Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jerman menyaksikan hari kedua protes besar-besaran terhadap kelompok sayap kanan – DW – 21/01/2024

Jerman menyaksikan hari kedua protes besar-besaran terhadap kelompok sayap kanan – DW – 21/01/2024

Diperkirakan 1,4 juta orang berdemonstrasi di Jerman menentang kelompok sayap kanan Partai Alternatif untuk Jerman (AFD). Jumat hingga Minggu, menurut penyelenggara acara.

Dari hari Jumat hingga akhir pekan, demonstrasi diadakan di sekitar 100 lokasi di seluruh Jerman. Pawai diadakan pada hari Minggu di kota-kota besar seperti Cologne, Munich dan Berlin. Beberapa kota lain di Jerman, termasuk Cottbus, Dresden dan Chemnitz di timur, juga merencanakan demonstrasi.

Di Berlin, sekitar 100.000 orang berkumpul di luar Bundestag, atau majelis rendah parlemen, menurut data polisi.

Protes Berlin berpusat di sekitar gedung Reichstag pada hari Minggu Foto: Thomas Imo/Photothek/Aliansi Gambar

Polisi di Munich mengatakan sekitar 80.000 orang berpartisipasi dalam aksi tersebut, sementara penyelenggara memperkirakan jumlahnya mencapai 200.000 orang. Pawai dibatalkan karena kepadatan yang berlebihan dan peserta diminta untuk membubarkan diri.

Sementara itu, di Cologne, sumber kepolisian memperkirakan jumlah demonstran sekitar 10.000 orang.

Protes besar-besaran terhadap kelompok sayap kanan terus berlanjut di Jerman

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Demonstrasi besar-besaran di seluruh Jerman

Menurut perkiraan lembaga penyiaran publik ARD, jumlah demonstran mencapai sekitar 250.000 orang Mereka berkumpul di kota-kota di seluruh negeri pada hari SabtuMereka membawa tanda-tanda seperti “Nazi keluar.”

Sekitar 35.000 orang berkumpul di Frankfurt pada hari Sabtu untuk berpartisipasi dalam demonstrasi “membela demokrasi.” Para demonstran memenuhi alun-alun pusat, tempat penyelenggara berencana mengadakan unjuk rasa, selain alun-alun kedua yang berdekatan dan jalan-jalan di antaranya. Polisi menyatakan demonstrasi tersebut berlangsung damai.

Puluhan ribu orang berdemonstrasi menentang kelompok sayap kanan di Jerman

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Pada hari Jumat, pawai massal di Hamburg harus dihentikan lebih awal, karena jumlah orang yang berpartisipasi lebih banyak dari perkiraan. Polisi mengatakan ini adalah protes terbesar sejauh ini, dengan jumlah peserta mencapai 50.000 orang, dan penyelenggara memperkirakan jumlahnya mencapai 80.000 orang, dan mencatat bahwa demonstrasi telah berakhir sebelum banyak orang dapat mencapainya.

READ  Jepang berharap untuk meningkatkan pertahanan Filipina di tengah kekhawatiran konflik Taiwan

Perkiraan polisi mengenai jumlah massa pada protes lainnya termasuk: 12.000 di Kassel, masing-masing 7.000 di Dortmund dan Wuppertal, 20.000 di Karlsruhe, setidaknya 10.000 di Nuremberg, sekitar 16.000 di Halle/Saale, 5.000 di Koblenz dan beberapa ribu di Erfurt.

Mengapa sekarang banyak orang yang protes?

Gelombang mobilisasi terjadi melawan partai sayap kanan Laporan 10 Januari dari outlet investigasi CorrectivHal ini mengungkapkan bahwa anggota partai AfD bertemu dengan ekstremis di Potsdam pada bulan November untuk membahas pengusiran imigran dan “warga negara yang tidak terintegrasi.” Anggota Uni Demokratik Kristen yang konservatif, partai oposisi utama, juga dilaporkan hadir.

Para peserta rapat berdiskusi “Imigrasi ulang” Sebuah istilah yang sering digunakan di kalangan sayap kanan sebagai eufemisme untuk pengusiran imigran dan minoritas.

Jumlah pemilih di Munich begitu besar sehingga penyelenggara harus membubarkan protes demi alasan keamananFoto: Sven Hoppe/DPA/Gambar Aliansi

Berita tentang pertemuan tersebut mengejutkan banyak orang di Jerman pada saat partai Alternatif untuk Jerman menduduki peringkat tinggi dalam jajak pendapat menjelang tiga pemilihan umum regional di Jerman timur, di mana partai tersebut mendapat tingkat dukungan tertinggi. Rektor Olaf SchulzDia, yang bergabung dalam demonstrasi akhir pekan lalu, mengatakan rencana apa pun untuk mengusir imigran atau warga negara adalah “serangan terhadap demokrasi kita, dan juga terhadap kita semua.”

AfD mengkonfirmasi kehadiran anggotanya pada pertemuan tersebut, namun menekankan bahwa usulannya untuk memulihkan imigrasi, yang merupakan bagian dari manifesto pemilu baru-baru ini, tidak mencakup warga negara Jerman yang dinaturalisasi. Komentar tersebut dilontarkan dalam pertemuan tersebut oleh tokoh sayap kanan Austria, Martin Sellner, yang bukan anggota partai Alternatif untuk Jerman.

AED/RC (AFP, dpa)

Saat Anda berada di sini: Setiap Selasa, editor DW mengumpulkan apa yang terjadi dalam politik dan masyarakat Jerman. Anda dapat mendaftar di sini untuk buletin email mingguan Berlin.

READ  Forum Ekonomi "Davos Rusia" Vladimir Putin di Saint Petersburg memang berantakan dan menyedihkan