Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eksperimen laboratorium terpanjang di dunia kini disiarkan langsung

Eksperimen laboratorium terpanjang di dunia kini disiarkan langsung

University of Queensland memiliki tampilan yang berisi… Lari terpanjang Eksperimen laboratorium di dunia. Hal itu telah berlangsung begitu lama hingga dua orang pengawalnya meninggal sebelum mereka melihat hasil apa pun.

Eksperimen dimulai pada tahun 1927 oleh Thomas Parnell, profesor fisika pertama di universitas tersebut. Ditujukan sebagai etalase untuk bahan yang sangat lengket, Parnell mengambil sisa bahan lengket Distilasi tar batubara – Hangatkan, masukkan ke dalam corong kaca kedap udara, lalu tunggu tiga tahun hingga mengendap sesuai bentuk wadah. Ini mungkin tampak seperti waktu yang lama untuk menunggu pengalaman dimulai, namun mengingat durasi demo yang direncanakan, ini hanyalah sebuah kesalahan kecil.

di dalam 1930, Parnell memotong batang corong, membiarkan cairan yang sangat kental mengalir perlahan dari bawah. Eksperimen telah berlangsung sejak saat itu, dengan sangat lambat. Penurunan pertama terjadi delapan tahun setelah dimulainya percobaan, dan kemudian turun lagi lima tahun pada tahun-tahun berikutnya 40 tahun. Eksperimen ini telah berjalan selama hampir 100 tahun, dan berada di bawah tanggung jawab banyak wali yang berbeda. Parnell dan penggantinya Profesor John Mainstone meninggal tanpa melihat sendiri kejatuhannya, Profesor Andrew White menjadi wali saat ini.

Namun eksperimen tersebut sekarang berada di bawah pengawasan webcam secara konstan, yang berarti seseorang mungkin akan menyaksikan eksperimen berikutnya. Penurunan terakhir (sampai terjadi penurunan berikutnya) terjadi pada tahun 2014, seperti yang terlihat di sini dalam cuplikan yang sangat cepat.

Jadi, bisakah eksperimen ini memberi tahu kita sesuatu yang menarik?

Meskipun percobaan ini kurang terkontrol dibandingkan percobaan ideal (percobaan ini dapat mengalami fluktuasi suhu ruangan, dan diameter bagian dalam batang tidak dapat diukur secara akurat tanpa risiko merusak percobaan), namun terdapat beberapa kejutan bagi kami.

READ  NASA mengubah 'gema cahaya' dari lubang hitam menjadi suara

Dengan mempertimbangkan sejumlah faktor, adalah mungkin untuk membuat perkiraan yang masuk akal mengenai viskositas suatu nada.

Viskositas pitch kemudian dihitung sebagai q = (2,3 +0,5) x 108 Pa s, yang merupakan jumlah yang sangat besar dibandingkan dengan cairan pada umumnya.” kertas Berdasarkan pengalaman dia menjelaskan. “Air pada suhu 20°C mempunyai kekentalan 1,0 x 10-3 Pascal. Namun, perlu dicatat bahwa (selain superfluiditas) ia mendekati rata-rata geometrik dari kisaran nilai yang dipertimbangkan oleh fisikawan – viskositas efektif Bumi berada di urutan 10.20 Ya.”

Hal ini tidak sesuai dengan ekspektasi sebelumnya.

“Hasil viskositas dari eksperimen penurunan nada tidak sesuai dengan prediksi berdasarkan eksperimen tersebut [previous] “Pengukuran ini bahkan memungkinkan adanya variasi yang sangat besar dalam viskositas dengan suhu dan sejarah suhu percobaan yang agak tidak diketahui.” Tim menulis. “Penjelasan yang mungkin ada terletak pada perbedaan viskositas sampel aspal yang berbeda – sampel tersebut mungkin memiliki proporsi hidrokarbon mudah menguap yang berbeda-beda dan hal ini akan mempengaruhi viskositas.”

jika Anda menghendaki Saksikan pengalamannya secara langsung, Anda bisa. Saat ini, sedang terjadi gelembung yang sangat besar – namun kami tidak menyarankan untuk mengamatinya terlalu lama karena penurunan berikutnya diperkirakan akan terjadi pada tahun 2020an, dan masih ada satu dekade lagi yang tersisa.