Februari 8, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

kematian narator? Apple meluncurkan satu set buku audio yang dilengkapi dengan suara kecerdasan buatan | sebuah apel

apel diam-diam Luncurkan katalog buku Ini diriwayatkan oleh kecerdasan buatan dalam sebuah gerakan yang bisa menjadi awal dari akhir bagi narator manusia. Strategi tersebut merupakan upaya untuk menjungkirbalikkan pasar buku audio yang menguntungkan dan berkembang pesat — tetapi juga menjanjikan untuk mengintensifkan pengawasan atas dugaan perilaku antipersaingan Apple.

Pasar buku audio telah meledak popularitasnya dalam beberapa tahun terakhir, karena perusahaan teknologi berusaha untuk mendapatkan pijakan. penjualan tahun lalu melompat 25%, menghasilkan lebih dari $1,5 miliar. Orang dalam industri percaya bahwa pasar global bisa bernilai lebih dari $35 miliar pada tahun 2030.

Apple akan meluncurkan proyek tersebut pada pertengahan November, tetapi menundanya karena PHK Meta dan kekacauan seputar pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk telah menimbulkan awan gelap di sektor teknologi.

Dalam aplikasi Buku perusahaan, pencarian untuk “narasi kecerdasan buatan” mengungkapkan katalog karya yang termasuk dalam skema, yang digambarkan sebagai “dinarasikan dalam suara digital berdasarkan narator manusia”.

Dalam beberapa bulan terakhir, Apple telah mendekati penerbit independen sebagai mitra potensial, termasuk beberapa di pasar Kanada, tetapi tidak semua orang setuju untuk ambil bagian.

Penulis diberi tahu bahwa Apple—yang pada saat itu tidak disebutkan sebagai perusahaan di balik teknologi tersebut—akan menanggung biaya produksi dan buku tersebut akan menerima royalti dari penjualan.

Penerbit yang terlibat dalam proyek diminta untuk menandatangani perjanjian non-disclosure – umum dalam teknologi – tetapi juga mencerminkan upaya Apple untuk menjaga kerahasiaan.

Pengembangan AI Apple untuk narasi buku dapat menandai perubahan besar dalam cara perusahaan teknologi besar melihat masa depan buku audio.

Penerbit, penulis, dan agen sastra yang berbicara dengan Guardian mengatakan strategi tersebut, jika berhasil, dapat memiliki implikasi pasar yang signifikan.

Namun, yang lain skeptis.

“Narator menghadirkan cakupan artistik yang sama sekali baru ke dalam pembuatan buku audio, dan menurut kami itu adalah hal yang hebat. Mereka menciptakan sesuatu yang berbeda dari buku cetak, tetapi menambahkan nilai sebagai bentuk seni,” kata David Caron, co-produser di penerbit buku audio terbesar di Kanada.

“Ketika Anda memiliki tulisan yang bagus dan penceritaan yang sangat berbakat, Anda menciptakan sesuatu yang istimewa. Itu layak untuk diinvestasikan.”

Sebelum peluncuran, seorang agen sastra Kanada memberi tahu Penjaga bahwa dia tidak melihat nilai dari perspektif sastra atau klien.

“Perusahaan melihat pasar buku audio dan ada uang yang dihasilkan. Mereka ingin membuat konten. Tapi itu saja. Bukan itu yang ingin didengar pelanggan. Ada banyak nilai dalam mendongeng dan mendongeng,” kata Carly Waters.

Meskipun ada potensi reaksi balik dari pengisi suara profesional, penulis sendiri semakin sering diminta untuk menarasikan buku mereka. Ada insentif finansial bagi penulis, baik dalam bentuk pembayaran di muka maupun ketersediaan yang diperluas untuk pekerjaan mereka.

Tetapi memproduksi buku audio dengan suara manusia dapat memakan waktu berminggu-minggu dan dapat merugikan penerbit ribuan dolar. Iming-iming AI menjanjikan pemotongan biaya secara dramatis.

Namun, suara yang dihasilkan komputer telah lama berjuang untuk menarik perhatian pendengar untuk waktu yang lama, sangat kuat ‘lembah yang aneh’ Efek ucapan manusia sintetik. Intonasi dan infleksi manusia terkenal sulit diprediksi dan diulang.

Selama bertahun-tahun, Apple telah menjual buku dan buku audio melalui aplikasi Buku, dan perusahaan tersebut dikabarkan tertarik untuk mengembangkan layanan buku audionya sendiri dan beralih dari penjual ke produsen.

Namun langkah tersebut merupakan pukulan langsung terhadap pesaingnya, Amazon, dengan Apple Buat daftar manfaatnya sistemnya sendiri dibandingkan dengan penerbitan langsung Kindle.

Apple dan Amazon — yang memiliki Audible, pemimpin pasar untuk buku audio — sebelumnya mengindikasikan bahwa mereka sedang mengeksplorasi teknologi narasi AI, tetapi Google adalah yang paling populer tentang upaya dan terobosannya.

Bahkan sebelum masuknya Apple, pertarungan untuk menguasai pasar buku audio memperbaharui perbedaan yang ada antara para pemain utama. Dalam beberapa bulan terakhir, Spotify, yang telah mengumumkan rencana untuk menghadirkan 300.000 buku audio kepada pelanggan, telah dirilis Mereka bentrok dengan sengit dengan Apple atas kebijakan App Store setelah aplikasinya ditolak tiga kali.

Di situs yang baru diluncurkan Saatnya bermain adilUntuk mempertahankan posisinya, Spotify mengatakan bahwa proses “rumit” Apple untuk membeli buku audio “mempersulit menemukan penulis atau buku favorit Anda berikutnya”.

Ia mengklaim bahwa kebijakan Apple berarti bahwa “selain konsumen dirugikan, penulis dan penerbit juga dihukum”.

Apple membenarkan penolakan tersebut dengan mengatakan bahwa cara Spotify mengirimkan buku audio melanggar aturan tentang pembelian online dan cara komunikasinya dengan pelanggan.

Sementara Apple sudah menjual buku audio, langkah terbaru kemungkinan akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang perilaku antipersaingannya. Anggota parlemen di Eropa dan Amerika Serikat telah meningkatkan pengawasan terhadap perusahaan setelah tuduhan bahwa Apple membatasi persaingan.

Apple memungut biaya 30% untuk semua layanan dan penjualan produk melalui App Store-nya, dan gugatan antimonopoli baru-baru ini yang melibatkan Epic Games telah menyoroti peraturan ketat seputar App Store, serta profitabilitasnya yang sangat besar.

Apple baru-baru ini mendivestasi $78,13 miliar dari bisnis layanan bermargin tinggi, yang mencakup penjualan dari aplikasi, serta layanan musik, game, dan streaming.

READ  Sony: 'Memberi Microsoft kendali atas game Activision seperti Call of Duty' memiliki 'efek negatif yang signifikan'