Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Brasil 0-0 Kosta Rika Takeaways: Brasil frustrasi, gol dianulir, pertahanan dalam

Brasil 0-0 Kosta Rika Takeaways: Brasil frustrasi, gol dianulir, pertahanan dalam

Dengan Neymar di tribun penonton, Brasil gagal mencetak gol ke gawang Kosta Rika pada laga pembuka Grup D Copa America, Senin malam, yang berakhir imbang 0-0.

Meskipun Brasil memiliki banyak penguasaan bola, pertahanan Kosta Rika yang dalam berhasil membuat skema melawan lawan yang lebih unggul.

Brasil semakin frustrasi dengan sejumlah keputusan wasit yang meragukan sejak awal, termasuk gol Marquinhos yang dinyatakan offside oleh VAR pada menit ke-30.

Itu adalah awal yang tidak pasti bagi Brasil di Stadion SoFi di Los Angeles, ketika mereka meminta Endrik yang berusia 17 tahun untuk menggantikan Vinicius Junior pada menit ke-71 dalam upaya untuk menemukan semangat.

AtletJack Lang, Stuart James dan Tom Harris berbagi wawasan mereka mengenai pertandingan…


Apakah pertahanan mendalam merupakan cara untuk menghentikan Brasil?

Meski mendominasi penguasaan bola, terlihat jelas bahwa dua situasi serangan paling menjanjikan bagi Brasil terjadi setelah serangan langka dari Kosta Rika di babak pertama. Idealnya, Seleção ingin bermain seperti ini: dalam serangan balik, memanfaatkan keterusterangan Vinicius Junior, serta kemampuan Lucas Paqueta dalam menerima umpan. Begitulah cara mereka bermain melawan Inggris dan Spanyol pada bulan Maret, memungkinkan Dorival Junior membuat awal yang menjanjikan sebagai pelatih.

Masalahnya di sini adalah sebagian besar tim tidak akan menyerang Brasil dalam jumlah besar dan penuh determinasi. Akibatnya, lapangan menjadi kecil, para pemain berdesakan, dan ritme tidak menjadi faktor. Ini sangat bagus jika Anda adalah tim seperti Manchester City, karena Anda punya cukup waktu untuk melatih pola passing. Namun hal ini menjadi lebih sulit di tingkat internasional, dan terlebih lagi ketika pelatih Anda baru memimpin empat pertandingan.


Brasil bisa saja melakukan hal itu jika pencetak gol terbanyak sepanjang masa Neymar (tengah) menyaksikan pertandingan dari tribun penonton. (Buddha Mendez/Getty Images)

Brasil memiliki pemain yang mampu membuka kunci. Paqueta adalah seorang jenius dalam ruang sempit, dan Rodrigo juga tidak ketinggalan. Seringkali, hal ini bergantung pada kesabaran, sesuatu yang sangat diperlukan dalam Selecao. Semakin lama pertandingan berlangsung tanpa gol, penonton menjadi semakin tenang dan ketegangan di lapangan semakin meningkat.

READ  PERHATIKAN: Jurickson Profar dikeluarkan dari Padres setelah membahas panggilan pemeriksaan ayunan penting di NLCS Game 3

Jika Anda bermurah hati, Anda bisa mengatakan bahwa Brasil menciptakan cukup peluang untuk memenangkan pertandingan beberapa kali. Namun mereka diberi setengah peluang dan akan mengetahui bahwa tim lain di grup akan mempersiapkan diri dengan cara yang sama setelah hasil yang tidak terduga ini.


Bisakah Brasil merasa dirugikan dengan keputusan tersebut?


Pemain Brasil berdebat dengan wasit di Stadion Sophie. (Ronald Martinez/Getty Images)

Frustrasi bisa merajalela ketika dihadapkan pada blok pertahanan seperti ini; Brasil menyentuh 48 bola di dalam kotak penalti sepanjang 90 menit yang sia-sia, sementara rivalnya, Kosta Rika, bertahan lebih dalam, menyerap tekanan, dan hanya mampu mencetak dua gol.

Seiring berjalannya waktu dan intervensi menjadi lebih sulit, keadaan mulai mengkhawatirkan. Wasit Meksiko Cesar Ramos membiarkan banyak tantangan besar, termasuk bentrokan kikuk antara bek sayap Haxel Quiros dan Vinicius Junior di pertengahan babak pertama, di mana bek tersebut berlari melewati pemain sayap yang licik dan melakukan tekel yang kuat di area penalti. Rekan satu tim tidak dapat mempercayainya, mereka mengatur suasana untuk kompetisi yang memanas.

Gol yang dianulir tidak banyak memperbaiki mood Brasil. Offside yang kecil dan tinjauan VAR yang panjang membuat tim semakin gelisah menunggu, sementara keputusan penalti di akhir babak pertama membuat marah sebagian besar anggota skuad, yang memprotes wasit selama hampir dua menit sebelum tendangan sudut akhirnya dilakukan. Sejujurnya, sepertinya lengan Juan Pablo Vargas tersembunyi dengan aman di sisinya.

Di hari lain, Rodrigo mencetak penalti di babak pertama, dan Brasil mengamankan kemenangan rutin. Namun tim asuhan Dorival Junior akan menghadapi rintangan lain saat melawan Paraguay pada hari Jumat, di hari yang jauh lebih panas. Mereka perlu mengendalikan emosinya.

READ  Mengapa Blake Snell harus berterima kasih kepada Rays setelah memenangkan Penghargaan Cy Young lainnya

Apa yang dapat diambil Kosta Rika dari temuan ini?


Pemain Kosta Rika berlutut di lapangan setelah menyamakan kedudukan. (Patrick T. Fallon/AFP melalui Getty Images)

Cantik? Nomor aktif? benar.

Bagi Gustavo Alfaro, pelatih berpengalaman Kosta Rika, itu adalah salah satu malam langka ketika segala sesuatunya berjalan sesuai rencana secara taktik. Kosta Rika tentu saja mendapatkan keberuntungan mereka, ketika sepakan Brasil membentur tiang gawang, menyia-nyiakan banyak peluang, dan akan sedih jika penaltinya tidak diberikan pada babak pertama. Namun tim asuhan Alvaro bermain dengan keberanian dan semangat, bertahan dan menunjukkan kehandalan yang luar biasa.

Juan Pablo Vargas dengan ahli memimpin bek tengah yang terdiri dari tiga orang yang dikepung, dan di belakangnya Patrick Siqueira melakukan beberapa penyelamatan penting, termasuk salah satu penyelamatannya sendiri: Haxil Quiros menunjukkan ekspresi seorang pria yang sangat santai setelah ia menanduk bola ke tiang jauh. . Dia terlambat ditolak. Siapa yang butuh Keylor Navas, bukan?

Ini adalah hasil yang mengesankan, mengingat ada kekhawatiran nyata apakah Kosta Rika akan kalah dari Brasil. Bagaimanapun, ini adalah tim yang telah membocorkan gol dengan kecepatan yang mengkhawatirkan selama setahun terakhir. Panama dua kali mencetak tiga gol ke gawang mereka, dan Uni Emirat Arab serta Martinik masing-masing mencetak empat gol. Brazil? nol.


Apa yang dikatakan para manajer?

Pelatih Kosta Rika Gustavo Alfaro: “Saya pikir ada pekerjaan bagus yang dilakukan oleh para bek dan lini tengah untuk membatasi peluang yang dimiliki Brasil… Kami adalah Bruce Willis di The Sixth Sense.” Semua orang mengira kami sudah mati sebelum film dimulai.

Pelatih Brasil Dorival Junior: “Hari ini kami tidak mencapai hasil yang kami harapkan. Mereka sangat jelas tentang rencana permainan mereka. Bahkan dengan semua pergantian pemain dan pergantian pemain yang kami gunakan, penjagaan berat terjadi – penjagaan ganda terjadi di mana-mana di lapangan. Kami menciptakan banyak peluang. Kami mungkin bukan yang terbaik dalam menyelesaikan serangan, namun Brasil bermain sambil berlatih, merebut kembali bola dengan sangat konsisten, namun kami melewatkan detail penting ini.

READ  Manchester United 2 Liverpool 2: Lebih banyak Maino, lebih banyak kekacauan, tim Klopp harus menanggung akibatnya

Apa selanjutnya untuk masing-masing tim?

Paraguay vs Brasil – Jumat, 28 Juni pukul 21.00 ET/Sabtu, 29 Juni pukul 02.00 Inggris (Stadion Allegiant, Las Vegas, NV)

Kolombia vs Kosta Rika – Jumat, 28 Juni pukul 18:00 ET/23:00 Inggris (State Farm Stadium, Glendale, Arizona)


Bacaan wajib

(Gambar atas: Patrick T. Fallon/AFP melalui Getty Images)