April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin menunjukkan ambisinya di Ukraina pada upacara Lapangan Merah setelah kemenangan pemilunya

Putin menunjukkan ambisinya di Ukraina pada upacara Lapangan Merah setelah kemenangan pemilunya

Moskow — Presiden Rusia Vladimir Putin Dia turun ke Lapangan Merah pada hari Senin untuk merayakan pemilu dan sepertinya membawa pesan yang lebih besar kepada ribuan orang yang mengibarkan bendera, dan kepada dunia: Dia memperluas kekuasaannya atas RusiaFokusnya adalah memperketat cengkeramannya di wilayah Ukraina.

“Bersama, bergandengan tangan – kita akan maju,” katanya sebelum menyanyikan lagu kebangsaan, hanya beberapa jam setelah mendeklarasikan kemenangan besarnya dalam pemilu yang diselenggarakan di atas panggung tanpa ada perlawanan.

Dikelilingi oleh pertunjukan musik favoritnya, selebritas pro-perang, dan tiga tokoh resmi yang ikut serta dalam pemungutan suara bersamanya, ia memimpin acara perayaan untuk menandai peringatan 10 tahun aneksasinya atas wilayah Palestina. Krimea. Pejabat Ukraina mengatakan kepada NBC News bahwa partai tersebut hanyalah propaganda, dan mengkritik pemungutan suara tersebut, yang diadakan untuk pertama kalinya dalam empat tahun, sebagai pemaksaan ilegal. Daerah yang baru dianeksasi.

Tiga hari setelah pemungutan suara, Komisi Pemilihan Umum Rusia mengumumkan bahwa Putin telah memenangkan 87% suara, kemenangan terbesar dalam karir politiknya, sementara Kremlin menggambarkannya sebagai tanda persetujuan publik atas kemenangannya. Invasi ke UkrainaMeskipun ada kritik terhadap perang tersebut Dilarang lari.

Hanya beberapa jam kemudian, pemimpin Rusia itu berada di Lapangan Merah, di mana wajahnya diproyeksikan ke layar besar sehingga ia dapat terlihat dari dalam dan luar Mausoleum Lenin.

Dari panggung di bawah kubah warna-warni Katedral St. Basil, musik terkadang sekeras guntur, dan dinding bata merah Kremlin berkilauan dengan lampu panggung. Penonton yang sebagian besar adalah pelajar, beberapa di antaranya mengaku telah diberikan tiket gratis ke acara tersebut, bersorak dan bernyanyi saat bintang-bintang Rusia membawakan lagu-lagu patriotik.

READ  Uni Eropa eksklusif mendekati kesepakatan penyelesaian untuk meredakan konfrontasi dengan Rusia atas Kaliningrad

Kebanyakan dari mereka berusia di bawah 20 tahun, dan banyak yang wajahnya dicat dengan warna bendera Rusia. Putin, yang telah berkuasa selama 24 tahun, adalah satu-satunya pemimpin yang mereka kenal. Mereka mungkin sudah dewasa sebelum bertemu orang lain.

“Dia membuat Rusia jauh lebih baik dari sebelumnya,” kata Maxim Druzhinin, 18 tahun, berbicara dalam bahasa Inggris. Ketika ditanya apakah ia diperkirakan berusia 30 tahun sebelum Putin meninggalkan jabatannya, remaja yang merupakan mahasiswa Sekolah Tinggi Ekonomi bergengsi di ibu kota tersebut mengatakan: “Ada pertanyaan: siapa lagi?”

Pidato Putin di Moskow (Natasha Lebedeva/NBC News)

Pidato Putin di Moskow (Natasha Lebedeva/NBC News)

“Dia telah berhasil menjaga persatuan negara selama bertahun-tahun,” kata Alexandra Volkova, seorang mahasiswa program berbahasa Rusia. “Dia jelas merupakan kandidat yang paling dapat diandalkan di luar sana,” kata remaja berusia 18 tahun itu.

tentu saja, Penindasan Kremlin terhadap perbedaan pendapat Artinya mengukur opini publik di Rusia sulit dilakukan. Massa tersebut khususnya merupakan massa yang pro-Putin, dan tidak penuh dengan massa yang hadir pada Minggu sore di a Tampilan perlawanan yang diam-diam Dipanggil oleh oposisi, atau diam-diam mengundurkan diri dari kehidupan di bawah Putin.

“Krimea bukan orang Rusia”

Putin memanfaatkan kesempatan ini untuk berjanji memperluas jaringan kereta api Rusia hingga ke Semenanjung Krimea yang diduduki, sebagai alternatif jembatan yang menghubungkan semenanjung tersebut ke daratan Rusia, yang selama ini berada di bawah kendali Rusia. Serangan Ukraina berulang kali.

Pemimpin Rusia itu juga memuji rakyat Krimea atas kesetiaan mereka kepada Moskow.

Presiden Vladimir Putin merebut Krimea dari Ukraina satu dekade lalu, sebuah tindakan yang membuat popularitasnya melonjak namun secara luas dikutuk sebagai tindakan ilegal.  (Alexander Zemlyanichenko/AP)Presiden Vladimir Putin merebut Krimea dari Ukraina satu dekade lalu, sebuah tindakan yang membuat popularitasnya melonjak namun secara luas dikutuk sebagai tindakan ilegal.  (Alexander Zemlyanichenko/AP)

Presiden Vladimir Putin merebut Krimea dari Ukraina satu dekade lalu, sebuah tindakan yang membuat popularitasnya melonjak namun secara luas dikutuk sebagai tindakan ilegal. (Alexander Zemlyanichenko/AP)

“Mereka adalah kebanggaan kami,” kata Putin. “Mereka tidak pernah berpisah dari Rusia. Inilah yang memungkinkan Krimea kembali ke keluarga kita bersama.”

READ  Taliban memerintahkan semua wanita Afghanistan untuk memakai burqa | Afganistan

“Pemulangan” ini, yang meningkatkan popularitas Putin dan menentukan arah ekspansi Rusia pada dekade berikutnya, dipandang oleh sebagian besar komunitas internasional sebagai perampasan wilayah ilegal, bukan repatriasi bersejarah.

Krimea, yaitu Penting bagi kekuatan angkatan laut RusiaWilayah ini telah digunakan sebagai pusat utama dan titik awal perang melawan Ukraina, yang telah mereka janjikan untuk dikuasai kembali bersama dengan seluruh wilayah yang didudukinya, dan upaya-upaya yang dilakukan kini menjadi semakin sulit. Ini menargetkan sasaran militer Rusia Di semenanjung.

“Krimea bukan milik Rusia,” Tamila Tasheva, perwakilan tetap Kiev di Krimea, mengatakan kepada NBC News. “Secara hukum, wilayah tersebut adalah wilayah Ukraina. Hal ini sangat jelas dipahami di alam bawah sadar Rusia sendiri, itulah sebabnya 'upacara' semacam itu diadakan untuk meyakinkan mereka bahwa wilayah tersebut tidak ada,” katanya tentang peristiwa yang terjadi di Lapangan Merah.

Delapan tahun setelah Rusia menduduki Semenanjung Krimea Itu termasuk empat wilayah lainnya Dari Ukraina pada tahun 2022: Kherson dan Zaporizhia di selatan, ditambah Donetsk dan Luhansk di timur. Beberapa dari wilayah ini hanya sebagian dikuasai oleh pasukan Rusia, meskipun hal itu tidak menghalangi Kremlin untuk mengadakan pemungutan suara yang dihadiri oleh orang-orang bersenjata di beberapa TPS.

Presiden Vladimir Putin merebut Krimea dari Ukraina satu dekade lalu, sebuah tindakan yang membuat popularitasnya melonjak namun secara luas dikutuk sebagai tindakan ilegal.  (Alexander Zemlyanichenko/AP)Presiden Vladimir Putin merebut Krimea dari Ukraina satu dekade lalu, sebuah tindakan yang membuat popularitasnya melonjak namun secara luas dikutuk sebagai tindakan ilegal.  (Alexander Zemlyanichenko/AP)

Presiden Vladimir Putin merebut Krimea dari Ukraina satu dekade lalu, sebuah tindakan yang membuat popularitasnya melonjak namun secara luas dikutuk sebagai tindakan ilegal. (Alexander Zemlyanichenko/AP)

Komisi Pemilihan Umum Rusia mengatakan bahwa di empat dari lima wilayah yang dianeksasi, termasuk Krimea, para pemilih memberikan lebih dari 90% suara kepada Putin.

Mykhailo Podolyak, penasihat Presiden Volodymyr Zelensky, mengatakan hasil ini “palsu” dan tidak memiliki legitimasi, sementara warga Ukraina yang menentang Kremlin terus menderita di tangan Rusia.

READ  Jajak pendapat di Polandia memberi kemungkinan bagi mantan Perdana Menteri Donald Tusk untuk kembali berkuasa

Tasheva menolak dugaan temuan tersebut sebagai “propaganda primitif.”

Namun bagi Kremlin, pesan dari pemilu tiga hari dan perayaannya pada Senin malam sudah jelas. Ukraina harus berjuang untuk mempertahankan wilayahnya, dan pandangan Putin kini tertuju melampaui teater Lapangan Merah hingga ke medan perang yang akan menentukan warisannya.

Keir Simons dan Natasha Lebedeva melaporkan dari Moskow dan Yulia Tilmazan melaporkan dari London.

Artikel ini awalnya diterbitkan pada NBCNews.com