Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Macron mempertahankan rekor besar pertamanya;  Lawan angkat 'kasus McKinsey'

Macron mempertahankan rekor besar pertamanya; Lawan angkat ‘kasus McKinsey’

Paris (AFP) – Presiden Prancis Emmanuel Macron menggelar reli besar pertamanya pada Sabtu dalam pemilihannya kembali, menjanjikan Prancis lebih “kemajuan” dan “solidaritas” selama lima tahun ke depan, tetapi kampanyenya melihat lompatan dalam kecepatan.

Itu telah dijuluki “Kasus McKinsey,” dinamai dari sebuah perusahaan konsultan Amerika yang disewa untuk memberi nasihat kepada pemerintah Prancis tentang kampanye vaksinasi COVID-19 dan kebijakan lainnya. Sebuah laporan Senat Prancis baru mempertanyakan penggunaan penasihat swasta oleh pemerintah dan menuduh McKinsey melakukan penghindaran pajak. Masalah ini memberi energi dan mengganggu saingan Macron ketika mereka berhenti berkampanye menjelang putaran pertama pemilihan presiden 10 April.

Macron, seorang sentris yang berada di garis depan upaya diplomatik untuk mengakhiri perang di Ukrainamemiliki keunggulan nyaman dalam jajak pendapat sejauh ini atas pemimpin sayap kanan Marine Le Pen dan saingan lainnya.

“Kami di sini untuk mewujudkan proyek kemajuan, kemerdekaan, dan masa depan Prancis,” kata Macron kepada sekitar 30.000 orang di stadion yang biasanya menjadi tuan rumah pertandingan rugby. “Saya melihat kesulitan dalam memenuhi kebutuhan, ketidakamanan … dan banyak lagi yang harus dilakukan untuk mengalahkan ekstremisme.”

Berbicara kepada mereka yang melihat “semua gaji mereka digunakan untuk bensin, tagihan, dan sewa” ketika perang di Ukraina telah menaikkan harga makanan dan energi, Macron berjanji untuk mengizinkan bisnis memberikan bonus bebas pajak kepada karyawan hingga 6.000 euro ( $6.627) segera setelah musim panas ini.

Dia juga berjanji untuk menaikkan pensiun minimum menjadi 1.100 euro ($1.214) per bulan bagi mereka yang bekerja penuh waktu – naik dari sekitar 700 euro sekarang. Dia mengatakan usia pensiun harus dinaikkan secara bertahap dari 62 menjadi 65 untuk mendanai rencana tersebut.

READ  Minyak menetap pada kekuatan sulingan, kekhawatiran pasokan

Pendukungnya menyambutnya dan meneriakkan “Macron, Presiden!” “Setahun, dua tahun, lima tahun lagi!” Penolakan bendera Prancis tiga warna.

Tetapi bagi mereka yang mencoba memecat Macron, kata “McKinsey” telah menjadi seruan.

Para kritikus menggambarkan €1 miliar yang dikeluarkan pemerintah Prancis untuk perusahaan konsultan seperti McKinsey tahun lalu sebagai privatisasi dan Amerikanisasi politik Prancis dan menyerukan transparansi yang lebih besar.

Senat Prancis, di mana oposisi konservatif memiliki mayoritas, menerbitkan sebuah laporan bulan lalu Investigasi penggunaan perusahaan konsultan swasta oleh pemerintah. Laporan tersebut menemukan bahwa pengeluaran negara untuk kontrak semacam itu telah berlipat ganda dalam tiga tahun terakhir meskipun hasilnya beragam, dan memperingatkan bahwa hal itu dapat menciptakan konflik kepentingan. Puluhan perusahaan swasta terlibat dalam konsultasi, termasuk raksasa seperti Accenture multinasional yang berbasis di Irlandia dan grup Prancis Capgemini.

Bahkan lebih memberatkan, laporan itu mengatakan McKinsey belum membayar pajak laba perusahaan di Prancis setidaknya sejak 2011, tetapi malah menggunakan sistem “optimasi pajak” melalui perusahaan induknya yang berbasis di Delaware.

McKinsey mengeluarkan pernyataan Dia mengatakan dia “menghormati aturan pajak Prancis yang berlaku untuknya” dan membela pekerjaannya di Prancis.

McKinsey memberi tahu pemerintah Prancis tentang kampanye vaksinasi COVID-19, yang awalnya dihentikan tetapi akhirnya menjadi salah satu yang paling komprehensif di dunia. Penasihat dari luar juga telah memberi saran kepada pemerintah Macron tentang reformasi perumahan, kebijakan suaka, dan langkah-langkah lainnya.

Laporan Senat menemukan bahwa perusahaan semacam itu menghasilkan pendapatan lebih sedikit di Prancis daripada di Inggris atau Jerman, dan menunjukkan bahwa pengeluaran untuk konsultan eksternal lebih tinggi di bawah mantan Presiden konservatif Nicolas Sarkozy daripada di bawah Macron.

READ  Para ilmuwan telah menemukan "samudra" besar di dekat jantung Bumi

Menteri Anggaran Olivier Dusupet mengatakan uang negara yang dihabiskan untuk konsultan sekitar 0,3% dari yang dikeluarkan pemerintah untuk gaji layanan publik tahun lalu dan McKinsey hanya memperoleh sebagian kecil darinya. Dia menuduh saingan kampanye menggelembungkan masalah untuk meningkatkan peringkat mereka.

Namun, masalah ini merugikan Macron.

Macron, mantan bankir investasi yang pernah dituduh sebagai “presiden orang kaya,” melihat peringkatnya naik ketika pemerintahnya menghabiskan banyak uang untuk melindungi pekerja dan bisnis di awal pandemi, dan bersumpah untuk melakukan “apa pun yang diperlukan” untuk melunakkan pukulan. Tetapi lawan-lawannya mengatakan kasus McKenzie menimbulkan kekhawatiran bahwa Macron dan pemerintahnya terikat pada kepentingan pribadi dan tidak berhubungan dengan pemilih biasa.

Ke mana pun Macron pergi sekarang, dia bertanya tentang hal itu.

“Dalam beberapa hari terakhir, saya telah mendengar banyak pembicaraan tentang perusahaan Amerika yang menghindari pajak,” kata Macron pada rapat umum pada hari Sabtu. “Saya ingin mengingatkan mereka yang menunjukkan kekesalan mereka bahwa mereka telah menggunakan (perusahaan konsultan)” di pemerintah daerah juga.

Dia juga mencatat perjuangan pemerintahnya untuk memastikan perusahaan membayar bagian pajak yang adil.

“Pajak minimum di Eropa, kami memperjuangkannya, dan kami melakukannya,” katanya.

Prancis mendorong penerapan cepat di 27 negara Uni Eropa dari pajak perusahaan minimum 15%, yang disepakati lebih dari 130 negara pada Oktober lalu.