Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Usia Bukan Kendala Saat Indonesia Mempersiapkan Pemilu Februari 2024 |  Berita pemilu

Usia Bukan Kendala Saat Indonesia Mempersiapkan Pemilu Februari 2024 | Berita pemilu

Medan, Indonesia – Selama dua minggu terakhir, Mahkamah Konstitusi Indonesia telah mempertimbangkan apakah usia dan jabatan politik penting, sebuah topik yang sering diperdebatkan di seluruh dunia.

Pekan lalu, pengadilan harus memutuskan gugatan hukum untuk menurunkan usia minimum bagi calon wakil presiden dan calon presiden dari 40 menjadi 35 tahun.

Pengadilan menolak kasus tersebut, dengan mengatakan para kandidat harus berusia 40 tahun untuk dapat ikut serta, namun menambahkan peringatan.

Kandidat yang telah terpilih untuk jabatan publik akan diizinkan untuk ikut serta meskipun mereka berusia di bawah 40 tahun. Keputusan tersebut membuka jalan bagi putra Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo yang berusia 36 tahun, Gibran Rakabuming Raka – Wali Kota Surakarta saat ini – untuk mencalonkan diri sebagai calon wakil presiden.

Pengadilan juga ditugaskan untuk memeriksa batas atas usia pemohon setelah mengajukan gugatan yang meminta pengecualian bagi mereka yang berusia di atas 70 tahun.

Tantangan tersebut juga ditolak, dan Prabowo Subianto, 72 tahun, yang merupakan calon presiden dua periode dan menjabat sebagai menteri pertahanan, mungkin akan berkampanye untuk jabatan tersebut.

Prabowo dan Gibran resmi mendaftar sebagai calon presiden dan wakil presiden pada Rabu.

Meskipun Mahkamah Konstitusi Indonesia telah memutuskan bahwa seseorang tidak terlalu muda atau terlalu tua untuk mencalonkan diri, kasus-kasus tersebut menyoroti perdebatan yang sudah berlangsung lama mengenai usia dan kapasitas seseorang dalam kepemimpinan politik.

Simon Butt, seorang profesor hukum Indonesia di Fakultas Hukum Universitas Sydney, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa argumen terkuat yang menentang pembatasan usia untuk jabatan terpilih adalah prinsip konstitusional demokrasi.

“Sampai para pemilih memiliki akses terhadap informasi lengkap dan dapat mengambil keputusan mengenai siapa yang akan dipilih, kita harus menyerahkan semuanya kepada para pemilih, tanpa memandang usia,” katanya.

READ  Perusahaan e-commerce Buccaneer menduduki puncak harga IPO terbesar di Indonesia - Sumber

“Bagaimanapun, sudah ada persyaratan bahwa calon harus sehat dan bugar untuk mencalonkan diri atau menjabat. Saya pikir hal itu akan mengatasi argumen bahwa calon sudah terlalu tua. Kalau dia sehat secara mental dan fisik, mengapa tidak?”

Pelamar untuk jabatan tinggi di Indonesia harus lulus pemeriksaan kesehatan sebelum mencalonkan diri. Anis Baswedan, kiri, dan pengemudi Muhaimin Iskandar menyapa wartawan jelang tes akhir pekan lalu [Achmad Ibrahim/AP Photo]

Indonesia akan menyelenggarakan pemilihan presiden dan legislatif secara serentak pada tanggal 14 Februari tahun depan, dengan sekitar 205 juta dari 270 juta penduduk Indonesia berhak memilih.

Pasangan presiden dan wakil presiden lainnya yang ikut mencalonkan diri termasuk mantan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Pranovo, 54, dan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Mahfut Md, 66 tahun. Anees Baswedan, 54, mantan Walikota Jakarta, dan Muhaimin Iskandar, 57, wakil ketua DPR.

Metode lama

Namun hanya di Indonesia usia calon politik menjadi topik pembicaraan yang legal dan publik.

Di Amerika Serikat, Presiden saat ini Joe Biden menjadi orang tertua yang menjadi presiden negara tersebut ketika ia memenangkan pemilu pada tahun 2020 pada usia 77 tahun. Usia Biden yang sudah lanjut – ia mencalonkan diri kembali pada pemilu 2024 – sering dijadikan bahan pertanyaan terhadapnya. kemampuan untuk memerintah di tengah klaim kemunduran fisik dan intelektual oleh lawan-lawannya.

Pada bulan September, mantan Presiden Donald Trump, yang kemungkinan akan menjadi penantang utama Biden pada tahun 2024, mengatakan kepada Bray, Vote, Stand Summit yang berhaluan sayap kanan bahwa Biden “mengalami gangguan kognitif dan tidak mampu memimpin.” Pada usia 77 tahun, Trump tidak bertambah muda.

Di Asia Tenggara yang lebih luas, beberapa pemimpin kini bergerak menuju kelompok generasi yang lebih tua.

Anwar Ibrahim, Perdana Menteri Malaysia, berusia 76 tahun. Mahathir Mohamad, yang merupakan perdana menteri negara itu dari tahun 1981 hingga 2003, menjadi pemimpin tertua di dunia ketika ia menjabat pada tahun 2018 pada usia 92 tahun.

READ  Hyundai mempercepat dorongan EV di Indonesia dengan Kona EV
Beberapa analis mengatakan bahwa perpaduan antara pemimpin muda dan tua dapat menghasilkan kebijakan yang lebih baik dari generasi ke generasi [Muhammad Adimaja/Antara Foto via Reuters]

Sementara itu, di Singapura, Perdana Menteri saat ini Lee Hsien Loong berusia 71 tahun, dan di Kamboja, Hun Sen yang berusia 71 tahun menjadi perdana menteri hingga Juli tahun ini, ketika ia digantikan oleh putranya yang berusia 46 tahun, Hun Manet.

Meskipun politisi yang lebih tua dianggap terlalu lemah untuk memerintah, para pemimpin yang lebih muda juga menghadapi pertanyaan tentang kemampuan mereka untuk memimpin secara efektif.

Butt, dari Universitas Sydney, mengatakan hal itu mencerminkan kurangnya pengalaman politik dan hidup.

Jacinda Ardern adalah kepala pemerintahan perempuan termuda di dunia ketika ia menjadi perdana menteri Selandia Baru pada tahun 2017 pada usia 37 tahun, sementara mantan perdana menteri Finlandia Sanna Marin berusia 34 tahun – keduanya merupakan perempuan yang ditargetkan berdasarkan usia mereka dan dikatakan memiliki disabilitas. Pengalaman.

Di Indonesia, Gibran juga menghadapi kritik serupa, terutama mengingat satu-satunya pengalaman politiknya sebagai Wali Kota Surakarta, juga dikenal sebagai Solo, sebuah kota berpenduduk sekitar setengah juta orang di Jawa Tengah. Ia hanya menjabat jabatan itu selama dua tahun sebelum menjadi calon wakil presiden.

Titi Anggraini, anggota dewan penasihat Asosiasi Pemilu dan Demokrasi dan dosen hukum tata negara di Universitas Indonesia, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa persoalan kandidat muda tidak bisa dihindari dalam lanskap politik Indonesia saat ini.

Menurut data Komisi Pemilihan Umum, 31 persen pemilih Indonesia berusia di bawah 30 tahun.

“Di tengah tren pemilih muda dan generasi muda yang mendominasi struktur demografi Indonesia, sudah tidak tepat lagi jika kita menjadikan dikotomi kepemimpinan berdasarkan usia,” ujarnya.

Angreni menambahkan, fakta bahwa beberapa kandidat berusia lebih muda membuat tidak ada gunanya jika mereka berkampanye dan memerintah dengan cara lama.

READ  Gunung Merapi, Indonesia meletus tujuh kali dengan letusan gunung berapi dan abu

Politik Indonesia telah lama dilanda tuduhan nepotisme, kronisme, dan korupsi.

“Jika penjaringan calon hanya bergantung pada satu atau dua orang di internal partai politik, dan jika para pemimpin muda juga merupakan bagian dari elite dan oligarki partai, maka kehadiran kepemimpinan muda seperti itu tidak akan banyak berarti,” ujarnya. .

Kandidat sayap kiri Kanjar Pranovo berusia 54 tahun, sedangkan pasangannya Mahfud MD berusia 66 tahun. [Tatan Syuflana/AP Photo]

Namun, tambahnya, jika para kandidat dapat mengatasi kekhawatiran pemilih lintas generasi, memasangkan kandidat yang lebih muda dan lebih tua sebagai mitra akan membuahkan hasil.

“Kepemimpinan muda dan senior atau sebaliknya dapat menjadi titik kompromi untuk menemukan pendekatan terbaik untuk mengakomodasi berbagai kepentingan di masyarakat atau di kalangan elit politik.”

Manqur Sinaka, seorang pengacara dan dosen etika dan filsafat hukum di Medan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa jika pemilih benar-benar peduli dengan usia, perdebatan harus didasarkan pada penelitian.

“Jika ada penelitian ilmiah serius yang bisa menjelaskan berapa usia paling tepat untuk menjabat, itu harus menjadi dasar pembahasan dan perdebatan batasan usia, baik secara hukum maupun politik,” ujarnya.

“Jika tidak, argumen terkait usia mengenai kandidat politik akan selalu subjektif dan didasarkan pada kesukaan dan ketidaksukaan pemilih dan individu.”