April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bola Tinubu: Nigeria tidak akan membayar uang tebusan kepada penculik di Kaduna

Bola Tinubu: Nigeria tidak akan membayar uang tebusan kepada penculik di Kaduna

  • Oleh Basilio Rukanga
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Presiden Tinubu memerintahkan aparat keamanan untuk mengamankan pembebasan anak-anak yang diculik

Presiden Nigeria Bola Ahmed Tinubu mengatakan “tidak satu sen pun” akan dibayarkan kepada para penculik untuk membebaskan lebih dari 280 anak sekolah yang diculik minggu lalu.

Para penculik, yang telah menghubungi keluarga, menuntut uang tebusan sebesar satu miliar naira ($600,000, £470,000).

Mereka mengancam akan membunuh para tahanan jika permintaan mereka tidak dipenuhi.

Seorang pemimpin setempat mengatakan kepada BBC tentang kondisi mengerikan yang dialami anak-anak, berusia antara 7 dan 12 tahun, yang hidup di penangkaran.

Jubril Gwadabe Korega mengatakan para penculik meneleponnya untuk menuntut pembebasan anak-anak yang diculik pada 7 Maret, menggunakan telepon kepala sekolah yang diculik bersama murid-muridnya dari kota kecil Korega di barat laut Kaduna. negara.

Dia juga berbicara dengan kepala sekolah, yang mengatakan kepadanya bahwa beberapa anak berada dalam “kondisi kritis” dan “bahkan tidak dapat berdiri.”

“Mereka tergeletak. Jadi kami tidak tahu. Mungkin beberapa dari mereka meninggal,” katanya mengenai anak-anak tersebut, yang katanya berjalan ratusan kilometer ke markas para penculik dengan sedikit makanan dan air.

Gwadabe mengatakan keluarga-keluarga tersebut terlalu miskin untuk membayar uang tebusan. “Banyak dari mereka tidak mampu – bahkan makan tiga kali sehari pun tidak mungkin dilakukan di beberapa rumah mereka,” katanya kepada program Newsday BBC.

Dia mengatakan keluarga-keluarga tersebut merasa “sangat sedih” dan menunjuk pada seorang wanita yang empat anaknya diculik dan tidak dapat makan atau tidur.

Menteri Penerangan Muhammad Idris mengatakan kepada wartawan bahwa Tinubu pada hari Rabu memerintahkan pasukan keamanan untuk memastikan anak-anak tersebut dibebaskan tanpa bayaran apa pun.

“Pemerintah tidak membayar sepeser pun kepada siapa pun dan pemerintah optimis bahwa anak-anak ini dan orang lain… akan kembali ke keluarga mereka dengan selamat,” katanya.

Gubernur Negara Bagian Kaduna Oba Sani mengatakan mereka “melakukan segala daya mereka untuk memastikan kepulangan siswa dan pelajar dengan aman.”

Membayar uang tebusan menjadi ilegal pada tahun 2022 di Nigeria.

Di masa lalu, beberapa sandera telah dibebaskan setelah bernegosiasi dengan pihak berwenang, namun para pejabat selalu membantah membayar uang tebusan.

Seringkali, anggota keluarga dan teman mengumpulkan uang melalui penggalangan dana atau menjual harta benda mereka. Terkadang politisi terlibat, terutama dalam kasus-kasus penting.

Selama bertahun-tahun, para militan, yang dikenal secara lokal sebagai bandit, telah menargetkan penduduk desa, pengendara di jalan raya dan siswa di sekolah, dengan harapan mendapatkan uang tebusan untuk pembebasan mereka.

Dalam tiga tahun terakhir, ratusan pelajar telah diculik.

Gelombang penculikan terbaru ini merupakan tantangan besar bagi pemerintahan Tinubu, yang berjanji untuk mengatasi ketidakamanan setelah berkuasa tahun lalu.

Baca lebih lanjut tentang krisis penculikan di Nigeria:

READ  Kanada mengerahkan angkatan bersenjata ke British Columbia untuk memerangi kebakaran hutan yang menyebar dengan cepat