April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kawah tumbukan terbesar di Bumi, dengan diameter 520 kilometer, mungkin bersembunyi di bawah Australia

Kawah tumbukan terbesar di Bumi, dengan diameter 520 kilometer, mungkin bersembunyi di bawah Australia

Boleh dibilang, dampak asteroid telah membunuh lebih banyak spesies daripada hampir semua jenis bencana lainnya sejak kehidupan dimulai di Bumi. Yang paling terkenal, Chicxulub collider, membunuh dinosaurus sekitar 65 juta tahun yang lalu, bersama dengan 76% dari semua spesies di planet ini pada saat itu. Tapi itu sama sekali bukan bencana terburuk. Sejauh yang kami tahu, itu bahkan bukan asteroid terbesar. Judul ini saat ini pergi ke Kawah Vredefort di Afrika Selatan. Lebih dari 300 kilometer, itu adalah kawah asteroid terbesar yang ditemukan sejauh ini, setidaknya ketika terbentuk sekitar dua miliar tahun yang lalu. Tapi itu mungkin akan berubah jika teori dari Andrew Glickson dan Tony Yates dari New South Wales benar. Mereka telah menemukan apa yang mereka yakini sebagai kawah terbesar di Bumi sejak pengeboman besar-besaran akhir-akhir ini di provinsi New South Wales, Australia, dan percaya hal itu mungkin telah menyebabkan salah satu dari lima peristiwa kepunahan massal lainnya.

Mereka menyebut kawah yang diperkirakan berukuran sekitar 520 kilometer itu sebagai Struktur Deniliquin. Mencoba memburu bangunan besar adalah tugas yang sulit, dan bangunan kuno membuatnya semakin sulit. Dr.. Glikson dan Yeates memperkirakan bahwa struktur Denliquin ada sekitar 445 juta tahun yang lalu. Itu adalah waktu yang lama untuk erosi, sedimentasi, dan aktivitas tektonik mempengaruhi struktur apa pun di Bumi, tidak peduli seberapa masifnya. Namun, ada beberapa petunjuk yang bisa ditemukan peneliti untuk menunjukkan ukuran kawah tubrukan ini.

Yang pertama adalah mengevaluasi data geofisika daerah tersebut. Pembaruan data tersebut, yang memuncak pada tahun 2020, menunjukkan struktur kubah yang ditentukan dari peristiwa seismik sekitar 520 kilometer. Banyak bukti magnetik lainnya, seperti “cacat radial” yang menunjuk ke apa yang diyakini sebagai pusat struktur tumbukan. Ada beberapa penyimpangan magnetik yang mungkin disebabkan oleh magma yang bersirkulasi di dekat permukaan setelah tumbukan.

Video yang menjelaskan dampak asteroid yang menciptakan kawah terbesar terkonfirmasi di Bumi – meski lebih kecil dari yang baru dideskripsikan di New South Wales.
Kredit – saluran YouTube GeologyHub

Jika ada, itu akan diciptakan oleh pengaruh proporsi epik. Penulis makalah baru tentang kawah menyarankan waktu tertentu dalam sejarah. Empat ratus empat puluh lima juta tahun yang lalu bertepatan dengan peristiwa geologis yang disebut fase glasiasi Hirnantian, yang merupakan bagian dari Lima Kepunahan Besar pertama – kepunahan akhir-Ordovisium.

Akhir Ordovisium disebabkan oleh pendinginan global yang masif, yang menyebabkan perubahan besar dalam kimia laut dan masalah lainnya. 86% dari semua spesies di Bumi mati selama periode ini, karena ini adalah bencana terbesar kedua dari semua peristiwa kepunahan (setelah yang mengakhiri periode Permian 250 juta tahun yang lalu).

Banyak proses geologis yang dapat menyebabkan pendinginan global, tetapi salah satu yang paling dramatis adalah dampak asteroid, yang melesat ke atmosfer bagian atas untuk menghalangi matahari. Pengaruh sebesar yang menciptakan struktur Denliquin cukup besar untuk melakukannya.

Deskripsi Chicxulub, mungkin kawah asteroid masif yang paling terkenal.
Kredit – saluran YouTube GeologyHub

Jadi, mungkinkah kawah besar ini menjadi bukti bagaimana asteroid lain memicu bencana global lainnya? Mungkin, tetapi untuk mendapatkan stempel waktu yang lebih baik tentang kapan tumbukan terjadi, peneliti perlu mengumpulkan sampel dari dalam inti magnet kawah tumbukan. Saat ini, tidak ada rencana untuk melakukannya, tetapi jika teori tersebut mendapat cukup perhatian, pasti akan ada beberapa jutawan yang bersedia mendanai upaya untuk mencoba dan mencari kawah tubrukan terbesar di dunia – dan menemukan apakah itu bertanggung jawab atas salah satu peristiwa paling mematikan dalam sejarah bumi.

Belajarlah lagi:
Percakapan – Bukti baru menunjukkan bahwa struktur tumbukan asteroid terbesar yang diketahui di dunia terkubur jauh di tenggara Australia
glickson yates – Geofisika dan asal-usul properti Deniliquin polisiklik, Australia tenggara
Utah – Para ilmuwan telah meremehkan asteroid yang menyebabkan terbentuknya kawah terbesar yang diketahui di Bumi
UT – Menciptakan kekuatan ekstrim dari dampak asteroid di laboratorium

gambar utama:
Citra satelit dari struktur tumbukan, dengan pola polisiklik yang ditandai dan titik-titik yang menunjukkan lubang bor dangkal tempat sampel diambil.
Kredit – Glikson dan Yeates