Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dubai mengumumkan rencana ekonomi $8,7 triliun untuk meningkatkan perdagangan dan investasi

Dubai menyaksikan pasar real estate terpanas dalam beberapa tahun, dengan penjualan di sektor ini naik 45% year-on-year di bulan April dan 51% di bulan Mei, menurut Dubai Land Department.

Dubai, Uni Emirat Arab – Dubai pada hari Rabu mengumumkan rencana ekonomi besar-besaran senilai $8,7 triliun untuk dekade berikutnya, yang bertujuan untuk meningkatkan perdagangan dan investasi asing dan menempatkannya di peta sebagai pusat global.

“Dubai akan menempati peringkat sebagai salah satu dari empat pusat keuangan global terbesar dengan peningkatan investasi asing langsung menjadi lebih dari 650 miliar dirham ($177 miliar) selama dekade berikutnya,” tulis Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, penguasa Dubai, di Twitter . Lebih dari 300.000 investor global membantu membangun Dubai menjadi kota dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Publikasi tersebut mengidentifikasi beberapa dari 100 “proyek transformatif masa depan” yang termasuk dalam peta jalan ekonomi sepuluh tahunnya. Ini termasuk meningkatkan perdagangan luar negeri menjadi 25,6 triliun dirham dari 14,2 triliun dirham dalam dekade terakhir, menggandakan investasi asing langsung tahunan menjadi 60 miliar dirham per tahun, dan meningkatkan pengeluaran pemerintah dari 512 miliar dirham dalam dekade terakhir menjadi 700 miliar dirham dalam dekade berikutnya.

Rencana tersebut juga bertujuan untuk meningkatkan investasi sektor swasta dari 790 miliar dirham dalam dekade terakhir menjadi 1 triliun dalam dekade berikutnya dan menjanjikan 100 miliar dirham sebagai kontribusi tahunan untuk ekonomi dari proyek transformasi digital.

Tweet syekh tersebut menyatakan bahwa Dubai bertujuan untuk menggandakan ukuran ekonominya dalam dekade berikutnya dan menjadi salah satu dari “tiga kota ekonomi terbesar di dunia”.

Berita itu datang beberapa hari kemudian Dubai telah mengumumkan diakhirinya pajak 30% yang terlalu tinggi untuk alkohol, sebuah langkah yang tampaknya diambil untuk meningkatkan pariwisata dan bisnis. Beberapa tahun terakhir di emirat – ibukota komersial dan wisata yang menarik dari UEA yang kaya minyak – telah menyaksikan penerapan serangkaian reformasi yang bertujuan membuatnya lebih menarik bagi orang asing dan bisnis internasional untuk tinggal dan berinvestasi.

READ  Tetangga Tunisia menawarkan bantuan untuk mengatasi kerusakan setelah kapal bahan bakar tenggelam | Tunisia

Besarnya skala tujuan ekonomi kota ini mungkin menimbulkan keraguan, tetapi pakar keuangan Dubai yakin hal itu dapat dicapai.

“Ini ambisius, tetapi tidak ada alasan untuk meragukan tujuan ini mengingat sejarah ekonomi Dubai dan catatan reformasi,” kata Tariq Fadlallah, kepala eksekutif Timur Tengah di Nomura Asset Management, kepada CNBC.

Karim Jatha, kepala investasi di firma manajemen aset yang berbasis di Dubai, Longdean Capital, menunjuk ke sudut persaingan: Arab Saudi yang bertetangga sendiri menginvestasikan triliunan dolar untuk melepaskan citranya yang tertutup dan konservatif serta menarik pariwisata dan investasi asing.

“Angkanya terlihat ambisius, tapi Dubai tidak kekurangan ambisi,” kata Jatha. “Sementara negara-negara tetangga seperti Arab Saudi membuka diri dan ingin menarik lebih banyak bisnis regional, Dubai mengarahkan pandangannya untuk menjadi pusat global.”

Dubai selalu menjadi pusat regional untuk Timur Tengah, tetapi baru-baru ini membuat perubahan untuk meningkatkan integrasi dengan belahan dunia lainnya. Ini adalah rumah bagi 90% populasi ekspatriat yang beragam, dan selama bertahun-tahun menawarkan gaya hidup yang serupa dengan yang ada di dunia Barat – bersama dengan pantai, tidak ada pajak penghasilan, dan salah satu tingkat kejahatan terendah di dunia.

UEA juga baru-baru ini mengubah akhir pekan Islami dari Jumat dan Sabtu menjadi akhir pekan Barat dari Sabtu menjadi Minggu, sejalan dengan sebagian besar dunia, dan mulai menawarkan program visa pekerja jarak jauh melalui pandemi virus corona Karena semakin banyak orang mengadopsi gaya hidup kerja jarak jauh.

Dubai ingin menjadi pusat teknologi global - dan bertaruh pada cryptocurrency untuk mencapainya

Peluncuran vaksin awal untuk semua penduduknya pada awal 2021 memungkinkan Dubai untuk kembali ke “kehidupan normal” selama pandemi jauh lebih cepat daripada kebanyakan tempat lain, menarik gelombang penduduk dan pengunjung baru. Sektor real estate-nya saat ini sedang booming, dan Dubai belakangan ini sedang booming Peringkat sebagai salah satu dari sepuluh kota terbaik di dunia Untuk ekspatriat untuk tinggal dan bekerja.

READ  Biden bertemu dengan putra mahkota Saudi meskipun janji 'tak tersentuh'

Ketika dunia melihat tahun 2023 yang suram dan memudar, dengan prediksi resesi yang luas, kenaikan biaya energi dan pertumbuhan ekonomi yang melambat, negara-negara Teluk secara umum siap untuk booming, kata Fadlallah dari Nomura — didukung oleh harga minyak yang masih tinggi dan didorong oleh kekacauan. Dengan keinginan untuk mendiversifikasi ekonomi mereka.

“Saya kira negara-negara GCC sedang mengalami masa keemasan,” ujar Fadlallah merujuk pada negara-negara GCC. Ekonomi mereka tidak pernah lebih besar, lebih kuat, lebih beragam, dan lebih terintegrasi ke dalam ekonomi global.