Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Setiap rumah adalah benteng’: Pemimpin Wagner menghitung biaya saat Rusia berhenti di Bakhmut | Ukraina

Kepala kelompok tentara bayaran Rusia Wagner, Yevgeny Prigozhin, mengatakan para pejuangnya terkadang menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk mencoba merebut satu rumah di kota utama Bakhmut yang disengketakan di Donbass, dalam bukti terbaru tentang bagaimana upaya Kremlin di sana terhenti.

Dalam sebuah video suram yang dirilis pada Tahun Baru, Prigozhin—sekutu utama Putin—difilmkan mengunjungi sebuah bunker dekat Front Timur yang dipenuhi mayat para pejuangnya, banyak dari mereka adalah narapidana, yang terbunuh dalam pertempuran sengit untuk kota tersebut. , yang telah menjadi target utama Rusia sejak musim panas.

Di kamar mayat darurat, Prigozhin terlihat menunjukkan mayat di tandu dan di kantong mayat. Tumpukan mayat yang dikemas dapat dilihat ditumpuk setinggi bahu di sudut salah satu ruangan.

Prigozhin terdengar mengatakan: “Kontrak mereka habis, mereka akan pulang minggu depan,” menambahkan: “Ini sedang bersiap untuk melayani. Kami semua bekerja sampai Malam Tahun Baru.”

Di sinilah letak para pejuang Wagner yang terbunuh di depan. Mereka sekarang dimasukkan ke dalam peti mati seng dan akan pulang.”

Saat semakin banyak mayat muncul dari truk, Prigozhin terdengar memberikan salam Tahun Baru.

Wagner memainkan peran kunci dalam serangan Rusia terhadap Bakhmut, dengan Guardian mewawancarai tentara Ukraina mengatakan bahwa pejuang Wagner sering digunakan sebagai pasukan kejutan dalam serangan frontal pada posisi mereka, sementara Rusia yang baru dimobilisasi dikerahkan dalam peran yang lebih defensif.

Sementara sumber-sumber Ukraina dan blog militer Rusia telah lama mengindikasikan bahwa Wagner mengalami kerugian besar dalam serangan selama berbulan-bulan, rekaman tersebut—dan komentar Prigozhin—menyoroti besarnya skala gesekan tersebut.

Dalam video kedua dari kunjungannya ke Front Timur, Prigozhin membenarkan kesulitan yang dihadapi pasukannya. “Semua orang ingin tahu kapan kita akan menjemput [Bakhmut]Dia menjelaskan, menggunakan nama Rusia untuk kota itu, Artemovsk.

READ  Jackson Hole, perdagangan Hong Kong dimulai setelah peringatan topan
Cuplikan layar Yevgeny Prigozhin berbicara kepada para tahanan di penjara Rusia dan menawarkan mereka kebebasan sebagai imbalan untuk berperang dengan tentara bayaran Grup Wagner di Ukraina. Foto: Twitter

“Di Artemovsk, setiap rumah telah menjadi benteng. Orang-orang kami terkadang bertarung lebih dari satu hari untuk satu rumah. Terkadang mereka bertarung selama berminggu-minggu untuk satu rumah. Dan di belakang rumah ini masih ada garis pertahanan baru, tidak satu pun Dan berapa banyak garis pertahanan seperti itu di Artemovsk Lima ratus mungkin tidak berlebihan.

Seorang prajurit Wagner yang tidak disebutkan namanya yang ditemui Prigozhin mengeluh tentang kesulitan yang mereka hadapi di sana. Kami tidak memiliki cukup peralatan, kami tidak memiliki cukup BMP3 [armoured cars] dan misil.”

Dalam klip terpisah dari Bakhmut yang direkam pada 2 Januari, seorang tentara Ukraina bernama Kyani menggambarkan pertempuran yang sedang berlangsung. Di tengah suara tembakan, dia menggambarkan bagaimana para pejuang di sektor kotanya menangkis beberapa serangan besar-besaran di kota yang dia sebut “Benteng”.

Mereka datang seperti serangga. Kami harus memasok amunisi beberapa kali… Garis pertahanan berdiri kokoh.”

Pertempuran terbaru di timur terjadi ketika presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mengatakan Rusia sedang bersiap untuk meningkatkan serangannya ke negara itu menggunakan pesawat tak berawak buatan Iran.

Kami mendapat informasi bahwa Rusia sedang merencanakan serangan berkepanjangan oleh seorang saksi [exploding drones]kata Zelensky dalam pidato video larut malamnya pada hari Senin.

Dia mengatakan tujuannya adalah untuk mematahkan perlawanan Ukraina dengan “melelahkan rakyat kami, [our] Pertahanan udara, energi kita”, lebih dari 10 bulan setelah Rusia menginvasi tetangganya.

Zelensky berbicara setelah presiden Rusia, Presiden Rusia Vladimir Putindia tampaknya sedang mencari cara untuk mendapatkan kembali momentum dalam upaya perangnya yang cacat, yang telah terhalang dalam beberapa bulan terakhir oleh serangan balasan Ukraina yang didukung Rusia. Senjata dipasok dari Barat.

Dalam rasa malu terakhir bagi Kremlin, pasukan Ukraina menembakkan rudal ke sebuah fasilitas di wilayah Donetsk timur tempat tentara Rusia ditempatkan. 63 dari mereka tewasMenurut Kementerian Pertahanan Rusia. Laporan lain yang belum dikonfirmasi menyebutkan jumlah korban tewas jauh lebih tinggi.

Itu adalah salah satu serangan paling mematikan terhadap pasukan Kremlin sejak perang dimulai lebih dari 10 bulan lalu.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa dalam serangan itu, pasukan Ukraina menembakkan enam rudal dari sistem peluncuran HIMARS, dua di antaranya ditembak jatuh.

Namun, Direktorat Komunikasi Strategis Angkatan Bersenjata Ukraina pada hari Minggu mengklaim bahwa sekitar 400 tentara Rusia yang dimobilisasi di gedung sekolah kejuruan di Makievka tewas, dan sekitar 300 lainnya luka-luka. Klaim ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pernyataan Rusia mengatakan serangan itu terjadi “di daerah Makievka” dan tidak menyebutkan sekolah kejuruan.

Banyak wajib militer yang tewas dan terluka dalam serangan itu berasal dari wilayah Samara barat daya, menurut Gubernur Dmitry Azarov, yang meminta keluarga untuk menghubungi kantor militer setempat untuk informasi lebih lanjut.

Upacara peringatan Ortodoks diadakan di Samarra tengah pada Selasa pagi, dan bunga diletakkan di tugu peringatan perang era Soviet di kota itu.

Di banyak grup media sosial yang digunakan warga Samara, kerabat para rekrutan terus mencari informasi keberadaan mereka.

“Tidak ada yang mengangkat telepon di kantor dinas militer. Bagaimana saya bisa mengetahui jika anak saya masih hidup,” tulis seorang wanita.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini