Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di pameran perdagangan terbesar China, eksportir khawatir dengan ekonomi global

Di pameran perdagangan terbesar China, eksportir khawatir dengan ekonomi global

GUANGZHOU (Reuters) – Eksportir China yang memamerkan produk mereka di pameran perdagangan terbesar di negara itu mengatakan ekonomi global yang lemah merugikan bisnis mereka, dengan banyak investasi yang dibekukan dan beberapa pemotongan biaya tenaga kerja sebagai tanggapan.

Suasana suram di Canton Fair di selatan kota Guangzhou menunjukkan bahwa lonjakan ekspor China yang tidak terduga pada bulan Maret mungkin mencerminkan eksportir yang mengejar pesanan yang tertunda tahun lalu karena pembatasan COVID daripada kekuatan ekonomi yang diperbarui.

Peristiwa perdagangan besar pertama sejak China tiba-tiba mencabut pembatasan virus corona dan membuka kembali perbatasannya terjadi karena biaya pinjaman telah meningkat tajam di Amerika Serikat dan Eropa yang memukul permintaan barang-barang buatan China.

Chris Lin, perwakilan dari Taizhou Hangjie Lamps, produsen lampu Natal, mengatakan pesanan untuk tahun ini turun 30% dari tahun lalu.

“Kesulitan tahun lalu datang dari gangguan logistik dan produksi, tetapi pemerintah daerah membantu menyelesaikan masalah. Ini adalah masalah internal. Sekarang kami memiliki masalah eksternal. Kami tidak dapat menyelesaikannya,” kata Lin.

“Tahun ini akan menjadi yang paling sulit bagi kami,” katanya, karena kenaikan biaya listrik akibat perang di Ukraina semakin mengurangi permintaan dekorasinya.

Lin mengatakan perusahaan tidak dapat menjual dengan harga lebih rendah, tetapi mungkin berusaha mengurangi biaya tenaga kerja. Perusahaan mengandalkan pekerja kontrak yang dilepas pada September-Oktober setelah pesanan Natal dikirimkan.

“Jika pesanan lemah tahun ini, saya akan membebaskan pekerja lebih awal.”

Huang Qinqin, direktur penjualan Zhong Shan Shi Limaton Electronics, produsen kipas angin, memiliki pemikiran yang sama tentang pemotongan biaya setelah pesanan berkurang setengahnya pada kuartal pertama.

“Di pabrik kami, para pekerja datang bekerja ketika ada pesanan,” kata Huang. Ini berarti bekerja lembur bahkan di akhir pekan, katanya, tetapi tahun ini lebih umum bagi pekerja untuk libur akhir pekan.

READ  Para pemimpin dunia mengejek Putin sebagai "penunggang kuda bertelanjang dada" di KTT G7

Produsen pisau cukur dari kota timur Ningbo, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya untuk mengungkapkan rencana masa depan, mengatakan perusahaan telah memberhentikan pekerja dan akan memangkas harga dalam beberapa bulan mendatang jika pesanan tidak membaik.

Memburuknya prospek pekerja manufaktur akan mengkhawatirkan para pembuat kebijakan, yang menargetkan 12 juta pekerjaan baru di seluruh China tahun ini, naik dari target tahun lalu sebesar 11 juta.

Lusinan pemasok China mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak berencana menghabiskan banyak uang untuk meningkatkan jalur produksi tahun ini, karena permintaan yang lemah.

“Kami tidak memiliki rencana untuk meningkatkan investasi,” kata Luna Ho, perwakilan penjualan Topgrill, yang membuat panggangan outdoor dan memangkas harga sebesar 5% untuk menarik pembeli.

Vicki Chen, direktur perdagangan luar negeri di produsen soket Qinjia Electric, mengatakan dia tidak mengharapkan peningkatan besar dalam penjualan di pameran, yang berlangsung hingga 5 Mei.

“Seluruh ekonomi dunia saat ini sedang buruk, dan pertunjukan itu tidak akan mengubah itu.”

Elaine Zhang, David Kirton; Ditulis oleh Marius Zaharia. Diedit oleh Tom Hogg

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.