Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Alexei Navalny: 'Tidak ada jenazah untuk jenazah' saat keluarga bersiap untuk pemakaman

Alexei Navalny: 'Tidak ada jenazah untuk jenazah' saat keluarga bersiap untuk pemakaman

Komentari foto tersebut,

Barikade dikosongkan di dekat gereja tempat upacara peringatan Navalny akan diadakan pada hari Jumat

Dengan sisa waktu beberapa jam hingga pemakaman Alexei Navalny, timnya mengaku masih menghadapi kesulitan dalam menyelenggarakan upacara perpisahan.

Juru bicaranya Kira Yarmysh mengatakan mereka tidak dapat menemukan mobil jenazah untuk mengangkut jenazah ke gereja.

“Orang-orang yang tidak disebutkan namanya menelepon kamar mayat dan mengancam jika mereka menerima pengambilan jenazah Alexei,” kata Yarmysh.

Pemakamannya dijadwalkan akan diadakan pada hari Jumat di pinggiran kota Moskow, dua minggu setelah kematiannya di penjara Arktik.

Tim tersebut mengumumkan pada hari Rabu bahwa upacara peringatan akan diadakan pada pukul 14:00 waktu Moskow (11:00 GMT) di Gereja Ikon Perawan Maria Troy of Sorrows di Maryino.

Pemakaman kemudian akan dilakukan di pemakaman Borisovskoe terdekat pada pukul 16:00.

Upacara pemakaman juga akan disiarkan secara online di saluran YouTube Navalny.

Navalny meninggal pada 16 Februari di penjara Rusia di dalam Lingkaran Arktik. Dia dijatuhi hukuman tiga tahun penjara atas tuduhan yang dibuat-buat.

Komentari foto tersebut,

Navalny meninggal pada 16 Februari di selnya di sebuah koloni penjara di Siberia, tempat dia ditahan selama 19 tahun atas tuduhan yang secara luas dianggap bermotif politik.

Timnya yang mendorong masyarakat untuk hadir membagikan peta rute kedua lokasi tersebut.

Mereka juga membagikan daftar tempat di luar negeri – dari Seoul hingga Roma, Montreal, dan Stockholm – di mana orang dapat mengikuti upacara peringatan untuk Navalny.

Tidak jelas berapa banyak orang yang akan menghadiri pemakaman di Moskow pada hari Jumat.

Berbicara kepada BBC Newshour, Leonid Volkov, mantan kepala staf Navalny, mengatakan dia khawatir dengan apa yang mungkin terjadi saat bertugas di Moskow.

“Saya khawatir besok akan ada kejutan. Sejujurnya, saat saya berbicara sekarang, saya tidak tahu apakah mereka benar-benar akan mengizinkan orang mengucapkan selamat tinggal kepada Alexei.”

Ia menambahkan, tim Navalny juga khawatir akan timbul masalah di gereja tempat kebaktian diadakan.

Pada bulan Maret 2015, ribuan orang turun ke jalan untuk memberikan penghormatan kepada politisi oposisi yang terbunuh, Boris Nemtsov, namun curahan duka serupa di depan umum terhadap lawan Presiden Vladimir Putin sepertinya tidak akan diizinkan saat ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, pihak berwenang Rusia telah menindak tindakan apa pun yang dapat dianggap sebagai kritik terhadap pemerintah. Upaya untuk memperingati kematian Navalny mendapat reaksi keras, dengan monumen sementara dibongkar dan ratusan orang ditangkap.

Foto-foto yang beredar di media sosial pada Kamis sore menunjukkan kehadiran polisi dalam jumlah besar dan penghalang menunggu untuk dipasang di dekat gereja tempat upacara peringatan akan diadakan dan di pemakaman tempat Navalny dijadwalkan untuk dimakamkan.

Saluran RusNews di aplikasi Telegram juga mengatakan bahwa kamera pengintai telah dipasang “di setiap lampu jalan” di sekitar pemakaman.

Bagian pertama – sekelompok pengacara dan pembela hak asasi manusia – berbagi nasihat di media sosial bagi mereka yang berencana menghadiri pemakaman Navalny.

Dia memperingatkan bahwa “aktivis pro-pemerintah” bertindak sebagai agitator dan mendesak masyarakat untuk tetap waspada: “Penangkapan setelah upacara tidak dapat dikesampingkan… Tetap di bawah radar pasukan keamanan – jangan menggunakan transportasi umum atau mengajukan surat-surat pada hari-hari setelah pemakaman.”

Saran tersebut juga mencakup tidak membawa barang apa pun yang bergambar Navalny atau simbol yayasan antikorupsinya, yang oleh pihak berwenang Rusia telah dinyatakan sebagai organisasi ekstremis.

Tidak diketahui anggota keluarga Navalny mana yang dapat menghadiri pemakaman selain ibunya Lyudmila, yang baru-baru ini secara terbuka menuduh pihak berwenang menahan jenazah putranya.

Anak-anak Navalny Daria (23 tahun) dan Zakhar (15 tahun) tinggal di luar negeri.

Jandanya, Yulia, diyakini saat ini tidak tinggal di Rusia, tetapi dia berisiko ditangkap jika kembali karena pekerjaannya dengan tim Navalny dan pernyataan publiknya baru-baru ini yang menyalahkan Presiden Rusia Vladimir Putin atas kematian suaminya.

Pihak berwenang dilaporkan telah mencoba menggagalkan upaya tim Navalny untuk mengadakan pesta perpisahan publik bagi pemimpin oposisi tersebut selama beberapa hari.

Ms Yarmysh mengatakan pada hari Selasa bahwa tim Navalny sedang berjuang untuk menemukan tempat untuk mengadakan konser. Dia menambahkan bahwa beberapa rumah duka mengaku telah dipesan penuh, sementara yang lain mengatakan kepadanya bahwa mereka “dilarang” bekerja di sana.

Janda Navalny, Yulia, mengatakan dalam pidatonya pada hari Rabu bahwa dia tidak tahu apakah pemakamannya akan berlangsung damai atau apakah polisi akan menangkap mereka yang datang untuk mengucapkan selamat tinggal.

READ  Polandia memperingatkan bahwa Rusia siap melancarkan serangan terhadap negara NATO