Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penangguhan partai puncak Guatemala menyebabkan kekacauan pemilu

Penangguhan partai puncak Guatemala menyebabkan kekacauan pemilu

Pemilihan presiden Guatemala diliputi kekacauan setelah seorang jaksa tinggi bergerak untuk menangguhkan kandidat anti-korupsi yang sedang naik daun, mengancam upayanya untuk putaran kedua dan mungkin memberikan pukulan telak bagi demokrasi negara yang sudah sakit.

Langkah hari Rabu dapat mencegah Bernardo Arevalo – anggota parlemen yang secara mengejutkan tampil kuat pada putaran pertama pemungutan suara pada bulan Juni mengguncang kelas politik Guatemala – untuk mencalonkan diri melawan Sandra Torres, mantan ibu negara, pada putaran kedua 20 Agustus.

Rafael Kuroshichi, jaksa penuntut yang membawa kasus melawan partai Tuan Arevalo, telah dimasukkan ke dalam daftar pejabat korup di Amerika Tengah oleh Amerika Serikat karena menghalangi penyelidikan korupsi.

Tuan Arevalo mengatakan, pada konferensi pers pada hari Kamis, bahwa dia akan melanjutkan pencalonannya terlepas dari itu, dengan menyatakan bahwa di bawah hukum Guatemala, partai politik tidak dapat ditangguhkan selama proses pemilihan.

Dia berkata, “Semua orang Guatemala waspada.” “Mereka yang menganjurkan demokrasi adalah mayoritas, dan kami jelas menolak minoritas korup yang berusaha mati-matian untuk memanipulasi institusi publik dan melanggar tatanan konstitusional.”

Perkembangan tersebut memberikan tekanan yang lebih besar pada demokrasi Guatemala yang rapuh. Beberapa kandidat utama presiden yang dipandang sebagai ancaman terhadap kemapanan politik dan ekonomi telah dilarang, kebebasan pers telah diserang, dan puluhan jaksa dan hakim yang berfokus pada korupsi telah dipaksa ke pengasingan.

“Mereka mencuri pemilu di siang bolong, menggunakan salah satu institusi yang seharusnya melindungi kita,” kata Gustavo Marroquín, profesor sejarah dan kolumnis. Dia berkata di Twitter.

Langkah jaksa agung itu memicu kebingungan dan kemarahan di ibu kota Guatemala, Guatemala City, tempat ratusan orang berkumpul untuk memprotes pada Rabu tak lama setelah pengumuman tersebut. Curruchiche mengambil tindakan saat otoritas pemilihan Guatemala bersiap untuk menolak upaya resmi untuk menunda putaran kedua, memungkinkan pemungutan suara berjalan sesuai rencana.

READ  Palace memecah keheningan atas 'pelanggaran protokol' antara Biden dan Raja Charles

Ketika ditanya oleh wartawan tentang tindakan jaksa agung terhadap partai Tuan Arevalo, Irma Elizabeth Palencia, kepala otoritas pemilihan, berkata, “Ini pasti sesuatu yang kami khawatirkan.”

Brian Nichols, kepala pejabat Departemen Luar Negeri untuk Belahan Barat, Dia berkata Di Twitter, dia mengatakan pemerintah AS “sangat prihatin” dengan apa yang dia gambarkan sebagai “ancaman Tuan Korošić terhadap demokrasi elektoral di Guatemala”. “Lembaga harus menghormati keinginan para pemilih,” tambah Mr. Nicholls.

Partai Tuan Arevalo, yang disebut Semilla, atau Seed, telah mengajukan permohonan ke Mahkamah Konstitusi Agung Guatemala untuk mengajukan banding atas putusan tersebut, menyiapkan panggung untuk pertarungan hukum.

Samuel Perez, mewakili Simila sebagai anggota kongres, “Kami tidak pernah melakukan sesuatu yang ilegal,” kepada wartawan Di luar Mahkamah Konstitusi sekitar Rabu tengah malam. “Apa yang mereka coba lakukan adalah mengajukan kasus, kami telah diperingatkan, untuk mencoba menjatuhkan partai atau pencalonan Bernardo Arevalo.”

Mr Kuroshichi, yang memimpin Kantor Penuntut Khusus Melawan Impunitas, mengatakan kasus terhadap Smila melibatkan tuduhan bahwa dia menggunakan lebih dari 5.000 tanda tangan palsu untuk memenuhi syarat sebagai partai politik. Setelah kantornya memeriksa masalah tersebut, seorang hakim pidana memerintahkan penangguhan pendaftaran partai, yang secara efektif dapat mencegah dia, dan Mr. Arevalo, untuk bersaing di putaran kedua.

Pada hari Kamis, dia menggerebek kantor Curruchiche dan menyita barang bukti di gedung pemerintah yang berisi dokumen yang diberikan oleh Similla.

Pakar hukum mempertanyakan langkah Koruchich, sekutu presiden yang keluar, Alejandro Giamatti. Sebuah kelompok pemantau independen, Mirador Electoral, memperingatkan dalam sebuah pernyataan bahwa penangguhan itu “berupaya melakukan kudeta pemilu sama dengan kudeta.”

Edgar Ortiz Romero, seorang ahli hukum konstitusional, mengatakan langkah itu “benar-benar ilegal” karena hanya pengadilan pemilu, bukan hakim pidana, yang dapat menangguhkan pendaftaran partai di bawah undang-undang pemilu Guatemala.

READ  Upaya kudeta di Bolivia: penarikan pasukan dan kendaraan lapis baja dari istana presiden

“Hal ini menempatkan kami dalam kelompok negara yang menyedihkan dengan fitur otoriter canggih di mana sistem hukum digunakan untuk menyerang lawan,” kata Ortiz-Romero.

Tetap saja, beberapa orang dan institusi yang kuat, termasuk negara kamar dagangWill Freeman, seorang rekan dalam studi Amerika Latin di Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan dia telah menentang upaya untuk menggagalkan pemilihan presiden, mencatat bahwa “ada semacam perpecahan elit yang mendalam yang terjadi saat ini.” “Itu tidak berjalan mulus.”

Bahkan Ms. Torres, yang memimpin putaran pertama pemilihan dan terkait dengan pendirian konservatif Guatemala, mengkritik langkah untuk menyingkirkan lawannya dari perlombaan.

Dia mengatakan di Twitter bahwa langkah-langkah terbaru itu “sangat membingungkan, mengganggu, dan merusak transparansi demokrasi Guatemala”, menyerukan otoritas pemilu negara itu untuk menghormati putaran kedua Agustus.

Dengan keputusan di tangan Pengadilan Pemilihan, mereka memiliki kesempatan untuk berdiri di sisi kanan sejarah, membela diri dan membela kehendak rakyat, kata Ana Maria Mendez, direktur Amerika Latin untuk Amerika Tengah di Washington. biro. “