Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Masalah Perbankan Dapat Menyebabkan Krisis Keuangan Oleh Reuters

Masalah Perbankan Dapat Menyebabkan Krisis Keuangan Oleh Reuters

© Reuters. Sumber: Reuters.

Ditulis oleh Ringo Jose

SYDNEY (Reuters) – Kepala eksekutif Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru mengatakan pada hari Senin bahwa gejolak baru-baru ini dalam sistem perbankan global berpotensi menyebabkan krisis keuangan, meskipun terlalu dini untuk berspekulasi bahwa hal itu dapat menyebabkan krisis. serupa dengan tahun 2008.

Pihak berwenang di seluruh dunia sangat waspada terhadap dampak dari gejolak perbankan baru-baru ini setelah runtuhnya Silicon Valley Bank (SVB) dan bank tanda tangan (NASDAQ:) di AS dan pengambilalihan darurat Credit Suisse.

“Ini jelas merupakan krisis bagi sebagian orang, tetapi apakah itu krisis keuangan, siapa tahu? Mungkinkah itu krisis? Ya, berpotensi menjadi krisis,” kata CEO Shane Elliott dalam sebuah wawancara di situs web bank tersebut. .

Namun dia mengatakan masih terlalu dini untuk berasumsi bahwa situasi saat ini dapat menyebabkan “krisis keuangan global lainnya,” mengacu pada krisis keuangan global sekitar 15 tahun yang lalu yang menjerumuskan ekonomi maju utama dunia ke dalam resesi terburuk sejak Depresi Hebat tahun 2008. 1930-an.

Bank-bank Australia tidak menderita sebanyak yang ada di AS dan Inggris selama krisis 2008, sebagian berkat standar pinjaman yang lebih ketat dan ekonomi rumah yang lebih fleksibel.

“Itu masalah yang berbeda. Ini benar-benar tentang perang global melawan inflasi dan bagaimana bank sentral menaikkan suku bunga dengan sangat cepat untuk memerangi itu, dan itu memakan korban,” kata Elliott, kepala eksekutif negara nomor empat. pemberi pinjaman.

Regulator perbankan Australia mengindikasikan, tak lama setelah runtuhnya pemberi pinjaman yang berfokus pada startup, SVB, bahwa mereka telah meningkatkan pengawasan terhadap bank lokal.

Elliott mengatakan regulator global bertindak lebih cepat untuk mendukung bank kali ini, setelah belajar dari krisis sebelumnya.

READ  Pasar Eropa dibuka untuk penutupan, pendapatan, data, dan berita

“Setelah mengatakan semua itu, ini jelas belum berakhir. Saya rasa Anda tidak bisa duduk di sini dan berkata, ‘Oke, ini semua sudah berakhir, Silicon Valley Bank dan Credit Suisse, dan Anda tahu, hidup akan kembali normal.’ ‘”dalam jangka waktu yang lama.”

Rachel Slade, direktur eksekutif grup perbankan pribadi di National Bank of Australia, bank terbesar kedua di negara itu (OTC: Ltd), mengatakan kepada Australian Financial Review pada hari Senin bahwa pelanggan hipotek mulai menunjukkan tanda-tanda stres pertama setelah 10 bunga berturut-turut. tingkat meningkat, Tapi belum ada lonjakan default.

Chancellor of the Exchequer Jim Chalmers mengatakan Australia berada dalam posisi yang baik untuk menahan beberapa volatilitas karena bank-banknya memiliki kapitalisasi yang baik, sementara Reserve Bank of Australia mencatat pekan lalu bahwa bank-bank “tidak diragukan lagi kuat”.