April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amandemen RUU Rwanda dibatalkan melalui pemungutan suara di House of Commons

Amandemen RUU Rwanda dibatalkan melalui pemungutan suara di House of Commons

  • Ditulis oleh Jennifer McKernan
  • Koresponden politik BBC

Komentari foto tersebut,

Perdana Menteri Rishi Sunak sedang dalam perjalanan ke Dover untuk mempromosikan kebijakan Hentikan Kapal

Para anggota parlemen menolak perubahan yang dibuat oleh House of Lords terhadap RUU Rwanda, yang bertujuan untuk mendeportasi pencari suaka ke negara Afrika Timur.

Kesepuluh amandemen tersebut ditolak, termasuk mengizinkan pengadilan mempertanyakan integritas Rwanda. Pemerintah menegaskan Rwanda aman.

Mahkamah Agung sebelumnya memutuskan rencana Rwanda itu ilegal, dengan alasan dapat berujung pada pelanggaran hak asasi manusia.

Partai Buruh mengatakan setiap estafet membutuhkan biaya yang sama dengan mengirim enam orang ke luar angkasa.

Undang-undang yang diusulkan tersebut bertujuan untuk memastikan Inggris dapat mendeportasi pencari suaka ke Rwanda dengan menyatakan negara tersebut sebagai tempat yang aman.

Michael Tomlinson, Menteri Dalam Negeri, mengatakan kepada House of Commons pada hari Senin bahwa RUU Keamanan Rwanda (Suaka dan Imigrasi) adalah “komponen kunci” untuk melindungi perbatasan Inggris.

Dia mengatakan, rancangan undang-undang tersebut tidak bertentangan dengan kewajiban internasional pemerintah.

Tomlinson juga mengkritik “tantangan hukum yang sistematis” yang menurutnya terus “membuat frustrasi dan menunda” pemindahan.

Stephen Kinnock dari Partai Buruh mendukung semua amandemen RUU tersebut dan mengatakan rekan-rekannya melakukan “tugas patriotik” mereka dengan meneliti RUU tersebut.

Menteri bayangan Kementerian Dalam Negeri mengatakan pemerintah harus “menghormati” keputusan Pengadilan Tinggi tersebut, dan mengklaim bahwa anggota parlemen Konservatif mendorong “undang-undang yang konyol” yang “terus terang membuat institusi kita menjadi bahan tertawaan”.

Anggota parlemen dari Partai Buruh Neil Coyle bertanya apakah Tomlinson mengetahui temuan Kantor Audit Nasional yang menunjukkan bahwa skema tersebut dapat merugikan pembayar pajak hampir £2 juta untuk setiap 300 pencari suaka pertama yang dikirim ke Rwanda.

“Apakah Menteri mengetahui bahwa Virgin Galactic dapat mengirim enam orang ke luar angkasa dengan biaya kurang dari jumlah yang ingin dibelanjakan pemerintah untuk mengirim satu orang ke Rwanda?” Dia berkata.

“Bukankah ini saatnya memikirkan kembali kebijakan yang tidak masuk akal dan mahal ini?”

Penerbangan Virgin Galactic ke luar angkasa untuk enam orang menelan biaya £2,14 juta musim panas lalu.

Komentari foto tersebut,

Tantangan hukum menyebabkan penerbangan pertama ke Rwanda dibatalkan sesaat sebelum lepas landas pada Juni 2022

Anggota parlemen Partai Tory Richard Graham menjawab bahwa para pengkritik biaya tersebut “sama sekali tidak memahami maksudnya” bahwa hal ini akan menjadi “disinsentif besar” bagi mereka yang ingin memasuki Inggris tanpa alasan yang jelas.

Namun, Robert Buckland, mantan menteri kehakiman, adalah salah satu dari sedikit pemberontak Konservatif yang mendukung beberapa amandemen Lords, dan mengatakan bahwa ia khawatir akan “menciptakan perselisihan hukum” mengenai apakah Rwanda adalah dan tetap menjadi tujuan yang aman.

Sir Robert juga ingin menekankan dukungannya terhadap amandemen yang akan mengecualikan mereka yang membantu angkatan bersenjata Inggris, seperti penerjemah Afghanistan, dari deportasi ke Rwanda.

Dia berkata: “Saya berharap pemerintah sangat bijaksana dan peka terhadap posisi pengungsi Afghanistan dan pengungsi masa depan dan tidak memasukkan mereka ke dalam skema ini, dan menurut saya pemerintah tidak akan rugi apa-apa dengan menambahkan entri khusus ini.”

Anggota parlemen menolak seluruh amandemen Lords dalam serangkaian pemungutan suara dengan sekitar 70 suara, yang berarti RUU tersebut akan dikembalikan kepada Lords dalam bentuk aslinya.

Pada hari Rabu, rekan-rekannya akan memutuskan apakah akan mencoba melunakkan RUU tersebut lagi sebelum reses Paskah Parlemen.

Downing Street mengatakan pihaknya masih yakin masih ada waktu untuk penerbangan deportasi ke Rwanda dimulai sebelum Juni.

READ  Pertama di CNN: Pemerintahan Biden sedang mempersiapkan lebih banyak tindakan untuk membatasi penyeberangan perbatasan, mencegah imigran bepergian ke Amerika Serikat