Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengatakan Putin kalah “perang di Irak” – bukan Ukraina – karena kesalahan langkah terakhir

Biden mengatakan Putin kalah “perang di Irak” – bukan Ukraina – karena kesalahan langkah terakhir

Biden salah dua kali dalam 24 jam saat membahas perang Ukraina-Rusia.

Salah langkah pertama yang terlihat terjadi pada hari Selasa ketika Biden mendekati para donor Demokrat di sebuah penggalangan dana di Chevy Chase, Maryland.

“Pikirkan tentang ini: Jika ada yang memberi tahu Anda – dan staf saya tidak begitu yakin – bahwa kita dapat menyatukan seluruh Eropa dalam menyerang Irak dan membuat NATO sepenuhnya bersatu, saya pikir mereka akan memberi tahu Anda bahwa itu tidak benar. mungkin,” kata Biden. Satu-satunya hal yang diandalkan Putin adalah kemampuannya untuk memecah belah NATO.”

Kesalahan kedua terjadi pada hari Rabu ketika Biden meninggalkan Washington menuju Chicago, di mana dia menyampaikan pidato utama tentang filosofi ekonominya. Di South Lawn, Biden ditanya apakah Presiden Rusia Vladimir Putin melemah setelah pemberontakan jangka pendek oleh pemimpin Grup Wagner Yevgeny Prigozhin.

Pemberontakan, di mana Prigozhin menggiring angkatan bersenjata menuju Moskow, merupakan bahaya terbesar bagi kekuasaan Putin selama beberapa dekade berkuasa.

“Namun, sulit untuk mengatakannya [Putin’s] Jelas bahwa dia kalah perang di Irak, dan dia kalah perang di rumah. “Dia menjadi semacam paria di seluruh dunia,” kata Biden kepada wartawan.

Gedung Putih tidak membahas kesalahan Biden.

Biden telah lama rentan terhadap kesalahan seperti itu, bahkan sebelum dia menjadi presiden.

Kritikus Biden dan Partai Republik sering memanfaatkan kesalahan ini sebagai kesempatan untuk mengkritik usianya dan mempertanyakan kelayakannya untuk menjabat.

READ  Tiga kota di India termasuk dalam 10 kota paling tercemar di dunia setelah Diwali

Biden, pada usia 80 tahun, adalah presiden tertua dalam sejarah dan akan berusia 82 tahun jika terpilih kembali dan dilantik untuk masa jabatan kedua. Mantan Presiden Donald Trump, kandidat terdepan dari Partai Republik, baru saja berusia 77 tahun dan akan berusia 79 tahun pada saat pengambilan sumpahnya jika dia memenangkan pemilihan umum.

Saat dia menghadapi pengawasan atas kesehatan dan usianya setelah pengumuman kampanye pemilihan ulangnya, tanggapan Biden sering kali menjadi pengulangan yang umum: “Perhatikan saya.”

Biden sebelumnya mengatakan kepada ABC News bahwa dia “melihat dengan saksama” pada usianya ketika mempertimbangkan apakah akan mencalonkan diri untuk pemilihan ulang dan menghormati orang Amerika yang melakukan hal yang sama.

“Saya melihatnya dengan baik sebelum memutuskan untuk mencalonkan diri, dan saya merasa baik,” kata Biden kepada koresponden Gedung Putih Mary Bruce, presiden ABC News, pada bulan April. “Saya senang dengan prospeknya, dan saya pikir kami benar-benar akan berbalik dengan cara yang belum pernah kami lakukan dalam waktu yang lama.”