatinkan di banyak belahan dunia adalah hal-hal yang menyebabkan polusi udara di luar ruangan terkadang juga menyebabkan polusi udara di dalam ruangan,” tambahnya. “Jadi memasak dengan bahan bakar kotor akan menghasilkan paparan di dalam ruangan yang mungkin lebih besar dari apa yang Anda lihat di luar.”

03:08- Sumber: CNN

Inilah yang terjadi pada tubuh Anda ketika Anda menghirup udara yang tercemar

IQAir menemukan bahwa 92,5% dari 7.812 lokasi di 134 negara, wilayah, dan teritori yang menganalisis kualitas udara rata-rata tahun lalu melebihi pedoman PM2.5 WHO.

Hanya 10 negara dan wilayah yang memiliki status “sehat”. Kualitas udara: Finlandia, Estonia, Puerto Riko, Australia, Selandia Baru, Bermuda, Grenada, Islandia, Mauritius, dan Polinesia Prancis.

Jutaan orang meninggal setiap tahunnya karena masalah kesehatan terkait polusi udara. Polusi udara dari bahan bakar fosil membunuh 5,1 juta orang di seluruh dunia setiap tahunnya, menurut sebuah laporan baru-baru ini diam Diterbitkan di BMJ pada bulan November. ketika, Siapa yang mengatakan itu? 6,7 juta orang meninggal setiap tahunnya akibat gabungan dampak polusi udara lingkungan dan rumah tangga.

Laporan IQAir mengatakan krisis iklim yang disebabkan oleh manusia, yang didorong oleh pembakaran bahan bakar fosil, memainkan peran “penting” dalam mempengaruhi tingkat polusi udara.

Krisis iklim mengubah pola cuaca, menyebabkan perubahan angin dan curah hujan, yang berdampak pada penyebaran polutan. Dia menambahkan bahwa perubahan iklim hanya akan memperburuk polusi karena panas ekstrem menjadi lebih intens dan sering terjadi.

READ  Tantrum oleh seorang musafir: Seorang wanita ditampilkan dalam video menyerang agen check-in maskapai di Bandara Mexico City

Krisis iklim juga menyebabkan kebakaran hutan yang lebih parah di banyak wilayah dan musim serbuk sari yang lebih lama dan intens, yang keduanya memperburuk masalah kesehatan yang terkait dengan polusi udara.

“Kita mempunyai tumpang tindih yang kuat antara apa yang menyebabkan krisis iklim dan apa yang menyebabkan polusi udara,” kata Hames. “Apa pun yang dapat kita lakukan untuk mengurangi polusi udara juga akan berdampak besar dalam jangka panjang dalam meningkatkan emisi gas iklim, dan sebaliknya.”

Amerika Utara dilanda kebakaran hutan yang terjadi di Kanada dari Mei hingga Oktober tahun lalu. Laporan tersebut menemukan bahwa pada bulan Mei, rata-rata polusi udara bulanan di Alberta sembilan kali lebih besar dibandingkan bulan yang sama pada tahun 2022.

Untuk pertama kalinya, Kanada melampaui Amerika Serikat dalam peringkat polusi regional.

Kebakaran hutan juga berdampak pada kota-kota di Amerika seperti Minneapolis dan Detroit, dimana rata-rata polusi tahunan meningkat sebesar 30% hingga 50% dibandingkan tahun sebelumnya. Kota besar Amerika yang paling tercemar pada tahun 2023 adalah Columbus, Ohio, untuk tahun kedua berturut-turut. Namun laporan tersebut mengatakan kota-kota besar seperti Portland, Seattle dan Los Angeles mengalami penurunan signifikan dalam tingkat polusi tahunan rata-rata.

Namun di Asia, tingkat polusi telah meningkat kembali di sebagian besar kawasan.

Laporan tersebut menemukan bahwa Tiongkok telah membalikkan tren penurunan tingkat polusi selama lima tahun terakhir. Kota-kota di Tiongkok mendominasi Peringkat global Kualitas udara di negara ini termasuk yang terburuk di dunia, namun serangkaian kebijakan udara bersih selama dekade terakhir telah membalikkan keadaan.

A Belajar tahun lalu Kampanye tersebut menemukan bahwa rata-rata harapan hidup warga negara Tiongkok kini 2,2 tahun lebih panjang. Namun kabut asap tebal kembali terjadi di Beijing tahun lalu, dengan warga melihat peningkatan rata-rata konsentrasi PM2.5 tahunan sebesar 14%, menurut laporan IQAir. Hotan, kota paling berpolusi di Tiongkok, menduduki peringkat ke-14 dalam peringkat IQAir.

Laporan tersebut menemukan bahwa di Asia Tenggara, hanya Filipina yang mengalami penurunan tingkat polusi tahunan dibandingkan tahun sebelumnya.

READ  Tiga kota di India termasuk dalam 10 kota paling tercemar di dunia setelah Diwali

Indonesia Indonesia merupakan negara yang paling tercemar di kawasan ini, dengan peningkatan sebesar 20% dibandingkan tahun 2022. Indonesia, Vietnam, dan Thailand memiliki kota-kota yang melebihi pedoman PM2.5 WHO sebanyak lebih dari 10 kali lipat, menurut laporan tersebut.

Bulan lalu, pihak berwenang Thailand memerintahkan pegawai pemerintah untuk bekerja dari rumah karena tingkat polusi yang tidak sehat di ibu kota, Bangkok, dan sekitarnya, menurut Reuters. Chiang Mai, tempat wisata populer, pada hari Jumat menjadi kota paling tercemar di dunia, karena kabut asap beracun yang disebabkan oleh kebakaran pertanian musiman menyelimuti kota di bagian utara tersebut.

02:47- Sumber: CNN

Meluncurkan perangkat pemantau polusi terbesar di dunia ke orbit

Ketimpangan…dan satu titik terang

Laporan ini juga menyoroti kesenjangan yang mengkhawatirkan: kurangnya stasiun pemantauan di negara-negara Afrika, Amerika Selatan dan Timur Tengah, yang menyebabkan kelangkaan data kualitas udara di wilayah tersebut.

Meskipun Afrika mengalami peningkatan dalam jumlah negara yang dimasukkan dalam laporan tahun ini Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya Benua ini masih menjadi wilayah yang paling sedikit terwakili. Menurut IQAir, hanya 24 dari 54 negara Afrika yang memiliki cukup data dari stasiun pemantauan mereka.

Tujuh negara Afrika termasuk di antara lokasi baru yang masuk dalam peringkat tahun 2023, termasuk Burkina Faso, negara paling berpolusi kelima di dunia, dan Rwanda, di peringkat ke-15.

Beberapa negara yang menduduki peringkat tinggi dalam daftar paling tercemar tahun lalu tidak dimasukkan pada tahun 2023 karena kurangnya data yang tersedia. Negara-negara tersebut termasuk Chad yang merupakan negara paling tercemar pada tahun 2022.

“Masih banyak polusi udara yang tersembunyi di planet ini,” kata Hames.

Salah satu titik terangnya adalah meningkatnya tekanan dan keterlibatan masyarakat dari komunitas, LSM, dunia usaha, dan ilmuwan untuk memantau kualitas udara.

“Pada akhirnya, ini bagus karena menunjukkan kepada pemerintah bahwa masyarakat benar-benar peduli,” kata Hames.