April 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa yang ingin diperoleh Xi dan Putin dari pertemuan bersama mereka?

Apa yang ingin diperoleh Xi dan Putin dari pertemuan bersama mereka?

Presiden China Xi Jinping akan terbang ke Moskow minggu depan untuk berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, kunjungan pertamanya ke Rusia sejak pasukan Kremlin menginvasi Ukraina.

Kunjungan Xi pada 20-22 Maret, perjalanan luar negeri pertama Xi sejak memenangkan masa jabatan ketiga sebagai presiden, dilihat di Barat sebagai pertunjukan dukungan Beijing untuk Moskow dalam perangnya yang terhenti melawan Kiev.

Banyak spekulasi telah dibuat tentang sifat perjalanan tersebut, dengan pejabat Barat memperingatkan bahwa hal itu dapat mengindikasikan bahwa China sedang mempertimbangkan untuk memberikan bantuan militer ke Rusia untuk pertempuran tersebut.

Tetapi China, yang berusaha menampilkan dirinya sebagai wasit netral dalam konflik tersebut, telah membantah tuduhan tersebut, bahkan saat menolak untuk mengutuk invasi tersebut.

Apapun hasilnya, pertemuan tersebut pasti akan mempererat hubungan antara kedua pemimpin yang telah bertemu 39 kali sebelumnya – termasuk lebih dari setahun lalu di Beijing pada 4 Februari 2022, saat pembukaan Olimpiade. Pada pertemuan itu, yang berlangsung tak lama sebelum Rusia menginvasi Ukraina, keduanya mengumumkan kemitraan “tanpa batas”.

Inilah hal-hal yang ingin diperoleh Putin dan Xi dari pertemuan bersama mereka, dan satu kurva di depannya:

Putin menginginkan senjata

Setelah meluncurkan serangan ke Ukraina setahun yang lalu, Putin mendapati dirinya memiliki sekelompok teman yang terbatas, ukuran yang cukup besar dalam hal kemampuan Moskow untuk mengimpor dan memasok senjata dan amunisi yang sangat penting untuk pertempuran.

China sejauh ini telah menahan bantuan mematikan tersebut, malah memilih untuk mendukung Rusia melalui peningkatan perdagangan dan manuver bersama tambahan.

Tetapi para pejabat Barat baru-baru ini mulai memperingatkan bahwa Beijing akan segera memberikan bantuan militer kepada Moskow—dengan pertemuan minggu depan sebagai tempat potensial yang ideal bagi keduanya untuk membuat deklarasi semacam itu.

READ  Pendiri Foxconn Terry Gou mengumumkan pencalonannya sebagai presiden Taiwan

Kewaspadaan juga dimunculkan oleh komentar Menteri Luar Negeri China Chen Gang, yang baru-baru ini menuduh Amerika Serikat munafik dalam memperingatkan China agar tidak memasok senjata ke Rusia, menunjuk pada pasokan senjata pemerintahan Biden ke Taiwan.

“Itu adalah sesuatu yang akan kami awasi,” kata Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan kepada wartawan Senin, mengacu pada kesepakatan senjata antara kedua negara. “Rusia jelas memiliki kepentingannya sendiri dalam mencoba menyeret negara lain ke dalam konflik ini jika bisa, tetapi posisi kami sama apakah mereka bersatu atau tidak.”

Prospek ini meresahkan pejabat AS karena senjata China, meskipun tidak dianggap mampu memenangkan kemenangan yang menentukan bagi Putin, dapat menyebabkan konflik dan menguras senjata AS, sumber bantuan, dan niat baik umum untuk membantu Ukraina melawan.

Xi ingin mengembangkan reputasinya sebagai pembawa damai

Setelah kesepakatan yang ditengahi China antara Arab Saudi dan Iran untuk melanjutkan hubungan diplomatik diumumkan awal pekan ini, Xi kini mengalihkan pandangannya ke perang Ukraina-Rusia.

Tanpa menyebut negara yang diperangi, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan kunjungan Xi sebagian ditujukan untuk mempromosikan “perdamaian”, dengan pembicaraan tentang isu-isu utama regional dan internasional.

Pemerintah Xi telah merilis apa yang disebut “rencana perdamaian” untuk Ukraina, agenda 12 poin untuk “solusi politik untuk krisis Ukraina,” yang sebagian besar diabaikan di Barat.

Dalam panggilan telepon hari Kamis, diplomat senior China Chen Gang mengatakan kepada sejawatnya dari Ukraina bahwa Beijing berharap “semua pihak akan tetap tenang, rasional dan menahan diri, dan melanjutkan pembicaraan damai secepat mungkin,” menurut sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri China. .

Tetapi AS dan NATO tetap berhati-hati dalam mendorong China untuk menengahi karena Beijing belum mengutuk Rusia atas perang tersebut, atau bahkan seolah-olah menyebut konflik tersebut seperti itu, alih-alih tunduk pada desakan Rusia bahwa itu adalah “operasi militer khusus”.

READ  Lviv, kota di Ukraina barat yang sejauh ini terhindar dari serangan Rusia, diguncang ledakan dahsyat

Menambah kecurigaan Barat, China telah berulang kali memihak Rusia dan menghalangi tindakan internasional terhadap Moskow atas perang tersebut.

Keduanya menginginkan tatanan dunia baru

Salah satu hasil yang mungkin dari pertemuan Xi-Putin adalah komitmen ulang publik terhadap kemitraan keduanya, yang dipandang penting bagi mereka untuk melawan apa yang mereka lihat sebagai campur tangan tidak adil dari Barat dalam urusan mereka.

Kunjungan Xi ke Rusia—dan dukungan China yang menyertainya—dimaksudkan untuk menjadi tantangan bagi Amerika Serikat dan sekutunya, yang berusaha menekan ekonomi Moskow dengan sanksi berat.

Hubungan tersebut bersifat simbiosis, karena Rusia, pada gilirannya, memberi China bobot lebih di panggung internasional dan mendukung manuver agresifnya, terutama di Laut China Selatan.

“Saat dunia memasuki periode baru pergolakan dan perubahan, sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan sebagai kekuatan penting, signifikansi dan pengaruh hubungan China-Rusia melampaui ruang lingkup bilateral,” Kementerian Luar Negeri China kata dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri China. Mengumumkan kunjungan Xi.

Mengamankan Rusia sebagai mitra bagi China adalah “mendasar” bagi visi pembaruan nasional Xi, kata Ryan Haass, seorang rekan senior yang berbasis di Washington, D.C. di think tank Brookings Institution.

“China memandang Amerika Serikat sebagai penghalang utama kebangkitannya,” tulis Haas.

Xi juga kemungkinan akan melihat manfaat dari Rusia yang mengalihkan fokus strategis Amerika dari China. Baik Beijing maupun Moskow tidak dapat menangani Amerika Serikat dan mitranya sendirian; Keduanya lebih suka berdiri bersama untuk menghadapi tekanan eksternal daripada menghadapinya sendirian.”

Mengguncang segalanya – Xi sedang bersiap untuk bertemu dengan seorang buronan internasional

Pertemuan Xi Putin diumumkan beberapa jam sebelum pertemuan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) telah mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk presiden Rusia atas tuduhan kejahatan perang terkait deportasi ilegal anak-anak dari Ukraina ke Rusia.

READ  Kepulauan Solomon tidak akan mengizinkan pangkalan militer China, menurut Kantor Perdana Menteri

Surat perintah penangkapan – salah satu tuduhan pertama terhadap Putin atas kejahatan perang di Ukraina – berarti presiden China sekarang akan bertemu dengan seorang buronan internasional yang datang pada hari Senin.

Perintah seperti itu biasanya membawa elemen penting dari mempermalukan publik — sinyal ke negara lain untuk melihat dengan hati-hati hubungan mereka dengan individu yang sedang diselidiki, menurut para ahli hukum internasional.

“Mulai sekarang, presiden Rusia memiliki status resmi sebagai tersangka dalam kejahatan internasional – deportasi dan pemindahan ilegal anak-anak Ukraina,” tulis Jaksa Agung Ukraina Andrei Kostin di Facebook.

Artinya, Putin harus ditangkap dan dibawa ke pengadilan di luar Rusia. Para pemimpin dunia akan berpikir tiga kali sebelum berjabat tangan dengannya atau duduk bersamanya di meja perundingan. Dunia telah menerima sinyal bahwa rezim Rusia adalah kriminal dan kepemimpinan serta sekutunya akan diadili.

Ada sedikit kemungkinan bahwa Putin dapat ditahan di pengadilan internasional, dan memorandum tersebut juga tidak mungkin secara signifikan mempengaruhi pertemuan atau sikap Beijing terhadap Moskow. Namun langkah hukum itu bisa memberi tekanan pada kedua negara di panggung dunia.

Hak Cipta 2023 Nextstar Media Inc. Semua Hak Dilindungi Undang-Undang. semua hak aman. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.