Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hamas sedang mempertimbangkan rencana gencatan senjata tiga tahap di Gaza sementara militan Israel memperingatkan Perdana Menteri  Berita perang Israel di Gaza

Hamas sedang mempertimbangkan rencana gencatan senjata tiga tahap di Gaza sementara militan Israel memperingatkan Perdana Menteri Berita perang Israel di Gaza

Hamas menegaskan bahwa mereka sedang mempertimbangkan proposal tiga tahap untuk gencatan senjata di Gaza, sementara anggota garis keras pemerintah Israel mengancam akan membubarkan koalisi jika mereka tidak menyukai perjanjian apa pun.

Pemimpin politik gerakan Palestina, Ismail Haniyeh, mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa dia sedang mempelajari proposal yang diajukan di Paris pada akhir pekan untuk menghentikan perang dan memungkinkan pertukaran tahanan Israel dan Palestina.

Haniyeh mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kelompok tersebut “terbuka untuk mendiskusikan inisiatif atau ide apa pun yang serius dan praktis, asalkan hal tersebut mengarah pada penghentian agresi secara komprehensif.”

Hamas juga mengatakan rencana tersebut harus memastikan “penarikan penuh pasukan pendudukan dari Jalur Gaza.”

Dia menambahkan bahwa pimpinan kelompok tersebut menerima undangan untuk mengunjungi Kairo untuk mencapai “visi terpadu” mengenai perjanjian kerangka kerja.

Tiga tahap

Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Reuters bahwa proposal tersebut mencakup tiga tahap. Rencana tersebut dikirim ke Gaza untuk mendapatkan pendapat para pemimpin Hamas di sana.

Pernyataan tersebut menyatakan, “Pimpinan Hamas akan bertemu untuk membahas makalah tersebut dan menyampaikan pendapat akhir mengenai makalah tersebut.”

Sumber mengatakan kepada kantor berita tersebut bahwa tahap pertama akan mencakup penghentian pertempuran dan pembebasan sandera orang lanjut usia, warga sipil, wanita dan anak-anak.

Pengiriman makanan dan obat-obatan dalam jumlah besar ke Gaza, yang sedang menghadapi krisis kemanusiaan yang parah, dijadwalkan akan dilanjutkan.

Tahap kedua adalah pembebasan tentara wanita Israel, peningkatan lebih lanjut dalam pengiriman bantuan, dan pemulihan layanan utilitas ke Gaza. Dua sumber mengatakan bahwa tahap ketiga akan menyaksikan pembebasan jenazah tentara Israel sebagai imbalan atas pembebasan tahanan Palestina.

Pernyataan Hamas mengatakan bahwa tahap kedua juga akan mencakup pembebasan calon militer laki-laki.

READ  Boeing tidak akan menawarkan pesawat penumpang. Airbus, Tiongkok akan melakukannya

Dia menambahkan, “Operasi militer di kedua pihak akan dihentikan selama tiga tahap.” Dia menambahkan bahwa jumlah tahanan Palestina yang akan dibebaskan akan diserahkan pada proses negosiasi “di setiap tahap, seiring dengan persiapan pihak Israel untuk membebaskan mereka yang telah dijatuhi hukuman berat.”

Tujuan akhir dari pendekatan bertahap ini adalah untuk mengakhiri perang dan membebaskan tentara laki-laki yang ditahan di Gaza sebagai imbalan bagi Israel untuk membebaskan lebih banyak tahanan Palestina yang ditahan di penjara.

Seorang pejabat mengatakan kepada Reuters bahwa jika Hamas menyetujui proposal kerangka kerja tersebut, maka diperlukan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk menyelesaikan rincian logistik gencatan senjata dan pembebasan sandera dan tahanan.

kemajuan

Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdul Rahman bin Jassim Al Thani mengatakan kerangka kerja yang dibahas di Paris didasarkan pada elemen proposal awal yang diajukan Israel dan proposal tandingan yang diajukan Hamas.

“Kami mencoba menggabungkan berbagai hal untuk menghasilkan landasan masuk akal yang menyatukan semua orang,” katanya di lembaga pemikir Dewan Atlantik di Washington, Senin.

Dia menambahkan bahwa “kemajuan baik” telah dicapai mengenai kemungkinan kesepakatan dalam pertemuan antara pejabat intelijen dari Mesir, Israel dan Amerika Serikat pada akhir pekan.

Perdana Menteri Qatar menunjukkan bahwa Hamas sebelumnya menuntut gencatan senjata permanen sebagai prasyarat untuk memasuki perundingan. Namun, dia mencatat bahwa ada harapan bahwa posisinya telah berubah.

“Saya pikir kita telah beralih dari kondisi tersebut ke kondisi yang mungkin mengarah pada gencatan senjata permanen di masa depan,” katanya.

Gerakan Jihad Islam Palestina di Gaza mengumumkan bahwa mereka tidak akan mencapai kesepahaman mengenai sandera Israel tanpa memastikan gencatan senjata yang komprehensif dan penarikan pasukan Israel dari Jalur Gaza, kata Sekretaris Jenderal gerakan tersebut, Ziad al-Nakhalah, dalam sebuah pernyataan. pernyataan pada hari Selasa.

READ  China mencari kerja sama keamanan dan polisi yang lebih erat di pulau-pulau Pasifik

“Divisi Pemerintahan”

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Selasa bahwa Israel akan melanjutkan perangnya di Gaza sampai “kemenangan total” atas Hamas.

Dia mengesampingkan pembebasan “ribuan” tahanan Palestina sebagai bagian dari perjanjian untuk menghentikan pertempuran, dan mengatakan bahwa tentara tidak akan mundur dari Gaza.

“Saya ingin menjelaskan… kami tidak akan menarik IDF [army] Dari Jalur Gaza dan kami tidak akan melepaskan ribuan teroris. “Semua ini tidak akan terjadi,” katanya dalam pidatonya di pemukiman Eli di Tepi Barat yang diduduki.

Netanyahu berada di bawah tekanan besar dari keluarga tahanan Hamas yang tersisa untuk mencapai kesepakatan guna menjamin pembebasan mereka.

Hamas membunuh sedikitnya 1.139 orang di Israel dan menangkap sekitar 240 tahanan pada 7 Oktober, menurut data Israel.

Namun, Netanyahu juga didorong untuk melanjutkan perang oleh mitra koalisi garis keras di pemerintahannya.

Mengomentari negosiasi gencatan senjata yang dilaporkan sebelumnya pada hari Selasa, Menteri sayap kanan Israel Itamar Ben Gvir tampaknya berpendapat bahwa mencapai kesepakatan dengan Hamas akan menyebabkan runtuhnya pemerintahan.

“Kesepakatan gegabah = perpecahan dalam pemerintahan,” tulis Ben Gvir di X.

Menteri Keamanan Dalam Negeri dikenal karena komentarnya yang menghasut mengenai konflik tersebut. Namun, partai Kekuatan Yahudi (Otzma Yehudit) yang dipimpinnya adalah pemain utama dalam koalisi penguasa Israel.

Muhammad Jamjoom dari Al Jazeera, melaporkan dari Tel Aviv, mengatakan bahwa pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya mengkonfirmasi bahwa pemerintah telah menandatangani kesepakatan yang disampaikan kepada Hamas. Hal ini termasuk menghentikan pertempuran dan melepaskan tahanan Israel di Gaza dengan imbalan pembebasan ribuan tahanan Palestina.

READ  Mengapa kiri Yunani mungkin memberi kaum konservatif layar mulus menuju kemenangan

Jamjoom mengatakan meskipun anggota pemerintah sayap kanan menentang kesepakatan tersebut, Yair Lapid, pemimpin oposisi Israel dan mantan perdana menteri, mengatakan dia akan mendukung pemerintah jika hal itu berarti mengembalikan para tahanan ke rumah mereka.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga diperkirakan tiba di Israel pada hari Sabtu dalam perjalanan keenamnya ke wilayah tersebut sejak perang dimulai untuk membahas skenario pascaperang di Gaza, Jamjoom melaporkan.

eskalasi

Proposal tersebut didistribusikan ke Hamas ketika pertempuran semakin intensif di Gaza.

Serangan besar-besaran Israel dan pertempuran perkotaan di seluruh daerah kantong yang diblokade menewaskan 128 orang lainnya dalam semalam, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Sebuah “pasukan pembunuh” Israel juga membunuh tiga pria yang digambarkan sebagai “teroris” dalam operasi rahasia di sebuah rumah sakit di Tepi Barat yang diduduki.

Haniyeh berkata: “Dunia harus memberikan tekanan pada pendudukan untuk menghentikan pembantaian dan kejahatan perang ini, termasuk kebijakan penyiksaan yang dialami rakyat kami di wilayah Tepi Barat, eksekusi dan penangkapan.”

Di tengah meningkatnya pertempuran, Israel menuduh sekitar selusin pegawai badan pengungsi PBB untuk Palestina (UNRWA) berpartisipasi dalam serangan tanggal 7 Oktober, sehingga mendorong negara-negara donor utama, termasuk Amerika Serikat dan Jerman, untuk menangguhkan pendanaan.

Haniyeh mengatakan bahwa keputusan negara-negara tersebut untuk menangguhkan kontribusi mereka merupakan “pelanggaran yang jelas” terhadap keputusan sementara yang dikeluarkan oleh Mahkamah Internasional pekan lalu yang menyerukan peningkatan bantuan kemanusiaan ke Gaza.

Pemimpin Hamas menekankan bahwa negara-negara yang memotong bantuan mendukung “pendudukan Israel melalui kelaparan dan pengepungan.”