Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Warga pertama yang mendapatkan bank Silicon Valley yang gagal

Warga pertama yang mendapatkan bank Silicon Valley yang gagal

First Citizens BancShares akan mengakuisisi Silicon Valley Bank, pemberi pinjaman California yang runtuh bulan ini mengirimkan gelombang kejutan melalui sektor keuangan.

Federal Deposit Insurance Corporation mengambil alih sebuah bank Silicon Valley pada 10 Maret, setelah kehabisan simpanan membuatnya bangkrut. Federal Deposit Insurance Corporation, yang Umumkan kesepakatannya Minggu malam, pembeli telah dicari sejak saat itu untuk bank, baik secara keseluruhan atau sebagian.

Silicon Valley Bank adalah bank ke-16 di negara itu ketika diambil alih oleh pemerintah. Keruntuhannya adalah kegagalan perbankan terbesar di Amerika Serikat sejak krisis keuangan 2008.

Kesepakatan untuk bank tersebut, yang menjadi Silicon Valley Bridge Bank setelah disita oleh Federal Insurance Corporation, termasuk pembelian pinjaman senilai sekitar $72 miliar, dengan diskon sebesar $16,5 miliar, dan transfer deposito senilai $56 miliar. Hampir $90 miliar sekuritas bank Silicon Valley dan aset lainnya tidak termasuk dalam penjualan, dan tetap berada di bawah kendali FDIC.

Regulator bank akan menerima hak yang terkait dengan saham First Citizens, yang bisa bernilai hingga $500 juta. FDIC telah memperkirakan bahwa biaya kegagalan bank Lembah Silikon terhadap GDF akan menjadi sekitar $20 miliar.

First Citizens dan FDIC akan berbagi kerugian atas pinjaman yang disertakan dalam transaksi, di peringkat yang sering muncul dalam penjualan bank yang gagal. Misalnya, FDIC setuju untuk mengganti setengah dari kerugian lebih dari $5 miliar kepada First Citizens atas portofolio pinjaman komersial yang dialihkan dalam kesepakatan.

17 bekas cabang bank Silicon Valley, di California dan Massachusetts, akan dibuka di bawah payung First Citizen pada hari Senin. Deposannya secara otomatis akan menjadi nasabah First Citizens.

Mantan perusahaan induk Silicon Valley Bank, SVB Financial, mengajukan kebangkrutan pada 17 Maret. Ia berencana untuk melakukan operasi terpisah untuk menjual berbagai unit, termasuk manajer investasi SVB Capital dan perusahaan pialang SVB Securities.

READ  Stock Split Watch: Dua saham Artificial Intelligence (AI) tampaknya akan dipecah

Runtuhnya bank Silicon Valley mengirimkan getaran melalui sektor keuangan global.

Pada 19 Maret, New York Community Bancorp memperoleh bagian dari Signature Bank yang sudah tidak beroperasi seminggu setelah operasinya diambil alih oleh FDIC. Kesepakatan itu mencakup aset sekitar $38 miliar, termasuk pinjaman $12,9 miliar, yang dibeli dengan diskon $2,7 miliar. Hampir $60 miliar pinjaman Signature tidak termasuk dalam kesepakatan, dan FDIC memperkirakan bahwa keruntuhan bank akan merugikan GDF sekitar $2,5 miliar.

Sekitar waktu yang sama, bank terbesar Swiss, UBS, setuju untuk membeli Credit Suisse saingannya yang lebih kecil dan diperangi dengan harga sekitar $3,2 miliar, dalam kesepakatan yang diatur dengan tergesa-gesa oleh pemerintah Swiss. Dengan runtuhnya pasar yang menakutkan bank Silicon Valley, investor dengan cepat kehilangan kepercayaan pada Credit Suisse, yang telah diganggu selama bertahun-tahun oleh skandal dan salah urus. Kekhawatiran telah menyebar ke bank-bank lain di Eropa, mendorong para pejabat menekankan kekuatan peraturan dan pengetatan pengawasan di wilayah tersebut.

Regulator perbankan di seluruh dunia bergerak cepat untuk meningkatkan kepercayaan pada sistem. Federal Reserve, Bank of Canada, Bank of England, Bank of Japan, European Central Bank dan Swiss National Bank mengatakan mereka akan bekerja untuk membuat pendanaan dolar AS lebih tersedia. The Fed juga telah memberlakukan program pinjaman darurat untuk membantu memberikan dukungan tambahan kepada bank.

Regulator AS mengatakan semua deposan di Silicon Valley Bank dan Signature Bank akan dibayar penuh, dan beberapa anggota parlemen sejak itu mendorong batas asuransi simpanan – saat ini ditetapkan sebesar $250.000 – untuk dinaikkan atau bahkan dihilangkan. Hilangnya simpanan dengan cepat di bank-bank menengah telah menyebabkan beberapa bank, seperti First Republic dan PacWest, memanfaatkan fasilitas pinjaman dan mencari kesepakatan lain untuk menopang neraca mereka.

READ  Pembeli rumah tidak membeli dan pembangun rumah tidak membangun dalam menghadapi tingkat hipotek liar

Saham bank kelas menengah, yang telah terpukul sejak bank Silicon Valley runtuh, melonjak dalam perdagangan pra-pasar pada hari Senin. First Citizens naik sekitar 40 persen dan saham First Republic naik 20 persen.

First Citizens, berbasis di Raleigh, Carolina Utara, memiliki lebih dari 500 cabang di 22 negara bagian. Didirikan pada tahun 1898, bank menggambarkan dirinya sebagai bank keluarga terbesar di Amerika Serikat. Anggota keluarga yang sama telah menjalankannya selama tiga generasi.

Pada hari Senin, bank mengatakan simpanan telah meningkat sebesar $1,3 miliar sejak awal tahun. Setelah kesepakatan, bank akan memiliki lebih dari $40 miliar dalam bentuk tunai.

Bank telah tumbuh secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir dengan mengakuisisi lebih dari 20 pemberi pinjaman yang telah disita oleh pemerintah. Aset bank telah berkembang menjadi lebih dari $100 miliar dari sekitar $20 miliar satu dekade lalu, dan akuisisi bank Silicon Valley akan menggandakan aset tersebut dalam satu gerakan.

First Citizens mendapat peringkat sebagai bank terbesar ke-30 di Amerika Serikat, berdasarkan aset, pada akhir tahun lalu. (Silicon Valley Bank adalah bank ke-16 saat itu.) Setelah akuisisi, First Citizens dijadwalkan masuk dua puluh besar.

Kesepakatan itu juga memperdalam jejak First Citizen di California dan mencakup bisnis manajemen kekayaan Silicon Valley bank, yang melayani banyak eksekutif teknologi yang mengelola sebagian besar keuangan pribadi mereka melalui bank.

“Kami telah bermitra dengan FDIC untuk berhasil menyelesaikan lebih banyak transaksi yang didukung FDIC sejak 2009 dibandingkan bank lain mana pun, dan kami menghargai kepercayaan yang diberikan FDIC kepada kami sekali lagi,” Frank B. Holding Jr., CEO First Nationals, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

READ  Para pemimpin lokal mengumumkan bahwa Monroeville Convention Center akan tetap buka