Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rep Tenney menominasikan Trump untuk Hadiah Nobel Perdamaian karena Perjanjian Abraham yang “bersejarah”.

Rep Tenney menominasikan Trump untuk Hadiah Nobel Perdamaian karena Perjanjian Abraham yang “bersejarah”.

Bergabunglah dengan Fox News untuk mengakses konten ini

Ditambah lagi, dapatkan akses tak terbatas ke ribuan artikel, video, dan lainnya dengan akun gratis Anda!

Silakan isi alamat email.

Dengan memasukkan email Anda, Anda menyetujui Ketentuan Layanan dan Kebijakan Privasi Fox News, yang mencakup Pemberitahuan Insentif Keuangan kami. Untuk mengakses konten, periksa email Anda dan ikuti instruksi yang diberikan.

Pertama di Rubah: Hanya beberapa hari setelah tiga tentara Amerika dibunuh oleh agen Iran, anggota Partai Republik dari New York, Claudia Tenney, menominasikan mantan Presiden Trump untuk menerima Hadiah Nobel Perdamaian, dengan mengutip perjanjian Abraham Accords yang “bersejarah”.

“Donald Trump berperan penting dalam memfasilitasi perjanjian perdamaian baru pertama di Timur Tengah dalam hampir 30 tahun,” kata Tenney kepada Fox News Digital dalam sebuah pernyataan.. “Selama beberapa dekade, para birokrat, 'profesional' kebijakan luar negeri, dan organisasi internasional bersikeras bahwa perjanjian perdamaian tambahan di Timur Tengah tidak mungkin terjadi tanpa solusi terhadap konflik Israel-Palestina. Presiden Trump telah membuktikan hal itu salah.”

Hadiah Nobel Perdamaian mengakui perjanjian perdamaian antara Israel dan Mesir tahun 1978 serta Perjanjian Oslo tahun 1994. Namun, tidak ada pengakuan atas peran Trump dalam menengahi perjanjian antara Israel dan empat negara tetangga Arabnya yang bertujuan untuk normalisasi politik dan diplomatik. Tenney merujuk pada hubungan ekonomi antar negara.

Tuduhan E. Jean Carroll Terhadap Trump, Gaya Hidup Kembali Menjadi Sorotan Usai Putusan Menakjubkan

Perwakilan Claudia Tenney, Partai Republik di New York, menominasikan mantan Presiden Trump untuk Hadiah Nobel Perdamaian. (Gambar Getty)

“Upaya berani Presiden Trump dalam menyelesaikan Perjanjian Abraham belum pernah terjadi sebelumnya dan masih belum diakui oleh Komite Hadiah Nobel Perdamaian, sehingga menggarisbawahi perlunya pencalonannya saat ini. Saat ini, lebih dari sebelumnya, ketika kepemimpinan Joe Biden yang lemah di atas panggung mengancam, Internasional berkata:” Demi keselamatan dan keamanan negara kita, kita harus mengakui Trump atas kepemimpinannya yang kuat dan upayanya untuk mencapai perdamaian dunia. “Saya merasa terhormat mencalonkan mantan Presiden Donald Trump hari ini dan berharap dia menerima pengakuan yang layak diterimanya.”

READ  Otoritas Selandia Baru dan pengunjuk rasa "Caravan for Freedom" berebut nada

Trump – kandidat terdepan calon presiden dari Partai Republik – telah beberapa kali dinominasikan untuk Penghargaan Perdamaian Abraham Accords tetapi belum menerima penghargaan tersebut selama masa kepresidenannya.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Pada tahun 2020, Trump untuk pertama kalinya dicalonkan oleh Kristian Tybring Gedde, anggota Parlemen Norwegia, yang memuji upayanya dalam menyelesaikan konflik berkepanjangan di seluruh dunia.

Beberapa bulan kemudian, Laura Hohtassaari, anggota Parlemen Eropa dan anggota partai sayap kanan Finlandia Swedia, menulis kepada komite Nobel untuk mencalonkan Trump untuk hadiah tahun 2021 “sebagai pengakuan atas upayanya untuk mengakhiri era tanpa akhir. perang dan membangun perdamaian.” Dengan mendorong pihak-pihak yang berkonflik untuk berdialog dan bernegosiasi, serta mendorong kohesi internal dan stabilitas di negaranya.

Pencalonan Partai Finlandia terjadi setelah Trump membantu mengamankan kesepakatan mengenai hubungan ekonomi kedua negara Serbia dan Kosovo.

Trump tidak dapat menegaskan kekebalan presiden dalam gugatan pencemaran nama baik yang diajukan E. Jean Carroll, demikian aturan pengadilan banding

Donald Trump memakai topi merah Make America Great Again

Mantan Presiden Trump (Sean Rayford/Getty Gambar)

Trump kemudian menerima nominasi ketiga dari sekelompok anggota parlemen Australia pada September 2020.

Peneliti hukum Australia David Flint mengatakan: “Apa yang dia lakukan terhadap doktrin Trump adalah dia memutuskan bahwa dia tidak akan lagi membiarkan Amerika terlibat dalam perang tanpa akhir, perang yang tidak menghasilkan apa-apa selain pembunuhan ribuan pemuda Amerika dan hutang yang sangat besar. di Amerika.” Memberi tahu Berita Langit Australia tepat waktu. “Ini mengurangi kecenderungan Amerika untuk terlibat dalam perang apa pun.”

Trump dan Biden menyetujui satu hal mengenai pemilihan pendahuluan Partai Republik

Hadiah Nobel Perdamaian akan diumumkan pada bulan Oktober.

Adam Shaw dari Fox News berkontribusi pada laporan ini.