September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana bouncing dari gas Rusia menyebabkan perebutan pasar global

Bagaimana bouncing dari gas Rusia menyebabkan perebutan pasar global

De Oduardo melihat aliran LNG dari AS ke Eropa sudah mencapai dua pertiga dari target bilateral tahun ini, dan oleh karena itu seharusnya “mudah” untuk dicapai.

Washington juga mengandalkan negara-negara lain, termasuk Jepang, untuk menyerahkan beberapa pengirimannya, yang telah menyebabkan pengurangan yang signifikan dalam pengiriman ke Asia dari Amerika Serikat, menurut para analis. Namun, seiring waktu, kebun anggur ini mungkin lebih sulit untuk dijual, terutama jika perang di Ukraina berlanjut tanpa batas dan pasar semakin ketat.

“Dalam keadaan saat ini, saya tidak berpikir Jepang memiliki ruang untuk berkomitmen jangka panjang, pengiriman LNG berkelanjutan,” kata Michitaka Hattori, direktur Institut Jepang untuk Studi Ekonomi Rusia dan Negara-Negara Baru Merdeka.

Cara paling pasti untuk menurunkan harga adalah dengan menambahkan lebih banyak pasokan. Harga yang lebih tinggi akan mendorong peningkatan marjinal dalam ekspor, tetapi biasanya dibutuhkan lebih dari dua tahun untuk membangun fasilitas pemrosesan gas, seperti yang ingin dibangun oleh Jerman. Tentu saja, permintaan LNG, yang tumbuh 6 persen pada tahun 2021, kemungkinan akan terus tumbuh karena China dan negara-negara lain beralih ke gas dari batu bara yang mencemari.

“Saya pikir pasar gas musim dingin akan tetap sangat ketat karena peralihan Asia dari batu bara ke gas,” kata Marco Alvira, CEO Sanam, sebuah perusahaan energi besar Italia.

Cheniere Energy bergerak maju dengan perluasan besar fasilitas ekspornya di Corpus Christi, Texas. Qatar juga mengatakan sedang bekerja untuk menambah blok besar LNG dalam lima tahun ke depan.

Namun, pengembang akan mewaspadai apakah ledakan saat ini di Eropa dapat memudar jauh sebelum berakhirnya proyek LNG baru, yang umumnya diperkirakan akan berjalan selama 20 tahun atau lebih. Para pemimpin Eropa bersikeras mereka masih melihat gas sebagai solusi sementara sebelum energi terbarukan seperti angin, matahari dan hidrogen mengambil alih.

READ  Delegasi PBB mengunjungi Xinjiang, Cina, di mana polisi mengajukan rincian pelecehan terhadap Uyghur

“Ada tanda tanya di sana tentang berapa banyak gas baru yang dibutuhkan,” kata Henderson dari Oxford Institute.

Ben Dooley Dan maiko ino Berkontribusi pada pelaporan dari Tokyo, dan Melissa Eddy dari Berlin.