November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kepala keuangan G20 membuat beberapa terobosan politik pada pertemuan Indonesia

Kepala keuangan G20 membuat beberapa terobosan politik pada pertemuan Indonesia

NUSA DUA, Indonesia, 16 Juli (Reuters) – Kepala keuangan Kelompok 20 ekonomi utama berjanji pada Sabtu untuk mengatasi kerawanan pangan global dan utang yang meningkat, tetapi membuat beberapa terobosan politik di tengah perpecahan atas perang Rusia di Ukraina pada dua hari pertemuan. di Indonesia.

Ketika pertanyaan meningkat tentang efektivitas G20 dalam mengatasi masalah global utama, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan ketidaksepakatan mencegah menteri keuangan dan gubernur bank sentral untuk mengeluarkan pernyataan resmi tetapi kelompok itu memiliki “konsensus kuat” tentang perlunya mengatasi pendalaman krisis ketahanan pangan.

Tuan rumah Indonesia akan mengeluarkan pernyataan Presiden sebagai gantinya. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan sebagian besar masalah telah disepakati oleh semua anggota kecuali pernyataan tertentu tentang perang di Ukraina. Dia menggambarkannya sebagai “hasil terbaik” yang dapat dicapai kelompok pada pertemuan ini.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Negara-negara Barat telah memberlakukan sanksi keras terhadap Rusia, yang mengatakan sedang melakukan “operasi militer khusus” di Ukraina. Negara-negara G-20 lainnya, termasuk China, India, dan Afrika Selatan, lebih diam dalam menanggapi.

“Ini adalah waktu yang sulit karena Rusia adalah bagian dari G-20 dan tidak setuju dengan kita semua tentang bagaimana menggambarkan perang,” kata Yellen, tetapi dia menekankan bahwa ketidaksepakatan tidak boleh mencegah kemajuan dalam menekan isu-isu global. .

Menteri Keuangan Rusia hampir menghadiri pertemuan itu sementara wakilnya hadir secara langsung. Menteri keuangan Ukraina hampir berbicara di sesi itu ketika ia menyerukan “sanksi yang ditargetkan lebih ketat”.

Sri Mulyani dari Indonesia mengatakan kepresidenan G20 yang retak telah “terlalu berlebihan” karena perang di Ukraina, dan semua anggota sepakat bahwa kerawanan pangan memerlukan perhatian khusus dan menyerukan penghapusan proteksionisme perdagangan yang mencegah aliran pasokan makanan.

READ  Indikator iklim kritis memecahkan rekor pada tahun 2021, kata PBB | krisis iklim

Kelompok Dua Puluh akan membentuk forum bersama antara menteri keuangan dan pertanian untuk mengatasi masalah pasokan makanan dan pupuk. Forum serupa telah dibentuk untuk menteri keuangan dan kesehatan untuk kesiapsiagaan pandemi.

Analis mengatakan kegagalan untuk menyepakati pernyataan resmi mencerminkan lemahnya reli ekonomi yang dulu kuat.

“Kami berada pada momen tanpa kemudi dalam ekonomi global, di mana G-20 telah dilumpuhkan oleh perang Putin, dan G-7 tidak mampu mendorong barang publik global,” kata Kevin Gallagher, ketua Center for Global Kebijakan Pembangunan di Universitas Boston.

Anggota G20 bertemu pada awal pandemi, tetapi inisiatif untuk meredam kejutan ke negara-negara miskin yang berhutang banyak telah gagal menghasilkan hasil yang signifikan.

Duta Besar AS untuk Jepang Ram mengatakan bahwa negara-negara Barat, prihatin dengan kurangnya transparansi dalam pinjaman ke China, menekan Beijing untuk merestrukturisasi kontrak utang dan mengubah perannya menjadi peran “(berkontribusi) di negara daripada peran hutang dan perbudakan. ” Emmanuel. Tetapi mereka frustrasi karena pejabat China tidak menghadiri pertemuan secara langsung, membuat diskusi sampingan menjadi tidak mungkin.

Kristalina Georgieva, kepala Dana Moneter Internasional, memperingatkan bahwa lebih dari 30% negara berkembang dan berkembang – dan 60% negara berpenghasilan rendah – berada dalam atau mendekati kesulitan utang. Baca lebih banyak

“Situasi utang memburuk dengan cepat dan harus ada mekanisme penyelesaian utang yang berfungsi dengan baik,” katanya.

Sri Mulyani mengatakan G20 juga mendorong kemajuan lebih lanjut dalam menerapkan Kerangka Kerja Umum untuk Mengatasi Utang setelah inisiatif Penangguhan Layanan Utang secara tepat waktu, tertib dan terkoordinasi.

Dia mengatakan ada diskusi tentang bagaimana membuat kerangka kerja lebih efektif untuk negara-negara yang membutuhkan.

Pelaporan tambahan oleh Stefano Soliman di Nusa Dua dan Lee Thomas di Paris. Diedit oleh William Mallard, Kanupriya Kapoor, Tom Hogg dan William Mallard

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.