Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana surat perintah penangkapan internasional untuk Putin menambah cita rasa baru dalam kunjungan Xi ke Rusia

Bagaimana surat perintah penangkapan internasional untuk Putin menambah cita rasa baru dalam kunjungan Xi ke Rusia

Washington (AFP) – Rencana Presiden China Xi Jinping untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow minggu depan telah menyoroti aspirasi China untuk peran yang lebih besar di panggung dunia. Tetapi mereka juga mengungkap bahaya diplomasi global: Beberapa jam setelah perjalanan itu diumumkan pada hari Jumat, surat perintah penangkapan internasional dikeluarkan terhadap Putin atas tuduhan kejahatan perang, setidaknya menggagalkan pelayaran besar China.

Kesibukan perkembangan – yang mengikuti perantaraan China dari kesepakatan antara Arab Saudi dan Iran untuk melanjutkan hubungan diplomatik dan peluncuran apa yang disebutnya sebagai “rencana perdamaian” untuk Ukraina – datang ketika pemerintahan Biden dengan hati-hati mengawasi langkah Beijing untuk lebih menegaskan dirinya. secara paksa. dalam urusan internasional.

Para pejabat AS tidak memiliki komentar publik tentang surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag untuk Putin, tetapi secara pribadi menyatakan lega bahwa badan internasional setuju dengan penilaian Washington bahwa Rusia melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Ukraina.

Pemerintahan Biden percaya bahwa keinginan China untuk dilihat sebagai perantara perdamaian antara Rusia dan Ukraina dapat dilihat lebih penting sekarang karena Putin secara resmi menjadi tersangka kejahatan perang, menurut pejabat AS. Para pejabat, yang berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak berwenang untuk berbicara tentang masalah ini secara terbuka, mengatakan bahwa pemerintah berharap memo tersebut akan membantu negara-negara netral sampai sekarang untuk mempengaruhi konflik.

Melihat pertemuan Xi dengan Putin dan bagaimana dia mungkin terpengaruh oleh memo tersebut.

Apa pentingnya pertemuan kesebelas dengan Putin?

Kunjungan ke Rusia akan menjadi perjalanan luar negeri pertama Xi sejak pemilihannya untuk masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai presiden China. Ini terjadi ketika Beijing dan Moskow telah memperkuat hubungan dalam langkah-langkah yang dimulai tak lama sebelum invasi Rusia ke Ukraina dengan pertemuan antara kedua pemimpin di Beijing selama Olimpiade Musim Dingin tahun lalu di mana mereka mendeklarasikan kemitraan “tanpa batas”.

READ  Berita Ukraina dan Rusia: Para pemimpin UE memberikan status kandidat yang didambakan Ukraina

Baca selengkapnya: Presiden Xi Jinping ingin China memainkan peran global yang lebih besar setelah kesepakatan Saudi-Iran

Sejak itu, China telah berulang kali memihak Rusia dalam menghalangi tindakan internasional melawan Moskow atas konflik di Ukraina, dan para pejabat AS mengatakan mereka sedang mempertimbangkan untuk memasok senjata ke Rusia untuk mendukung perang. Tetapi juga mencoba memposisikan dirinya dalam peran yang lebih netral, menghadirkan rencana perdamaian yang pada dasarnya diabaikan.

Pertemuan di Moskow kemungkinan akan melihat kedua belah pihak berkomitmen kembali pada kemitraan mereka, yang keduanya anggap penting untuk melawan apa yang mereka lihat sebagai pengaruh yang tidak semestinya dan tidak semestinya yang diberikan oleh Amerika Serikat dan sekutu Baratnya.

Apa pentingnya surat perintah penangkapan ICC terhadap Putin?

Dalam waktu dekat, surat perintah ICC terhadap Putin dan salah satu pembantunya sepertinya tidak akan berdampak signifikan pada pertemuan atau sikap China terhadap Rusia. Baik China maupun Rusia – maupun Amerika Serikat atau Ukraina – tidak meratifikasi perjanjian pendirian Pengadilan Kriminal Internasional. Amerika Serikat, dimulai dengan pemerintahan Clinton, menolak untuk bergabung dengan pengadilan, karena takut mandatnya yang luas akan mengarah pada penuntutan pasukan atau pejabat Amerika.

Ini berarti bahwa tidak satu pun dari empat negara secara resmi mengakui yurisdiksi pengadilan atau terikat oleh perintahnya, meskipun Ukraina telah setuju untuk mengizinkan beberapa penyelidikan ICC atas kejahatan di wilayahnya dan Amerika Serikat telah bekerja sama dengan penyelidikan ICC.

Selain itu, kecil kemungkinan Putin akan melakukan perjalanan ke negara yang terikat oleh kewajiban kepada ICC. Jika dia melakukannya, patut dipertanyakan apakah negara itu benar-benar akan menangkapnya. Ada preseden bagi mereka yang sebelumnya didakwa, terutama mantan Presiden Sudan Omar al-Bashir, mengunjungi anggota Mahkamah Pidana Internasional tanpa menangkap mereka.

Namun, stigma surat perintah penangkapan dapat bekerja dengan baik melawan China dan Rusia di pengadilan opini publik dan kedudukan internasional Putin dapat menderita kecuali jika dakwaan ditarik atau dia dibebaskan.

READ  Uni Eropa mengatakan tindakan perdagangan sepihak tidak dapat diterima setelah Polandia dan Hongaria melarang impor biji-bijian dan makanan Ukraina

Pemandangan dari Washington

Meskipun mereka berhati-hati untuk membahas perintah ICC secara langsung, para pejabat AS tidak berbasa-basi ketika datang ke rencana kunjungan Xi ke Moskow. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby menyebut dorongan Beijing untuk gencatan senjata segera di Ukraina sebagai “dukungan atas invasi Rusia” dan memperingatkan bahwa Rusia dapat menggunakan gencatan senjata untuk berkumpul kembali “sehingga mereka dapat melanjutkan serangan ke Ukraina pada waktunya. .” pilihan mereka.”

Dia menonton: Dimana hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia terjalin setahun setelah Putin menginvasi Ukraina

“Kami tidak percaya bahwa ini adalah langkah menuju perdamaian yang adil dan abadi,” katanya. Penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden, Jake Sullivan, meminta Xi minggu ini untuk juga berbicara dengan Presiden Volodymyr Zelensky, dan pemimpin Ukraina itu juga telah menyatakan minatnya untuk mengadakan pembicaraan dengan Xi.

Pemandangan dari Kyiv

Berbicara sebelum memo ICC terungkap, analis Ukraina memperingatkan kemungkinan jebakan menjelang pertemuan Xi-Putin. “Kita perlu menyadari bahwa pembicaraan damai ini adalah jebakan bagi Ukraina dan korps diplomatiknya,” kata Yury Poita, kepala Asia di Jaringan Riset Geopolitik Baru yang berbasis di Kiev.

“Dalam kondisi seperti ini, pembicaraan damai ini tidak akan berorientasi pada perdamaian,” kata Natalia Butyrska, analis politik Asia Timur Ukraina. Dia mengatakan kunjungan itu tidak mencerminkan keinginan China untuk perdamaian, melainkan mencerminkan keinginannya untuk memainkan peran utama dalam setiap penyelesaian pasca-konflik yang mungkin dicapai.

“China tidak secara jelas membedakan antara agresor dan korban. Ketika suatu negara memulai kegiatan pemeliharaan perdamaiannya atau setidaknya berusaha membantu para pihak, kurangnya perbedaan akan memengaruhi objektivitas,” kata Buterska. “Dalam pandangan saya, China berusaha untuk membekukan konflik.”

Pemandangan dari Moskow

Bahkan jika China berhenti memberikan bantuan militer ke Rusia seperti yang ditakuti Amerika Serikat dan sekutunya, Moskow melihat kunjungan Xi sebagai sinyal kuat dukungan China yang akan menantang upaya Barat untuk mengisolasi Rusia dan memberikan pukulan yang melumpuhkan ekonominya.

READ  Moskow mengatakan Rusia menghancurkan "kapal perang terakhir" Ukraina di Laut Hitam

Juru bicara Kremlin Yuri Ushakov mencatat bahwa Putin dan Xi memiliki “hubungan pribadi yang sangat ramah dan saling percaya” dan memuji rencana perdamaian Beijing. “Kami sangat menghargai sikap kepemimpinan China yang konservatif dan seimbang dalam masalah ini,” kata Ushakov.

Pengamat mengatakan bahwa terlepas dari posisi China sebagai mediator, penolakannya untuk mengutuk tindakan Rusia membuat sedikit keraguan tentang di mana letak simpati Beijing.

“Rencana perdamaian China adalah daun ara untuk menjawab beberapa kritik Barat tentang dukungan untuk Rusia,” kata Alexander Gabiev, rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace. “Optik yang diciptakannya adalah bahwa China memiliki rencana perdamaian, dan kedua sisi perang mendukungnya dan bersedia untuk mengeksplorasi peluang dan kemudian membuat Barat yang bermusuhan membunuhnya.”

Pemandangan dari Beijing

Pejabat China membanggakan pengaruh baru mereka di panggung internasional karena kebijakan luar negeri negara mereka menjadi semakin tegas di bawah Xi.

Dalam mengumumkan kunjungan Xi, kementerian luar negeri China mengatakan hubungan Beijing dengan Moskow merupakan kekuatan global yang penting. “Ketika dunia memasuki periode baru kekacauan dan perubahan, sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan sebagai kekuatan penting, signifikansi dan pengaruh hubungan China-Rusia melampaui ruang lingkup bilateral,” katanya.

Kunjungan itu digambarkan sebagai “perjalanan persahabatan yang semakin memperdalam rasa saling percaya dan pengertian antara China dan Rusia, dan mengkonsolidasikan fondasi politik dan opini publik persahabatan antara kedua bangsa selama beberapa generasi.”

Penulis Associated Press Aamir Madani di Washington dan Hanna Arherova di Kiev berkontribusi dalam laporan ini.