Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perlombaan untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya dimulai ketika momentum dibangun di belakang Boris Johnson

Perlombaan untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya dimulai ketika momentum dibangun di belakang Boris Johnson

  • Mordaunt menjadi yang pertama mengumumkan niatnya untuk lari
  • Kandidat harus mencapai target 100 nominasi
  • Sunak adalah favorit para bandar
  • Pemenangnya akan menjadi Perdana Menteri Inggris kelima dalam enam tahun

LONDON (Reuters) – Empat menteri senior pada Jumat mendorong Boris Johnson untuk kembali sebagai perdana menteri setelah pengunduran diri Liz Truss memicu persaingan untuk menggantikannya dengan cepat sebagai pemimpin Partai Konservatif.

Mantan Menteri Pertahanan Penny Mordaunt menjadi kandidat pertama yang diumumkan secara resmi, tetapi Johnson dan Rishi Sunak, yang merupakan menteri keuangannya, memimpin calon-calon calon yang menarik dukungan menjelang pemungutan suara minggu depan.

Dengan Konservatif mengamankan mayoritas besar di Parlemen dan mampu mengabaikan seruan untuk pemilihan umum selama dua tahun, pemimpin partai baru akan menjadi perdana menteri – kelima Inggris dalam enam tahun.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mereka yang berusaha untuk menggantikan Truss, yang mengundurkan diri pada hari Kamis setelah enam minggu kekacauan, harus mendapatkan 100 nominasi dari anggota parlemen Tory pada hari Senin. Truss sendiri menggantikan Johnson setelah rekan satu timnya menggulingkannya pada bulan Juli.

Partai berharap kompetisi akan menghidupkan kembali nasibnya yang goyah. Jajak pendapat menunjukkan Partai Konservatif akan berada di ambang kehancuran jika pemilihan nasional diadakan sekarang.

Johnson belum secara resmi mengumumkan dia akan mencalonkan diri tetapi momentum telah tumbuh di belakangnya, dengan Sekretaris Bisnis Jacob Rees-Mogg, Menteri Kompromi Simon Clark dan Presiden Konferensi Iklim COP26 Alok Sharma memberinya dukungan. Menteri Pertahanan yang berpengaruh Ben Wallace mengatakan dia condong mendukung mantan pemimpin itu.

Penghitungan Reuters dari anggota parlemen Konservatif yang membuat pernyataan dukungan publik menempatkan Snack pada 68 pendukung, Johnson pada 33 dan Mordaunt pada 19.

READ  Biden mengirimkan setiap sinyal yang dia buat lagi

Kembali ke puncak akan menjadi comeback yang luar biasa bagi Johnson, yang tetap populer di kalangan anggota partai meskipun jajak pendapat YouGov terhadap 3.429 orang dewasa yang dilakukan pada hari Jumat menunjukkan bahwa 52% orang Inggris tidak akan senang melihatnya kembali sebagai perdana menteri.

Anggota parlemen konservatif James Doddridge mengatakan Johnson telah mengatakan kepadanya bahwa dia “siap untuk itu” dan bahwa mantan pemimpin itu akan kembali ke Inggris pada hari Sabtu setelah liburan di Karibia.

Tetapi beberapa orang mempertanyakan apakah Johnson, yang meninggalkan kantor dengan membandingkan dirinya dengan seorang diktator Rumania yang telah dua kali mengambil alih kekuasaan untuk memerangi krisis, dapat memenangkan 100 kandidat. Skandal dan tuduhan pelanggaran merusak jabatan perdana menteri selama tiga tahun.

Mantan pemimpin Partai Konservatif William Hague mengatakan kembalinya Johnson mungkin adalah ide terburuk yang pernah dia dengar selama hampir setengah abad sebagai anggota partai. Itu akan mengarah pada “spiral kematian” bagi kaum konservatif, katanya.

Sunak, mantan analis Goldman Sachs yang menjadi menteri keuangan saat pandemi COVID-19 melanda, dan menjadi tempat kedua bagi Truss dalam kontes kepemimpinan baru-baru ini, adalah favorit bandar taruhan, diikuti oleh Johnson. Mordaunt kembali berada di posisi ketiga.

Pemenang akan diumumkan Senin atau Jumat depan.

Ketidakstabilan

Truss, yang rencana ekonominya terbukti membawa bencana, akan menjadi perdana menteri terpendek di Inggris.

Adegan Kamis dari perdana menteri tidak populer lainnya yang menyampaikan pidato pengunduran dirinya di Downing Street menyoroti betapa bergejolaknya politik Inggris sejak pemungutan suara Brexit 2016.

READ  Eksklusif AS mengatakan pagu harga minyak Rusia tidak akan menargetkan OPEC

Perdana Menteri Luksemburg, Xavier Bettel, mengatakan meninggalkan Uni Eropa telah membawa ketidakstabilan ke Inggris.

“Saya berharap mereka segera menetap karena meskipun mereka bukan anggota keluarga lagi, mereka adalah teman dan tetangga,” katanya kepada wartawan di Brussels.

Johnson, arahan kampanye Brexit, memimpin partainya menuju kemenangan dalam pemilihan umum terakhir pada 2019, membuat banyak Konservatif mengatakan dia sendiri yang memiliki mandat sebagai pemimpin. Tapi tidak semua anggota masyarakat yakin.

Mantan akuntan Fiona Waldron, 60, mengatakan: “Saya pikir mereka berasumsi dia akan memenangkan pemilihan berikutnya karena dia melakukannya dengan baik dalam pemilihan terakhir. Tetapi banyak yang telah berubah sejak itu. Saya pikir dia menunjukkan bahwa dia benar-benar kurang dalam integritas. ” .

Partai-partai oposisi, beberapa surat kabar, dan bahkan beberapa anggota parlemen Konservatif menyebut pemilu.

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer mengatakan Partai Konservatif “tidak dapat menanggapi kekacauan baru-baru ini hanya dengan mengetukkan jari mereka sekali lagi dan menyeret orang-orang di puncak tanpa persetujuan rakyat Inggris”.

“Mereka tidak memiliki mandat untuk mengadili negara itu lagi.”

Beberapa anggota parlemen konservatif telah mendesak rekan-rekan mereka untuk menggalang satu kandidat untuk menghindari pertempuran yang menyakitkan.

Sunak, yang telah memperingatkan bahwa rencana keuangan Truss berisiko terhadap ketidakstabilan ekonomi, tidak populer di kalangan beberapa anggota partai setelah dia membantu memicu pemberontakan melawan Johnson.

Mordaunt terlihat sebagai wajah baru, tetapi belum diuji juga.

Pemimpin berikutnya akan mewarisi ekonomi menuju resesi, dengan suku bunga tinggi dan inflasi lebih dari 10%, membuat jutaan orang menghadapi tekanan biaya hidup.

Jajak pendapat hari Jumat menunjukkan pembeli Inggris yang pesimis membatasi pengeluaran, sementara angka pinjaman publik yang lebih buruk dari perkiraan menjelaskan tantangan ekonomi ke depan.

READ  Pejabat AS berupaya menyelamatkan gandum Ukraina tanpa solusi yang baik untuk blokade ekspor Rusia

Seorang juru bicara Truss mengatakan penggantinya akan memutuskan apakah akan melanjutkan rencana keuangan yang dijadwalkan pada 31 Oktober.

Siapa pun yang memimpin akan memiliki gunung untuk didaki untuk memulihkan reputasi partai.

“Apakah pergantian pemimpin akan cukup untuk membuat kaum konservatif memiliki kredibilitas elektoral masih bisa diperdebatkan,” kata ilmuwan politik John Curtis kepada LBC.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh William James, Movija M, Sachin Ravikumar, Alistair Smoot, Farouk Suleiman dan William Schomberg di London dan John Chalmers di Brussels; Diedit oleh Catherine Evans dan Alistair Bell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.