November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di Venice Biennale, Binatu Seni Kontemporer atau Berenang

Di Venice Biennale, Binatu Seni Kontemporer atau Berenang

Venesia – Sedikit tersesat sekarang dalam kabut otak waktu, tetapi pada Maret 2020 salah satu meme pertama dari pandemi coronavirus muncul dari perairan yang lebih tenang di republik ini. beberapa penjahat Posting gambar lumba-lumba Seharusnya berenang di Bacino di San Marco, angsa berlayar menyusuri Grand Canal biru yang masih alami. Manusia pergi, Venesia adalah surga alami! Kota yang disebut Henry James sebagai “gudang pelipur lara” dipadatkan menjadi ukuran yang dapat dibagikan: utopia berair, terlihat di layar sentuh, saat virus berjalan menuju kita.

lumba-lumba Itu adalah tipuan. Tetapi perasaan bahwa umat manusia adalah musuh kehidupan dan keindahan: bagian itu mungkin benar, dilihat dari hari-hari pratinjau yang merenung, membingungkan, dan bertele-tele dari Venice Biennale 2022. Pameran seni kontemporer internasional tertua dan paling terkenal di dunia dibuka untuk umum pada hari Sabtu setelah penundaan selama setahun, tanpa hasil. Epidemi mengurangi ukuran pameran atau kepentingan subjektif pengunjung. Ya, kerumunan sedikit lebih sedikit daripada kutu di Venesia pada pertengahan April. (Saya tidak mengeluh.) Ya, hasil bagi kapal pesiar raksasa agak berkurang. (Saya tentu saja tidak mengeluh.) Ini masih senapan, karena Biennale tetap merupakan campuran artistik yang lebih mudah terbakar dari pikiran kreatif, kekayaan luar biasa, dan budaya global yang goyah menuju masa depan.

Untuk pendatang baru di danau, A Brief Primer: The Venice Biennale adalah pertunjukan dua bagian. Ini terdiri dari pameran internasional besar – tahun ini adalah edisi ke-59; Yang pertama adalah pada tahun 1895 – yang mengambil suhu seni kontemporer, bersama dengan lebih dari 90 paviliun di mana negara mengatur pertunjukan mereka sendiri. Paviliun ini sering mengadakan pameran tunggal; Paviliun Amerika Serikat tahun ini diberikan kepada pematung dan pekerja tembikar terkenal Simon Lee. Selain itu, banyak museum di Venesia membuka pintu untuk pertunjukan terbesar mereka selama Biennale, sementara pedagang, institusi, dan karyawan menyewakan rumah besar di sisi kanal untuk pameran pop-up mulai dari kualitas museum hingga uang tunai dan tas jinjing.

Pertunjukan utama tahun ini, diselenggarakan oleh Cecilia Alemani . kelahiran Italia kelahiran New Yorksangat kontroversial dan sering berhasil. sangat Dari peserta perempuan, surealisme, cyborgisme, kehidupan hewan dan tumbuhan menjadi tema utama. Ada lukisan-lukisan baru yang benar-benar indah di pertunjukan utama oleh warga New York Amy Silman dan Jacqueline Humphreys; Itu Karya Terakhir Carrie Upson, artis Los Angeles yang sangat ambisius yang meninggal tahun lalu; dan entri sejarah yang menarik dari tokoh-tokoh abad kedua puluh yang diabaikan, banyak orang Italia, semua wanita. Saya akan memposting ulasan lengkap tentang pameran Al Yamani minggu depan, meskipun saya akan mengatakan ini sekarang: Pendekatan feminis, surealis, dan ekologisnya telah menghasilkan pertunjukan yang koheren dan menantang, yang visi optimisnya tentang pembebasan melalui imajinasi tampak cantik. langka saat ini.

READ  Hasil WWE SmackDown: pemenang, skor, sorotan, dan analisis mulai 29 April | Laporan ovarium

Tetapi presentasi patriotik adalah kombinasi terburuk yang pernah saya lihat dalam 20 tahun kehadiran biennale saya: mimpi buruk jalanan Garibaldi dengan konsep setengah hangat, patung tembikar vulgar, skor politik terobosan, dan setidaknya satu gender merangkul genangan air. Artis hebat seperti Maria Eichhornseorang analis yang berwawasan luas dari institusi artistik, teater Jepang, dan teknologi kolektif Tipe Bodoh, mereka melakukan beberapa pekerjaan yang kurang menarik dalam karier mereka.

Kejutan terobosan, seperti opera iklim besar “Sun and Sea (Marina)” Di paviliun Lithuania edisi terbaru, tidak ada bukti. Seniman muda menghadapi satu per satu. Di paviliun Serbia dan Italia, kami menemukan pemandangan jauh dari langit bertemu laut, screensaver yang membangkitkan migrasi dan kehilangan. Jika Anda tidak “kritis” atau “mempertanyakan” beberapa materi yang sudah ada sebelumnya, Anda terjebak menciptakan rumah kosong yang menyenangkan seperti Uffe Isolotto Denmark, yang menempatkan patung centaur mati yang sangat realistis di tengah-tengah jerami tart, atau Austria Jacob Lena Nebel dan Ashley Hans Scherl, Patung lembutnya menampilkan skema warna yang lebih cocok untuk “harganya tepat.” Venesia adalah kota di mana masa kini telah gagal untuk menghidupkan masa lalu selama 500 tahun. Tahun ini, hadiahnya benar-benar terpukul.

Menurut hitungan saya, hanya seniman di sayap nasional yang naik ke kesempatan itu. Satu adalah Majorzata Mirja Tas, seorang seniman dari Roma memenuhi paviliun Polandia dengan penutup permadani 12 potong yang gambar imigrasi Roma dan kehidupan sehari-hari terjalin melalui potongan-potongan kain jahitan, paisley, renda, dan goni yang tak ada habisnya. (Mirga Tas adalah artis wanita pertama dari Roma yang mewakili Polandia di sini.) Adegan-adegan tembak-menembak, gitaris, aktivis, dan pengusung jenazahnya yang semarak memiliki kemegahan yang menyerupai lukisan dinding di seluruh kota ini, akhirnya diterapkan pada mereka yang dipinggirkan. sejarah Eropa.

READ  Berikut jadwal film dan serial Marvel's Phase 5

yang lain Stan Douglaskecemerlangan Vancouver yang menjulang tinggi dalam fotografi dan seni video, menyelidiki pemberontakan yang berpotongan tahun 2011 (Musim Semi ArabDan kerusuhan LondonDan Menempati Wall Street) dalam kontribusi terbagi antara Paviliun Kanada dan Depot Penyimpanan Garam Lama. Rekonstruksi grafis yang diatur dengan susah payah dari pemberontakan 2011 ini mengubah Pendudukan dan Musim Semi Arab menjadi sejarah, tetapi video dua layar, berjudul “ISDN,” mengungkapkan kemampuan kuat Douglas untuk membentuk kembali masa kini melalui intervensi imajinatif ke masa lalu.

Di sini, kita melihat dua seniman tanah liat yang berbasis di London dan dua rapper yang berbasis di Kairo dari gaya Mesir terkait, berbagi panggilan dan tanggapan lintas batas yang menarik. Tapi ini jauh lebih dari sekadar musikal: Douglas merekam lirik dan garis bass pada 140 ketukan per menit secara terpisah, dan sebuah algoritma memotong dan menggabungkan suara Inggris dan Mesir menjadi pertunjukan yang selalu baru, komunitas imajiner yang dibentuk melalui musik dan serat- kabel optik.

Di antara beberapa keterlibatan nasional yang suram, Paviliun Leigh di Amerika Serikat menonjol karena ambisinya, nilai-nilai produktif, dan sikapnya yang mulia. Di dalamnya ada karya-karya baru dalam keramik dan perunggu, yang berjalan dari dekorasi dari topeng baja, patung pemakaman Mesir, dan gaya modernis Giacometti dan Ernst, yang menerbitkan ulang patung Afrika (dan Oseania). (Patung Leigh’s Brick House, bekas setinggi 16 kaki di High Line New York, juga ada di sini di Venesia, di Alemani Central Gallery.) Di luar, Leigh menginvestasikan seluruh paviliun Palladian baru dengan atap jerami sementara, bergema paviliun kolonial dunia Galeri di abad terakhir.

Membentuk kembali atau mengaburkan arsitektur paviliun sebagai dakwaan sejarah telah menjadi pendekatan yang dapat diandalkan di sini sejak Hans Haacke menerobos Paviliun Jerman pada tahun 1993. Seni interior masih harus bekerja sendiri, dan Lee masih lebih sukses dalam keramik seperti keramik besar. “jug” bekerja White, sebuah remake besar dari selatan wajah kendi yang permukaannya bertatahkan cangkang besar, dan “roda”, yang selubung batunya terletak di atas rok rafia besar di atas Kredit Afrika dan Zaman Pasca-Karibia.

READ  Hailey Bieber berpose dengan Selena Gomez di Gala setelah wawancara 'CHD'

Perunggu Lee lebih kental, dan karyanya menjadi lebih norak karena menjadi lebih simbolis: “Pakaian Terakhir,” penggambaran jujur ​​​​dari wanita mesin cuci Jamaika yang dipentaskan di genangan air yang sebenarnya, tidak mendapatkan apa pun dari pinggangnya yang berat atau timbangan yang mengesankan. Jenis syafaat dalam sejarah yang permadani Roma dari Mirga Tass dan musik antarbenua Douglas tampil dengan semangat seperti itu terjadi secara sporadis di sini, seperti untuk film hitam putih yang menggambarkan api gaya manusia yang menyala dari salah satu patung totem Lee, seniman harus percaya media aslinya.

Jadi, selamat datang di Venice Biennale yang paling tidak merata dan mengecewakan dalam ingatan baru-baru ini, yang datang bersama di tengah pandemi global dan kini telah dibuka di bawah label Perang Tanah Eropa. Tidak pernah jelas bahwa Paviliun Nasional adalah tontonan sampingan Galeri Pusat Dua Tahunan, dan bahwa galeri seni baru masing-masing negara beberapa dekade setelah dijual. (Keberanian juri internasional yang harus melihat masing-masing dari mereka akan memberikan Hadiah Dua Tahunan pada hari Sabtu.)

Apakah itu covid? Saya bertanya-tanya apakah isolasi tahun-tahun ini, asimilasi kehidupan kita yang tertutup oleh layar digital, baru saja menghapus komitmen yang tersisa untuk seni sebagai sesuatu yang lebih dari sekadar alat komunikasi. Venesia, bagaimanapun, adalah kota yang mendefinisikan epidemi untuk seluruh dunia: kata karantina pertanian Datang dari Venesia, kapal-kapal yang membawa “40 Hari” harus berhenti bekerja di danau sebelum awak mereka bisa turun. Titian meninggal karena wabah di sini pada tahun 1576, sementara “Kematian di Venesia” karya Thomas Mann mengubah wabah kolera menjadi simbol kerusakan sosial. Sekarang kami memiliki topeng FFP2, yang wajib di dalam pameran; Melalui prosecco, perhatikan setiap pernapasan untuk dirinya sendiri. Pelajaran Venesia yang bagus adalah bahwa epidemi pada akhirnya akan berakhir. Seni apa yang keluar dari mereka adalah pertanyaan lain.