Februari 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Turki: memperpanjang perjanjian untuk mengekspor biji-bijian Ukraina dari Laut Hitam |  Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Turki: memperpanjang perjanjian untuk mengekspor biji-bijian Ukraina dari Laut Hitam | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Perjanjian yang memungkinkan Ukraina untuk mengirimkan biji-bijian dari pelabuhan Laut Hitam berakhir pada hari Sabtu.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan PBB mengumumkan bahwa perjanjian yang memungkinkan ekspor biji-bijian Ukraina melalui Laut Hitam, yang akan berakhir pada hari Sabtu, telah diperbarui.

Erdogan mengatakan dalam pidatonya di kota barat Canakkale pada hari Sabtu bahwa perjanjian itu disimpulkan setelah pembicaraan dengan Rusia dan Ukraina, tetapi tidak menentukan berapa lama perjanjian itu akan diperpanjang.

Rusia mengatakan setuju untuk perpanjangan 60 hari, sementara menteri infrastruktur Ukraina mengatakan perjanjian itu diperpanjang 120 hari.

Kesepakatan antara pihak-pihak yang bertikai, yang ditengahi oleh Turki dan PBB pada Juli, menghasilkan lebih dari 11 juta ton produk pertanian dikirim dari tiga pelabuhan Laut Hitam Ukraina, termasuk 4,5 juta ton jagung dan 3,2 juta ton gandum.

“Kesepakatan ini sangat penting untuk pasokan pangan global,” kata Erdogan dalam sambutannya di televisi. “Saya berterima kasih kepada Rusia dan Ukraina, yang tidak menyia-nyiakan upaya mereka untuk perpanjangan baru, dan saya juga berterima kasih kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa.”

Sebelum perang, Ukraina adalah salah satu produsen perkebunan terbesar di dunia, dan apa yang disebut Black Sea Grain Initiative membantu menenangkan krisis pangan global yang dipicu oleh konflik.

“Ukraina adalah salah satu pengekspor minyak bunga matahari terbesar di dunia, serta gandum dan biji-bijian,” kata Stephanie Decker dari Al Jazeera, melaporkan dari pinggiran Kiev. “Apa yang diproduksi di sini – dan apa yang diekspor – berdampak langsung pada harga pangan di seluruh dunia.”

Invasi habis-habisan Rusia pada Februari tahun lalu membuat kapal perang memblokir pelabuhan Laut Hitam Ukraina.

READ  Borgol polisi Meksiko memutar "boneka setan" Chucky

Tetapi kesepakatan biji-bijian memungkinkan jalur yang aman untuk ekspor pasokan biji-bijian yang diperlukan untuk mengatasi krisis pangan global. Kesepakatan awal pada November lalu diperpanjang selama 120 hari.

Menteri Infrastruktur Ukraina Oleksandr Kubrakov mengatakan perpanjangan terakhir adalah selama 120 hari lagi. Ankara sebelumnya mengatakan menginginkan perpanjangan 120 hari sementara Rusia mendukung perpanjangan 60 hari.

Kubrakov berterima kasih kepada PBB dan Turki atas komitmen mereka terhadap kesepakatan kesepakatan biji-bijian.

“[The] “Perjanjian Black Sea Grain Initiative telah diperpanjang selama 120 hari,” kata Kubrakov di Twitter. Berterima kasih kepada Antonio Guterres, PBB, Presiden Recep Tayyip Erdogan, [Defence] Menteri Hulusi Akar dan semua mitra kami atas komitmen mereka terhadap perjanjian tersebut.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan: “Kami melihat laporan dari para pihak dalam ‘kesepakatan biji-bijian’ bahwa perjanjian itu akan diperpanjang selama 120 hari.

“Kami telah berulang kali mengatakan … bahwa pihak Rusia telah memberi tahu semua pihak dalam kesepakatan bahwa mereka memperpanjang perjanjian selama 60 hari,” kata Zakharova dalam sambutannya yang dilaporkan oleh kantor berita Interfax.