Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jack Harlow tahu apa yang dia inginkan.  Dan di mana dia berdiri?

Jack Harlow tahu apa yang dia inginkan. Dan di mana dia berdiri?

“First Class,” yang menentukan kecepatan rilis album ini, dapat dibaca dalam banyak cara. Di sisi lain, awalnya pada dasarnya adalah tren TikTok yang sangat direkayasa, contoh “Glamorous” Fergie yang cocok untuk koreografi untuk layar ponsel. Tapi lewati itu dan Anda akan menemukan bahwa baris lagu itu penuh dengan sajak dan ketegangan batin. Dan “Teknologi Kuku”, Yang mengambil namanya dari bahasa modern manikur, dan merupakan salah satu lagu terberat di album, cukup terampil untuk membuat Kanye West. surat Harlow itu termasuk di antara “Top 5 out now.”

Dalam banyak hal, inovasi West “808s & Heartbreak” dan inovasi Drake yang mengikutinya menjadi model bagi Harlow. Tetapi ketika dia bekerja dengan Drake pada sebuah lagu untuk album itu, “Churchill Downs,” dia memilih bukan lagu yang melodis dan berorientasi pop, melainkan vokalis yang intens: “Saya pikir menahan diri akan menyegarkan. Kami hanya menunjukkan kami cinta untuk kerajinan itu.”

Harlow masih dekat dengan Private Garden, sekelompok rapper dan produser Louisville yang sudah ada selama bertahun-tahun. (Beberapa anggota berkontribusi pada produksi album baru.) Tapi dia adalah bintang yang sedang naik daun, dan dengan minat itu muncul akuntabilitas dan pengaruh. Di “Baxter Avenue,” lagu penutup kontemplatif dari album utama Harlow 2020 “Itulah yang mereka semua katakan,” Dia mendekati keadaan dengan kerendahan hati yang sungguh-sungguh dan sedikit kecemasan, menggambarkan realisasinya tentang apa yang dia miliki—dan apa yang tidak dia miliki—aksesibilitas sebagai pria kulit putih dalam rap, serta tanggung jawab yang menyertai peran tersebut.

“Terutama dari mana saya berasal, Anda tahu, orang kulit hitam tidak memiliki banyak peluang,” kata Harlow. “Saya pikir orang-orang telah menunggu saya untuk, seperti, mengumpulkan semua ini dan lepas landas dan menjadi lebih besar dari kehidupan dan kembali untuk menjadi seperti, ‘Ya, lihat betapa besar saya! Apakah Anda bangga?’

READ  Chris Licht dinobatkan sebagai CEO CNN berikutnya

Namun Harlow tidak ingin lepas dari masyarakat yang membesarkannya: “Yang benar-benar dibutuhkan dan ingin dilihat orang adalah, ‘Ayo Dengan Saya.’ Berapa banyak peluang yang dapat Anda ciptakan? Berapa banyak orang yang dapat Anda tunjuk untuk posisi mereka? “

Dengan ini sebagai tujuannya, Harlow telah lama memutuskan bahwa menjadi pemalu secara musik tidak akan mencapai tujuan utamanya. “Semangat kompetitif saya adalah apa yang mendefinisikan hip-hop,” katanya.

“Saya merasa semua rasa hormat yang saya dapatkan adalah karena orang dapat melihat bahwa saya menyukai ini. Saya suka ini sebagai anak yang benar-benar tumbuh di hip-hop, tidak melihat ini sebagai tren yang keren, cara yang bagus untuk menjadi terkenal. ,” dia berkata. “Aku sangat ingin bermain.”