Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank Dunia memperingatkan bahwa ekonomi global mungkin berada dalam ‘dekade yang hilang’

Bank Dunia memperingatkan bahwa ekonomi global mungkin berada dalam ‘dekade yang hilang’

Meningkatnya frekuensi krisis global terus membebani output bahkan saat ekonomi menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Upaya bank sentral untuk menjinakkan inflasi dengan menaikkan suku bunga telah memicu gejolak di sektor perbankan, yang menyebabkan kegagalan Silicon Valley Bank dan Signature Bank di AS bulan ini dan bailout Credit Suisse oleh UBS.

Kepala pejabat ekonomi telah mengamati untuk melihat apakah tekanan pada sistem perbankan menjadi hambatan ekonomi yang signifikan yang dapat mendorong Amerika Serikat ke dalam resesi.

“Ini pasti membawa kita lebih dekat sekarang,” kata Neel Kashkari, presiden Federal Reserve Bank of Minneapolis, tentang resesi di CBS “Face the Nation” Minggu. “Yang tidak jelas bagi kami adalah sejauh mana tekanan perbankan ini mengarah pada krisis kredit berskala penuh.”

Kristalina Georgieva, direktur pelaksana Dana Moneter Internasional, mengatakan pada hari Minggu bahwa “risiko terhadap stabilitas keuangan telah meningkat” dan mengingat tingkat ketidakpastian yang tinggi, pembuat kebijakan harus tetap waspada. Dia mengindikasikan bahwa gejolak baru-baru ini mungkin berimplikasi pada prospek ekonomi global Dana Moneter Internasional dan laporan stabilitas keuangan, yang akan dirilis dalam beberapa minggu ke depan.

“Pada saat tingkat utang tinggi, transisi cepat dari periode suku bunga rendah yang berkepanjangan ke suku bunga yang jauh lebih tinggi – yang diperlukan untuk memerangi inflasi – pasti menimbulkan tekanan dan kerentanan, sebagaimana dibuktikan oleh perkembangan terkini di sektor perbankan di beberapa negara maju. ekonomi,” kata Ms. Georgieva di China Development Forum.

Dana Moneter Internasional mengatakan pada bulan Januari bahwa mereka percaya resesi global dapat dihindari karena pertumbuhan mulai meningkat akhir tahun ini. Pada saat itu, diperkirakan output akan lebih tangguh dari perkiraan sebelumnya, dan menaikkan perkiraan pertumbuhan untuk tahun 2023 dan 2024, tetapi memperingatkan bahwa “risiko stabilitas keuangan tetap tinggi.”

READ  Elon Musk adalah seorang 'idiot' namun merupakan 'magnet bakat' bagi OpenAI sejak awal, akui Sam Altman - yang kini menghadapi persaingan langsung darinya

Pejabat Bank Dunia mengatakan bahwa jika gejolak perbankan saat ini berubah menjadi krisis keuangan dan resesi, prospek pertumbuhan global bisa lebih lemah karena kerugian terkait pekerjaan dan investasi.

“Bagaimanapun Anda melihatnya, jika situasi saat ini memburuk dan berubah menjadi resesi, terutama resesi di tingkat global, ini bisa berdampak negatif bagi prospek pertumbuhan jangka panjang,” kata Ayhan Kose, Direktur Prospects Group Bank Dunia. . dan penulis utama laporan.