Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

7 startup Fintech yang akan menyusul di tahun 2022 dari Indonesia

Di Asia Tenggara, Indonesia dengan cepat menjadi pembangkit tenaga fintech, dengan investor terus-menerus mengalirkan uang ke perusahaan rintisan muda yang inovatif.

Dalam sembilan bulan pertama tahun 2021, perusahaan fintech Indonesia mengumpulkan total $904 juta, mewakili 26% dari total pendanaan Fintech di ASEAN, menjadikan Indonesia penggalangan dana terbesar kedua untuk tahun ini. Berdasarkan Laporan oleh UOB, PwC Singapura dan Asosiasi Fintech Singapura.

Dengan 785 perusahaan fintech, Indonesia memiliki industri fintech terbesar kedua di kawasan ini. Dari jumlah tersebut, 94 inisiatif didirikan di negara ini antara 2019 dan akhir 2021, menunjukkan ekosistem startup Indonesia yang dinamis.

Dalam upaya ini, kami telah memilih tujuh startup Fintech untuk dicermati tahun ini. Semua startup ini telah didirikan selama dua tahun terakhir, tetapi sudah membuat gelombang, menerima dana dari investor besar dan mencatat pertumbuhan pelanggan yang kuat pada tahun 2021.

UpBanx

UpBanx

UpBanx sedang mengembangkan platform FinTech untuk pencipta, merek, pekerja lepas, dan agensi untuk mengelola keuangan, keuangan, mengembangkan kemitraan bisnis, meluncurkan aset digital, dan meningkatkan investasi.

Startup ini bertujuan untuk mengimbangi jumlah waktu yang dihabiskan orang Indonesia di media online, didorong oleh pertumbuhan media sosial di pasar pemasaran dan influencer yang berkembang di Indonesia.

UpBanx belum meluncurkan situsnya, tetapi peluncuran yang dipasang tahun lalu sudah ada Tertutup Putaran pra-bibit senilai US$ 5,2 juta rencananya akan digunakan untuk mempercepat pengembangan produk dan pertumbuhan bisnisnya.

jari

jari

Didirikan pada tahun 2021, Finku adalah platform keuangan unik yang memungkinkan pengguna membuat ikhtisar dana mereka dari lebih dari 20 bank, platform investasi, dan dompet elektronik. Menyediakan integrasi akun dan alat keuangan pribadi terlengkap di Indonesia.

READ  Kemenkominfo dan Cybergrass Gandeng Spotify untuk Tingkatkan Podcaster Muda Indonesia

Prosesor ini memungkinkan kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML) untuk secara otomatis mengklasifikasikan transaksi dan mengukur kesehatan keuangan pengguna. Ini memiliki fitur termasuk peta dan laporan, tagihan dan manajemen langganan dan manajemen anggaran.

Fing yang berupaya meningkatkan literasi keuangan di Indonesia, Dinaikkan Pendiri global Capital dan 500 perusahaan rintisan memasuki layanan pembukuan digital tahun lalu dengan putaran pendanaan awal yang tidak dipublikasikan.

Pantau terus

Pantau terus

Didirikan pada akhir tahun 2021, Monit adalah startup Fintech business-to-business (B2B) yang menyediakan platform manajemen biaya all-in-one yang memungkinkan usaha kecil dan menengah (UKM) untuk mengelola dana mereka, membayar tagihan, dan mengelola pembayaran. Dan penerbitan distro dan kartu kredit korporasi.

Monit mulai menarik pelanggan pada Januari 2022 dan telah bermitra dengan Visa, Mastercard dan CIMB Niaga untuk menerbitkan kartu perusahaan untuk bisnis.

Awal Aman Pendanaan dari 1982 Ventures dan Init 6 awal tahun ini. Perusahaan berencana untuk meluncurkan produk baru, termasuk penerbitan kartu asli dan produk treasury yang akan memungkinkan UKM untuk memperoleh pengembalian investasi dari kas menganggur mereka.

Sripu

Sripu

Didirikan pada tahun 2020, Sribuu, sebelumnya dikenal sebagai Chat Alia, adalah utilitas keuangan dengan alat analisis keuangan berbasis AI yang memungkinkan pengguna untuk membelanjakan uang dengan bijak dan mengembangkan kebiasaan menabung mereka.

Aplikasi akan secara otomatis melacak berapa banyak uang yang masuk dan keluar dari akun pengguna di bank-bank besar dan layanan e-wallet, dengan mencatat dan menganalisis pengeluaran mereka. Aplikasi juga memberikan rekomendasi yang disesuaikan berdasarkan kebiasaan keuangan mereka.

Sripu mengatakan pada September 2021, ia memiliki lebih dari 45.000 pengguna dan mensurvei transaksi senilai 2,3 triliun rupee (sekitar US $ 161,4 juta). Ini mewakili pertumbuhan pengguna 36x dalam jumlah pelanggannya sejak aplikasi versi beta diluncurkan pada awal 2021. Perusahaan Tertutup Putaran pendanaan awal yang tidak dipublikasikan yang dipimpin oleh Beenext tahun lalu untuk meningkatkan layanannya dan merangsang pertumbuhannya.

READ  Indonesia berupaya menindak pemberi pinjaman peer-to-peer yang "tidak sehat"

Bata

Bata

Didirikan pada tahun 2020, BRIC menciptakan API keuangan untuk produk Fintech, dengan fokus memfasilitasi pemrosesan data keuangan pengguna akhir dari berbagai sumber, termasuk telekomunikasi, e-wallet, e-commerce, dan aplikasi super.

25+ mitra data BRICK termasuk beberapa bank terbesar di Indonesia, dan perusahaan mengklaim lebih dari 50 pelanggan yang membayar, hampir satu juta konsumen, dan lebih dari 13 juta panggilan API per bulan. Ini mencakup hampir semua data keuangan di Indonesia (99,98%) dan berencana untuk memperluas ke Singapura dan Filipina di masa depan sebelum mencakup semua pasar di Asia Tenggara.

Bata Tertutup Bulan lalu dikatakan akan menggunakan $8,5 juta dalam pendanaan awal untuk memperkuat kehadirannya di Indonesia dan mendanai rencana ekspansi regionalnya.

Kajikesa

Kajikesa

Didirikan pada tahun 2020, Kazikesa adalah utilitas perawatan kesehatan keuangan yang memungkinkan karyawan anggota untuk mengakses Earnings Payroll (EWA), pendidikan keuangan, dan alat manajemen keuangan lainnya untuk meningkatkan kesehatan keuangan jangka panjang mereka.

Produk EWA GajiGesa ditujukan untuk pekerja yang bangkrut, memungkinkan pengguna untuk segera menarik gaji mereka dan melindungi mereka dari pemberi pinjaman predator. Untuk pemegang saham pemberi kerja, GajiGesa menawarkan aplikasi solusi manajemen staf yang disebut GajiTim, yang memungkinkan mereka mengelola berbagai tugas manajemen karyawan, termasuk karyawan paruh waktu dan penuh waktu serta pekerja lepas. Solusinya membutuhkan lebih dari 200.000 pengguna.

GajiGesa mengatakan telah bekerja dengan lebih dari 120 perusahaan di berbagai sektor, termasuk pabrik, kebun, manufaktur, ritel, restoran, rumah sakit, dan perusahaan teknologi. Tahun lalu, startup Dinaikkan Total $9,1 juta melalui dua putaran untuk lebih mengembangkan produknya, berekspansi ke seluruh Indonesia dan memasuki pasar baru Asia Tenggara.

READ  Dijelaskan | Undang-undang ketenagakerjaan yang kontroversial di Indonesia dan perdebatan baru tentangnya

Pengelola Keuangan

Pengelola Keuangan

Didirikan pada tahun 2020, Finantier adalah startup dana terbuka yang menyediakan API dan infrastruktur. Solusi ini memungkinkan lembaga keuangan untuk mengakses dan menganalisis data keuangan konsumen dan mengembangkan produk Fintech yang inovatif.

Perusahaan saat ini beroperasi di Singapura dan Indonesia dan mengklaim telah bekerja sama dengan lebih dari 150 perusahaan, menyediakan pelanggan dengan akses ke database yang komprehensif.

Pada Juni 2021, Pemodal Dinaikkan Global Founders Capital dan East Ventures mengatakan mereka akan menggunakan jumlah 7 volume yang tidak diungkapkan dalam putaran pendanaan awal untuk memperluas grupnya, memperluas teknologi miliknya dan memperluas ke pasar negara berkembang lainnya.

Cetak Ramah, PDF & Email