Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina merayakan Natal pada tanggal 25 Desember untuk pertama kalinya |  berita Dunia

Ukraina merayakan Natal pada tanggal 25 Desember untuk pertama kalinya | berita Dunia

Kebanyakan warga Ukraina beragama Kristen Ortodoks. Namun pada bulan Juli tahun ini, Presiden Volodymyr Zelensky menandatangani undang-undang yang menjadikan tanggal 25 Desember sebagai hari libur resmi Natal karena negara tersebut mengadopsi kalender Gregorian Barat.


Sabtu 23 Desember 2023 pukul 09:50 waktu Inggris

Banyak warga Ukraina bersiap merayakan Natal pada 25 Desember untuk pertama kalinya.

Gereja Ortodoks utama secara tradisional merayakan hari libur pada tanggal 7 Januari, menurut kalender Julian, yang juga digunakan Rusia.

Paling Ukraina Mereka adalah umat Kristen Ortodoks. Namun pada bulan Juli tahun ini, Presiden Volodymyr Zelensky Mereka menandatangani rancangan undang-undang yang menjadikan tanggal 25 Desember sebagai hari libur resmi Natal karena negara tersebut mengadopsi kalender Gregorian Barat.

Langkah ini, yang mendapat dukungan dari Gereja, merupakan langkah lain Kiev dalam menghilangkan semua jejak kebencian Rusia Pengaruhnya terhadap negara tersebut sementara terus melawan invasi Moskow.

Perang Ukraina: Momen yang Menentukan di tahun 2023

Serangan yang dimulai pada Februari 2022 itu memobilisasi negaranya dan mendorong banyak warga Ukraina menolak ikatan sejarah dengan mantan penguasa Kiev tersebut, termasuk bahasa dan budaya Rusia.

Ukraina juga ingin bergabung dengan Uni Eropa, dan banyak warganya memandang keanggotaan Ukraina sebagai konfirmasi penting atas apa yang mereka yakini sebagai tempat bersejarah negara mereka di Eropa.

Anggota parlemen Ukraina dan pemimpin partai Golos Zemin, Kira Rudik, mengatakan kepada Sky News bahwa mengubah tanggal menjadi 25 Desember adalah “sangat penting,” dan menambahkan: “Kami bergabung dengan keluarga Eropa dalam semua aspek kehidupan kami termasuk hari dimana kami merayakannya. ” Natal.

“Ini penting tidak hanya bagi masyarakat dalam kehidupan sehari-hari; [also] Hal ini penting pada tingkat budaya dan bisnis ketika kita berlibur pada tanggal yang sama.”

READ  Perpecahan BRICS muncul kembali menjelang perdebatan penting tentang perluasan wilayah

“Anak-anak kami, mereka bahkan tidak akan ingat bahwa suatu saat keadaannya berbeda, itu akan menjadi hal yang normal bagi mereka. Kami ingin menjadikan ini sebagai hal yang normal bagi mereka, dan mengatakan bahwa kami bersama keluarga kami di Eropa. Kami merayakannya seperti semua orang di Eropa. demokrat di dunia progresif.”

Pertempuran sengit di musim dingin Ukraina

“Kami sangat berterima kasih kepada pimpinan organisasi keagamaan yang telah mendukung kami,” tambahnya.

Berdiri di luar Biara St. Michael yang berkubah emas di Kiev, Tetyana, 25, mengatakan dia akan merayakannya pada 25 Desember untuk pertama kalinya.

Dia mengatakan hal itu tampak “agak tidak biasa” namun itu adalah “hal yang benar untuk dilakukan”.

Ini adalah cerita edisi terbatas, jadi sayangnya konten ini tidak tersedia.

Buka kunci versi lengkap

Tetyana juga berkata: “Ternyata orang Ukraina biasa merayakan Natal pada tanggal 25 Desember, sama seperti orang Eropa lainnya.”

Baca selengkapnya:
Apa jadinya jika Rusia memenangkan perang di Ukraina?
Langkah pertama Ukraina untuk bergabung dengan klub UE adalah momen besar
Putin mengatakan tujuan perang tidak berubah

Klik untuk berlangganan Sky News Daily di mana pun Anda mendapatkan podcast

Sementara itu, pendeta Ortodoks Kiev Mykhailo Omelyan berkata: “Segala sesuatu yang berhubungan dengan Rusia, segala sesuatu yang dilakukan Rusia dengan cara yang sama seperti kami, membuat orang merasa jijik.”