Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia meluncurkan gelombang baru serangan rudal ke Ukraina

Rusia meluncurkan gelombang baru serangan rudal ke Ukraina

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Washington tidak melihat indikasi bahwa Moskow tertarik pada pembicaraan untuk mengakhiri perang di Ukraina.

“Selalu ada nilai dalam diplomasi jika pihak-pihak yang terlibat dan dalam hal ini Rusia, benar-benar tertarik pada diplomasi yang bermakna. Dan apa yang telah kita lihat, setidaknya baru-baru ini, justru sebaliknya,” kata Blinken kepada CBS News 4 Desember, menambahkan bahwa Putin mengubah taktik setelah terungkapnya kemunduran di medan perang.

Pengarahan Langsung: Invasi Rusia ke Ukraina

RFE/RL Pengarahan langsung Memberi Anda semua perkembangan terbaru tentang invasi Rusia yang sedang berlangsung, serangan balasan Kyiv, bantuan militer Barat, reaksi global, dan penderitaan warga sipil.. Untuk semua liputan RFE/RL tentang perang, klik di sini disini.

“Dia belum bisa menang di medan perang, jadi dia mengambil, melampiaskan amarahnya dan menembaki warga sipil Ukraina, mengejar infrastruktur listrik, mencoba mematikan lampu, mematikan pemanas, mematikan listrik. Itulah yang terjadi di sini.

“Jadi, kecuali Putin membuktikan bahwa dia benar-benar tertarik pada diplomasi yang bermakna, dia tidak akan pergi kemana-mana,” kata Blinken. menghadapi bangsa.

Dalam beberapa pekan terakhir, fokus militer Rusia adalah menyerang infrastruktur Ukraina secara nasional, menekan serangan di kota Bakhmut di wilayah Donetsk, dan lokasi pengeboman di kota Kherson, yang dibebaskan oleh pasukan Ukraina bulan lalu setelah delapan bulan pertempuran. pendudukan Rusia.

Pada 1 Desember, Presiden Joe Biden mengindikasikan dia bersedia berbicara dengan Putin jika pemimpin Rusia itu menunjukkan bahwa dia serius ingin mengakhiri invasi.

“Saya siap untuk berbicara dengan Tuan Putin jika memang ada minat padanya untuk memutuskan bahwa dia sedang mencari cara untuk mengakhiri perang,” kata Biden. “Dia belum melakukannya.”

Kepala intelijen AS mengatakan bahwa pertempuran dalam perang Rusia di Ukraina berlangsung dengan kecepatan “rendah” dan mengindikasikan bahwa pasukan Ukraina mungkin memiliki prospek yang lebih cerah dalam beberapa bulan mendatang.

Menyinggung klaim sebelumnya oleh beberapa orang bahwa penasihat Putin mungkin melindungi dia dari berita buruk – untuk Rusia – tentang perkembangan perang, Avril Haines mengatakan dia “menjadi lebih akrab dengan tantangan yang dihadapi militer di Rusia”.

“Tetapi masih belum jelas bagi kami apakah dia memiliki gambaran lengkap pada saat ini tentang betapa menantangnya mereka,” kata Haines, direktur intelijen nasional AS, pada 3 Desember.

Kementerian Pertahanan Inggris, dalam penilaian intelijen terbarunya pada 4 Desember, mengutip indikasi baru dari outlet media independen Rusia bahwa dukungan publik di Rusia untuk kampanye militer “menurun secara signifikan”.

Meduza mengatakan dia memperoleh jajak pendapat rahasia baru-baru ini yang dilakukan oleh Layanan Perlindungan Federal, yang bertanggung jawab untuk menjaga Kremlin dan memberikan keamanan bagi pejabat tinggi pemerintah.

Jajak pendapat yang dilakukan oleh Kremlin menemukan bahwa 55 persen responden mendukung pembicaraan damai dengan Ukraina sementara 25 persen menginginkan perang berlanjut. Laporan itu tidak menyebutkan margin of error.

Dengan laporan dari Associated Press dan Reuters
READ  Kepulauan Solomon tidak akan mengizinkan pangkalan militer China, menurut Kantor Perdana Menteri