Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Israel mengatakan kedua sandera itu dibebaskan dari Gaza melalui operasi khusus, 128 hari setelah mereka ditangkap

Israel mengatakan kedua sandera itu dibebaskan dari Gaza melalui operasi khusus, 128 hari setelah mereka ditangkap

Keluarga sandera dan orang hilang

Fernando Simon Marman, 60, dan Luis Haar, 70, sandera yang diselamatkan oleh pasukan Israel dari Gaza.



CNN

Tentara Israel mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka menyelamatkan dua sandera dalam operasi khusus yang dilakukan tadi malam di kota Rafah di Jalur Gaza selatan, yang terus menerus menjadi sasaran serangan udara Israel sepanjang malam.

Kedua sandera, Fernando Simon Marman, 60, dan Luis Har, 70, diculik 128 hari lalu saat serangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober.

Tentara Israel mengatakan keduanya dalam kondisi medis yang baik dan dipindahkan ke Pusat Medis Sheba di Tel Hashomer. Ia menambahkan, operasi gabungan tersebut dilakukan atas kerja sama Badan Keamanan Israel dan Kepolisian Israel.

Juru bicara IDF Daniel Hagari mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa “operasi rahasia dengan ekstraksi di bawah tembakan” dimulai pada pukul 1:49 pagi waktu setempat, diikuti dengan serangan udara.

Dia menambahkan bahwa pasukan Israel menghadapi perlawanan dan para sandera dibawa keluar di bawah serangan Hamas sebelum dipindahkan ke tempat yang aman di Rafah untuk menerima perawatan medis. Mereka kemudian diterbangkan dari Gaza dengan helikopter.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant memuji “operasi pelepasan yang mengesankan” dalam sebuah pernyataan di situs web “X”, sebelumnya Twitter, mengatakan bahwa ia mengikuti operasi tersebut di pusat komando bersama Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan para pemimpin senior.

Ia menambahkan, kedua sandera tersebut diculik dari Kibbutz Nir Yitzhak. Nir Yitzhak adalah salah satu dari beberapa kibbutzim dekat perbatasan dengan Gaza yang diserang oleh pejuang Hamas selama serangan mereka pada tanggal 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 240 orang.

READ  Rusia mengebom daerah pemukiman di Kharkiv dan mengintensifkan serangan Kyiv saat pembicaraan dengan Ukraina berakhir

Respons Israel telah menyebabkan kerusakan luas di seluruh Gaza. Kementerian Kesehatan yang dikuasai Hamas di Gaza mengatakan jumlah korban kumulatif sejak 7 Oktober telah meningkat menjadi lebih dari 27.500 orang tewas.

Hatem Ali / A.B

Warga Palestina berjalan di samping bangunan tempat tinggal yang hancur akibat serangan Israel di Rafah, Jalur Gaza, 11 Februari 2024.

Berita pembebasan para sandera ini muncul di saat Rafah sedang dibom oleh serangan Israel. Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan pada hari Senin bahwa lebih dari 100 orang tewas dalam serangan udara semalam di kota Rafah, dan jumlah korban tewas mungkin bertambah karena masih banyak orang yang terjebak di bawah reruntuhan.

CNN tidak dapat memverifikasi angka-angka tersebut secara independen. Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina sebelumnya mengatakan bahwa kota tersebut menjadi sasaran “penargetan yang intens.”

Pemerintah kota Rafah mengatakan pada hari Senin bahwa serangan tersebut menargetkan setidaknya dua masjid dan sekitar sepuluh rumah.

Tentara pendudukan Israel mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa mereka melakukan “serangkaian serangan” terhadap sasaran di daerah Shaboura di Kegubernuran Rafah, selatan Jalur Gaza.

Tentara Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “serangan telah berakhir.”

Hamas mengutuk penggerebekan pada hari Senin, menggambarkannya sebagai “upaya pemindahan paksa” dan “pembantaian mengerikan terhadap warga sipil yang tidak berdaya dan anak-anak, wanita dan orang tua yang menjadi pengungsi.”

Mereka juga menuduh Presiden AS Joe Biden dan pemerintahannya memikul “tanggung jawab penuh” atas pembunuhan warga sipil.

Pada hari Minggu, Biden dan Netanyahu membahas perjanjian untuk menjamin pembebasan sandera di Gaza, menurut seorang pejabat senior pemerintah, serta perkiraan serangan darat Israel di Rafah.

READ  Camilla tetap mendukung suaminya selama berjaga-jaga Ratu Elizabeth II

Menurut Gedung Putih, Biden “menekankan pandangannya bahwa operasi militer di Rafah tidak boleh dilanjutkan tanpa rencana yang kredibel dan dapat dilaksanakan untuk menjamin keselamatan dan dukungan bagi lebih dari satu juta orang yang mengungsi di sana.”

Rafah telah menjadi Tempat perlindungan terakhir bagi warga Palestina Mereka melarikan diri ke selatan untuk menghindari serangan udara dan darat Israel di wilayah padat lainnya. Lebih dari 1,3 juta orang diyakini berada di Rafah, sebagian besar dari mereka mengungsi dari wilayah lain di Gaza, menurut PBB.

Mereka tidak punya jalan keluar lagi; Kota ini terletak di perbatasan dengan Mesir, dan satu-satunya penyeberangan ke negara itu telah ditutup selama berbulan-bulan, begitu pula dengan wilayah lain di perbatasan Gaza.

Kekhawatiran internasional kian meningkat menjelang kemungkinan serangan darat di Rafah, seiring Netanyahu mengabaikan kritik yang kian meningkat terhadap rencana tersebut – dengan mengatakan seruan untuk tidak memasuki Rafah adalah… Seperti menyuruh Israel kalah perang. Ia berjanji memberikan jalan yang aman bagi warga sipil, namun hanya memberikan sedikit rincian.