Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Unit Elit Rusia Menyebabkan 40 Persen Korban di Ukraina: Resmi

Unit Elit Rusia Menyebabkan 40 Persen Korban di Ukraina: Resmi

Pasukan unit militer elit Rusia ditempatkan bersama NATOSeorang pejabat pertahanan Eropa mengatakan perbatasan korban menderita tingkat korban 30 hingga 40 persen dalam invasi Moskow yang sedang berlangsung ke Ukraina, dengan pasukan berpengalaman sekarang digantikan oleh cadangan yang baru dimobilisasi.

Pejabat pertahanan dan intelijen NATO mengamati dengan cermat kinerja dan kekayaan unit-unit utama Rusia — yang diharapkan berada di garis depan setiap serangan Rusia di masa depan terhadap NATO di kawasan Baltik — dan yang biasanya menghadapi pasukan koalisi di sepanjang 755 mil NATO. , perbatasan yang akan segera diperpanjang Finlandia bergabung blok transatlantik.

Seorang pejabat pertahanan Eropa berbicara dengannya Minggu berita Dengan syarat anonimitas karena sensitivitas metode pengumpulan-intelijen NATO, terungkap bahwa kelompok-kelompok yang dikerahkan ke Ukraina dari tiga formasi Rusia yang ditempatkan di dekat perbatasan dengan Estonia dan Latvia telah kehilangan antara sepertiga dan setengah personel asli mereka sejak invasi. Itu dimulai pada 24 Februari.

Divisi Serangan Udara ke-76 — bagian dari Pasukan Lintas Udara Rusia, atau VDV — berkantor pusat di kota Pskov, hanya 40 mil dari perbatasan Estonia. Anggota Divisi ke-76 bertanggung jawab atas “operasi pembersihan” di pinggiran Kyiv Pusha, di mana banyak warga sipil disiksa dan dieksekusi. Moskow masih menyangkal bahwa kekejaman yang terdokumentasi dengan baik terjadi di wilayah pendudukan.

Di atas, pasukan terjun payung Rusia berbaris dan bernyanyi selama parade militer Divisi Serangan Angkatan Udara Pengawal ke-76 di Pskov, Rusia pada 1 Maret 2020. Divisi ke-76 menderita antara 30 dan 40 persen korban dalam invasinya ke Ukraina, kata seorang pejabat pertahanan Eropa kepada Minggu berita. .
Mikhail Svetlov / Getty Images

“Sub-unit dari Divisi Serangan Udara ke-76 ditempatkan di area pertempuran sengit: arah Kyiv, kemudian Izyum dan Kherson,” kata pejabat Pertahanan Eropa tersebut. Minggu berita. “Sangat mungkin divisi tersebut menderita kerugian besar.”

READ  Serbia meminta NATO untuk mengerahkan tentara dan polisi Serbia di Kosovo

Mereka berkata, “Kami dapat menilai bahwa 30 hingga 40 persen pasukan yang dikerahkan dalam perang Ukraina terluka, hilang atau terbunuh. Kami memperkirakan bahwa di pangkalan mereka di Pskov dan Chirya sebagian besar wajib militer dan beberapa kontraktor/petugas tersisa.”

Sudah ada keributan tentang nasib orang miskin di tahun 76. Pada bulan Mei, Mayor Jenderal Viko Vilo Palm, wakil komandan Angkatan Pertahanan Estonia, Memberi tahu Minggu berita Dia mengatakan formasi tersebut “terutama melakukan operasi pemakaman bagi prajurit yang tewas di Ukraina”.

Personel yang baru dimobilisasi membentuk dua batalyon – umumnya di antara dua batalion 700 dan 900 Pejabat Eropa menambahkan bahwa pasukan mulai berlatih di Pangkalan No. 76 di rumah tersebut pada awal Oktober. Pada akhir November, unit-unit ini dinilai sedang menuju ke Ukraina atau menuju perbatasan Ukraina.

Dua unit lainnya diyakini mengalami tingkat infeksi yang serupa. Brigade Tujuan Khusus ke-2 yang ditempatkan di Pskov – formasi pasukan khusus dari Spetsnaz dan bagian dari badan intelijen militer GRU – telah diberi status “penjaga” kehormatan oleh Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir Putin Pada bulan Juli untuk bisnisnya di Ukraina.

Dilaporkan bahwa Brigade Senapan Bermotor Terpisah Pengawal ke-25, sebuah formasi Angkatan Darat Rusia yang berbasis di kota Luga, dibom dengan parah di Serangan balik Ukraina di Oblast Kharkiv timur laut, yang mengejutkan Moskow dan membebaskan lebih dari 500 pemukiman dan 4.600 mil persegi.

Seorang pejabat pertahanan Eropa mengatakan Brigade ke-2 dan ke-25 “menderita kerugian besar”. “Kami memperkirakan potensi kerugian antara 30 dan 40 persen.”

Tuntutan perang Rusia di Ukraina memaksa Moskow untuk memindahkan pasukan dari pangkalan perbatasan ke medan perang. Pada bulan September, Kebijakan Luar Negeri mengutip tiga pejabat senior pertahanan Eropa yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan sekitar 80 persen dari 30.000 pasukan Rusia yang sebelumnya ditempatkan di sepanjang perbatasan Baltik dan Finlandia telah dialihkan ke Ukraina.

READ  Utusan AS untuk PBB mengecam laporan warga Ukraina yang dideportasi ke Rusia
Jaket Rusia yang terbakar di Boca Kyiv, Ukraina
Di atas, rompi balistik Rusia yang terbakar di antara sisa-sisa kolom lapis baja Rusia yang dihancurkan oleh pasukan Ukraina di pinggiran Bucha Kyiv, Ukraina pada 20 April 2022. Baik Brigade ke-2 dan ke-25 juga menderita “kerugian besar” di Ukraina, sebuah Pejabat pertahanan Eropa mengatakan kepada Newsweek.
Gambar Scott Peterson/Getty

Pada bulan Oktober, Kai Sauer – Wakil Menteri Luar Negeri untuk Kebijakan Luar Negeri dan Keamanan di Kementerian Luar Negeri Finlandia –Memberi tahu Minggu berita Ini bisa memakan waktu “satu hingga tiga tahun, sangat tergantung pada bagaimana perang berlangsung, dan juga bagaimana rekrutan baru dilatih” untuk unit perbatasan Rusia kembali ke kekuatan pra-invasi mereka.

Sauer mengatakan Helsinki mengikuti dengan cermat kinerja unit-unit yang secara tradisional ditempatkan di sepanjang perbatasan Finlandia, beberapa di antaranya katanya telah menyebabkan “banyak korban”.

Hingga saat ini, Ukraina mengklaim telah menyebabkan lebih dari 90.000 korban militer Rusia sejak 24 Februari. Kyiv dengan ketat menjaga jumlah korbannya sebagai rahasia militer.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen membuat marah Ukraina minggu ini ketika dia mengatakan bahwa “20.000 warga sipil dan lebih dari 100.000 perwira Ukraina” telah tewas dalam invasi sejauh ini. Seorang juru bicara pemerintah kemudian mengatakan bahwa angka 100.000 juga termasuk yang terluka, dan angka tersebut berasal dari “sumber eksternal” yang tidak ditentukan.

Ketua Kepala Staf Gabungan, Mark Milley, mengatakan pada November bahwa sekitar 100.000 tentara telah tewas di pihak Rusia dan Ukraina.

Minggu berita Saya telah menghubungi Kementerian Pertahanan Rusia untuk memberikan komentar.