Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Luis Rubiales: Presiden Federasi Sepak Bola Spanyol menolak mengundurkan diri setelah mendapat kritik keras atas ciuman yang tidak diinginkan pada Jennifer Hermoso

Luis Rubiales: Presiden Federasi Sepak Bola Spanyol menolak mengundurkan diri setelah mendapat kritik keras atas ciuman yang tidak diinginkan pada Jennifer Hermoso



CNN

Presiden Federasi Sepak Bola Spanyol, Luis Rubiales, menolak mengundurkan diri sebagai presiden Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF) setelah seminggu mendapat kritik keras setelah muncul video yang menunjukkan dia melakukan ciuman yang tidak diinginkan pada bintang Spanyol yang memenangkan Piala Dunia. tim wanita.

Rubiales berbicara di hadapan sidang umum luar biasa federasi pada hari Jumat dan mengatakan dia akan “berjuang sampai akhir”.

Dia menggambarkannya dengan pidato menantang Ciuman sebagai “saling” dan Dia berbicara tentang kampanye yang “tidak adil” dan “feminis semu”, dan berulang kali menekankan beberapa kali selama hampir 30 menit pidatonya bahwa dia tidak akan mengundurkan diri.

Rubiales difilmkan mencium paksa bintang Spanyol Jennifer Hermoso, yang membantunya La Roja Dia memenangkan gelar Piala Dunia Wanita pertamanya pada hari Minggu di Sydney – di bibir setelah mengumpulkan medali pemenang, suatu tindakan yang kemudian dikatakan oleh pemenang Piala Dunia berusia 33 tahun itu dia “tidak suka” dan “tidak menyangka” . “.

Rubiales mengakui pada hari Senin bahwa dia telah “melakukan kesalahan”, namun kritik terus berlanjut sepanjang minggu dari dunia sepak bola dan politisi Spanyol, termasuk Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, yang mengatakan permintaan maaf atas apa yang dia sebut sebagai “sikap yang tidak dapat diterima” adalah “tidak pantas.” cukup”.

Dan pada hari Jumat, presiden yang diperangi mengeluarkan pembelaan yang kuat atas tindakannya di final, dengan mengatakan: “Semua orang di sana – bahkan beberapa dari mereka adalah keluarga dan putri saya – keinginan yang bisa ada di sana dalam ciuman itu adalah hal yang sama yang akan terjadi. telah.” Seperti memberikan ciuman kepada salah satu putriku. Tidak lebih, tidak kurang.

READ  Bill Belichick: Tidak ada pilihan yang siap pada Hari 1 sebagai starter, kecuali Lawrence Taylor

“Itu adalah ciuman spontan… Itu spontan, saling menguntungkan, menggembirakan, dengan persetujuan, dan itulah kuncinya. Inilah kunci dari semua kritik, semua kampanye yang dilakukan di negara ini: bahwa hal itu dilakukan tanpa persetujuan. Tidak, itu dilakukan dengan persetujuan.

Pada hari Rabu, setelah kritik keras terhadap ciuman Rubiales dari jurnalis, politisi dan kelompok kampanye, Hermoso mengatakan bahwa FUTPRO dan agensinya TMJ “akan membela kepentingan saya dan bertindak sebagai juru bicara dalam masalah ini.”

Kemudian FIFA mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah membuka proses disipliner terhadap Rubiales karena dia mungkin telah melanggar “aturan dasar perilaku yang baik” dalam permainan.

Rubiales juga mengatakan dia tidak dalam posisi mengontrol selama ciuman tersebut dan ingin menghibur Hermoso, yang gagal mengeksekusi penalti untuk membawa Spanyol unggul 2-0 di final.

“Ketika Jenny pertama kali muncul, dia mengangkat saya dari tanah. Dia mencengkeram paha dan kaki saya, saya tidak begitu ingat.” “Dia mengangkat saya dari tanah – dan kami hampir terjatuh.

“Dan ketika dia menurunkan saya, mereka berpelukan. Dia memeluk saya dan menarik saya ke dalam tubuhnya. Kami berpelukan dan saya berkata kepadanya, ‘Lupakan penaltinya. Kamu luar biasa, dan kami tidak akan menang. Piala Dunia tanpamu.’ Dia berkata, ‘Kamu luar biasa.’ Dan dia berkata, “Oke.”

Kemudian Beck mengalami semua perayaan ini di mana dia menepuk sisi tubuh saya beberapa kali dan kemudian minta diri dengan tangan lain di samping dan tertawa terbahak-bahak. Itulah keseluruhan rangkaiannya. Seluruh dunia mengerti, seluruh dunia mengira itu hanya sebuah anekdot, dan yang terpenting, dia bilang itu hanya lelucon, anekdot dan tidak lebih.

CNN telah menghubungi FUTPRO.

READ  6 prediksi praktis namun tidak berani untuk musim Chicago Bulls 2023-24

Meskipun ia mengakui perlunya meminta maaf atas tindakannya, Rubiales menggambarkan seruan pengunduran dirinya sebagai “perburuan penyihir”.

“…hal tentang ciuman itu, yang kubilang bebas, adalah saling menguntungkan, dan itu atas persetujuan, tapi jelas aku masih harus meminta maaf untuk konteks di mana hal itu terjadi. Aku tidak tinggal di luar dunia dan Saya tahu saya melakukan kesalahan dalam hal ini.” “Tetapi apakah menurut kami ini layak untuk saya lakukan? Apa kau benar-benar berpikir begitu?

“Hal lainnya adalah apa yang dikatakan seseorang di depan umum, tapi apakah menurut Anda mereka pantas mendapatkan pengejaran ini? Sampai mereka meminta pengunduran diri saya? Apakah ini sangat serius sehingga saya harus pergi setelah saya melakukan perjalanan terbaik dalam sejarah Spanyol sepak bola?

“Apakah menurutmu aku harus berhenti? Baiklah, aku akan memberitahumu sesuatu: Aku tidak akan berhenti! Aku tidak akan berhenti! Aku tidak akan berhenti! Aku tidak akan berhenti! Aku tidak akan berhenti!”

Menanggapi surat Rubiales, serikat pemain dunia FIFPRO mengatakan mereka sekali lagi menyerukan “tindakan disipliner segera” terhadap Rubiales.

“Kami menyambut baik keputusan FIFA untuk membuka kasus etika, dan langkah-langkah yang diambil di tingkat nasional di Spanyol. Selain itu, kami telah menulis surat kepada UEFA, di mana Mr. Rubiales adalah Wakil Presidennya, meminta mereka untuk memulai proses disipliner.”

“Kegagalan apa pun yang diambil pihak berwenang untuk mengatasi tindakan Rubiales akan mengirimkan pesan yang sama sekali tidak dapat diterima dan merugikan industri sepak bola dan masyarakat luas.”

Striker tim nasional sepak bola putra Spanyol Borja Iglesias mengumumkan melalui platform media sosial X, sebelumnya Twitter, bahwa ia tidak akan kembali ke tim nasional putra menyusul komentar Rubiales.

READ  Tom Brady yakin Christian McCaffrey dari 49ers adalah favorit untuk NFL MVP - NBC Sports Bay Area & California

Dia menulis: “Saya sedih dan kecewa.” “Sebagai pesepakbola dan sebagai pribadi, saya tidak merasa bahwa apa yang terjadi hari ini di kota sepak bola Las Rozas tidak mewakili diri saya. Saya pikir sangat tercela jika mereka terus memberikan tekanan pada rekan mereka.”

“Mengenakan seragam Spanyol adalah hal terbesar yang pernah terjadi dalam karier saya. Saya tidak tahu apakah saya akan memiliki kesempatan untuk melakukannya lagi, namun saya telah mengambil keputusan untuk tidak kembali ke tim nasional sampai keadaan berubah dan tindakan semacam ini tidak luput dari hukuman. Demi sepak bola yang lebih adil, berkemanusiaan, dan layak.”

Lebih banyak untuk dilacak.