Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China bersumpah ‘kemenangan akhir’ atas Covid karena wabah itu mengkhawatirkan dunia

  • Virus ini menyebar dengan cepat di China setelah perubahan kebijakan
  • Negara terbaru di Jepang yang mewajibkan tes dari kedatangan China
  • Pertemuan Uni Eropa untuk membahas kebijakan perjalanan di China
  • WHO mencari data dari ilmuwan China

BEIJING (Reuters) – Pejabat kesehatan global berjuang untuk menetapkan realitas wabah virus corona baru di China dan bagaimana mencegah penyebaran lebih lanjut, ketika surat kabar corong pemerintah pada hari Rabu menggalang masyarakat untuk “kemenangan akhir” melawan virus tersebut.

Pembalikan China dari pembatasan virus yang ketat bulan lalu melepaskan COVID pada 1,4 miliar orang yang memiliki sedikit kekebalan alami yang telah dilindungi dari virus sejak muncul di kota Wuhan tiga tahun lalu.

Rumah duka melaporkan lonjakan permintaan untuk layanan mereka, rumah sakit kewalahan dengan pasien, dan pakar kesehatan internasional memperkirakan setidaknya 1 juta kematian di China tahun ini.

Namun secara resmi, China telah melaporkan sejumlah kecil kematian akibat COVID sejak perubahan kebijakan, dan telah mengecilkan kekhawatiran tentang penyakit yang pernah bersusah payah untuk diberantas melalui penguncian massal bahkan ketika seluruh dunia terbuka.

“Tiongkok dan rakyat Tiongkok pasti akan memenangkan kemenangan terakhir atas epidemi ini,” kata People’s Daily, juru bicara Partai Komunis Tiongkok, dalam sebuah tajuk rencana, menyanggah kritik terhadap rezim anti-virus yang ketat yang memicu protes bersejarah akhir tahun lalu. .

Karena sekarang mencabut pembatasan itu, China sangat kritis terhadap keputusan beberapa negara untuk memberlakukan persyaratan pengujian COVID pada warganya, dengan mengatakan itu tidak masuk akal dan tidak memiliki dasar ilmiah.

Jepang telah menjadi negara terbaru yang mengamanatkan tes COVID pra-keberangkatan bagi pelancong dari China, mengikuti langkah serupa oleh Amerika Serikat, Inggris, Korea Selatan, dan negara lain.

READ  Zelensky mengolok-olok pasukan Rusia yang berjuang untuk "pujian" di Solidar | berita konflik

Pejabat kesehatan dari 27 negara Uni Eropa dijadwalkan bertemu pada hari Rabu untuk membahas tanggapan terkoordinasi untuk melakukan perjalanan ke China. Sebagian besar negara UE lebih memilih tes COVID sebelum keberangkatan untuk pengunjung dari Tiongkok.

China, yang sebagian besar terputus dari dunia sejak pandemi dimulai pada akhir 2019, akan berhenti mewajibkan pelancong yang masuk ke karantina mulai 8 Januari, tetapi masih akan meminta penumpang yang masuk untuk diuji sebelum memulai penerbangan mereka.

keraguan data

Sementara itu, pejabat Organisasi Kesehatan Dunia bertemu dengan para ilmuwan China pada hari Selasa di tengah kekhawatiran tentang keakuratan data China tentang penyebaran dan evolusi wabah tersebut.

Badan PBB telah meminta para ilmuwan untuk memberikan data terperinci tentang urutan virus dan untuk berbagi data tentang rawat inap, kematian, dan vaksinasi.

Juru bicara WHO mengatakan WHO akan merilis informasi tentang pembicaraan di kemudian hari, mungkin pada konferensi pers pada hari Rabu. Juru bicara mengatakan sebelumnya bahwa agensi mengharapkan “diskusi terperinci” tentang varian yang beredar di China, dan secara global.

Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia belum menerima data dari China tentang rawat inap baru untuk virus corona sejak perubahan kebijakan Beijing, mendorong beberapa ahli kesehatan bertanya-tanya apakah itu menutupi tingkat wabah.

China melaporkan lima kematian COVID-19 baru pada hari Selasa, dibandingkan dengan tiga hari sebelumnya, menjadikan jumlah kematian resmi menjadi 5.258, yang sangat rendah menurut standar global.

Namun jumlah korban tewas secara luas diyakini jauh lebih tinggi. Perusahaan data kesehatan yang berbasis di Inggris Airfinity mengatakan sekitar 9.000 orang di China kemungkinan meninggal setiap hari akibat COVID.

READ  Strain COVID baru mungkin lebih menular daripada Subvarian BA.2, kata WHO - NBC Chicago

Ada pemandangan kacau di Rumah Sakit Zhongshan Shanghai ketika pasien, banyak dari mereka lanjut usia, berdesakan di luar angkasa pada hari Selasa di aula yang dijejalkan di antara tempat tidur darurat saat orang menggunakan ventilator dan diberi infus.

Dengan gejolak COVID yang menyebabkan ekonomi China senilai $17 triliun melambat ke pertumbuhan terendahnya dalam hampir setengah abad, investor sekarang berharap para pembuat kebijakan akan turun tangan untuk melawan penurunan tersebut.

Yuan China melayang di level tertinggi empat bulan terhadap dolar pada hari Rabu, setelah menteri keuangan China berjanji untuk mengintensifkan ekspansi fiskal tahun ini, beberapa hari setelah bank sentral mengatakan akan menerapkan lebih banyak dukungan politik untuk perekonomian.

ledakan pemesanan

Meskipun beberapa negara memberlakukan pembatasan pada pengunjung China, minat untuk bepergian ke luar negeri dari negara terpadat di dunia itu terus meningkat, lapor media pemerintah.

Pemesanan penerbangan internasional dari China telah meningkat 145% year-on-year dalam beberapa hari terakhir, China Daily melaporkan, mengutip data dari platform perjalanan Trip.com.

Jumlah penerbangan internasional ke dan dari China masih sebagian kecil dari tingkat pra-COVID. Pemerintah mengatakan akan meningkatkan perjalanan dan memudahkan orang untuk bepergian ke luar negeri.

Otoritas Pariwisata Thailand mengatakan pada hari Selasa bahwa Thailand, tujuan utama turis China, mengharapkan setidaknya lima juta orang China tiba tahun ini.

Lebih dari 11 juta turis Tiongkok mengunjungi Thailand pada 2019, hampir sepertiga dari total pengunjungnya.

Namun sudah ada tanda-tanda bahwa peningkatan perjalanan dari China dapat menimbulkan masalah di luar negeri.

Korea Selatan, yang mulai menguji pelancong dari China untuk COVID pada Senin, mengatakan lebih dari seperlima hasil tes positif.

READ  Pemilu Brasil: Mantan Presiden Luiz Inacio Lula da Silva memenangkan pemungutan suara tetapi bukan kemenangan langsung | Brazil

Pada hari Rabu, pihak berwenang mencari warga negara China yang dites positif terkena virus tetapi hilang saat menunggu karantina. Orang yang tidak disebutkan namanya itu terancam hukuman satu tahun penjara atau denda 10 juta won (US$7.840).

Pelaporan tambahan oleh Bernard Orr dan Liz Lee di Beijing, Brenda Goh di Shanghai, Hyunhee Shin di Seoul, dan Kantaro Komiya di Tokyo; Ditulis oleh John Geddy. Diedit oleh Robert Purcell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.