Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Schulze menelepon Putin setelah tawaran diplomatik dari Biden dan Macron

Penangguhan

RIGA, Latvia — Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada Kanselir Jerman Olaf Scholz pada hari Jumat bahwa serangan udara tanpa henti Moskow pada infrastruktur sipil Ukraina “dipaksakan dan tak terhindarkan” karena serangan Ukraina di Jembatan Krimea dan target Rusia lainnya, menyalahkan negara-negara Barat. “. Kebijakan dukungan Ukraina untuk memperpanjang perang yang diprakarsai oleh Rusia.

Panggilan selama satu jam, yang diprakarsai oleh Berlin, adalah yang pertama Putin dengan pemimpin G7 sejak Rusia menderita serangkaian kekalahan di medan perang, dan sejak Moskow memulai gelombang serangannya terhadap infrastruktur energi Ukraina menggunakan rudal dan peledakan diri. Drone. Serangan-serangan itu memutus layanan listrik, pemanas, dan air di banyak bagian Ukraina, meningkatkan risiko bencana kemanusiaan musim dingin ini.

Panggilan itu terjadi sehari setelah Presiden Biden, pada konferensi pers dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Washington, mengatakan dia bersedia berbicara dengan Putin, asalkan pemimpin Rusia itu benar-benar tertarik untuk “mencari cara untuk mengakhiri perang.” Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Jumat mengesampingkan penyerahan salah satu wilayah yang secara ilegal diklaim telah dianeksasi oleh Rusia.

Menurut Kremlin, Putin mengeluh tentang negara-negara Barat yang mengirim senjata ke Ukraina dan melatih tentara negara itu, serta “dukungan politik dan keuangan mereka yang luas untuk Ukraina”.

Kremlin berkata: “Presiden Rusia meminta pihak Jerman untuk mempertimbangkan kembali pendekatannya dalam konteks peristiwa Ukraina.”

Rusia dan Ukraina berperang skala penuh pertama mereka menggunakan drone

Di tengah proposal oleh Uni Eropa untuk membentuk pengadilan atas dugaan kejahatan perang Rusia di Ukraina, Putin juga berusaha untuk mengalihkan kesalahan atas kekejaman tersebut, menuduh Ukraina “semakin banyak kejahatan berdarah terhadap penduduk sipil,” menurut pembacaan Kremlin. .

Sebuah pernyataan pemerintah Jerman mengatakan Schulz mengutuk serangan udara Rusia terhadap infrastruktur sipil di Ukraina selama panggilan tersebut dan “menekankan tekad Jerman untuk mendukung Ukraina dalam memastikan kemampuan pertahanannya melawan agresi Rusia.”

Putin mengeluh bahwa “garis destruktif” di pihak Barat, yang menyediakan senjata dan dukungan keuangan ke Ukraina, “mengarah pada fakta bahwa Kyiv sepenuhnya menolak gagasan negosiasi apa pun.”

READ  Seekor gajah membunuh seorang wanita tua, lalu kembali menginjak-injak tubuhnya di pemakaman di India

Tampil bersama Macron, Biden berkata: “Saya siap untuk berbicara dengan Tuan Putin jika ada minat padanya untuk memutuskan dia mencari cara untuk mengakhiri perang. Jika itu masalahnya, dan dalam konsultasi dengan teman Prancis dan NATO saya, Saya akan senang duduk bersama Tuan Putin untuk melihat apa yang terjadi.” Dalam pikirannya. Dia tidak melakukannya.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah menetapkan parameter untuk kesepakatan damai, termasuk penghormatan penuh terhadap Piagam PBB, yang mengharuskan Rusia menarik diri dari semua wilayah Ukraina yang diduduki secara ilegal, termasuk Krimea. Para pemimpin G7, termasuk Schulz, Biden, dan Macron, secara resmi mendukung proposal Zelensky dalam pernyataan yang dirilis pada Oktober.

Biden mengatakan dia mungkin bertemu dengan Putin – tetapi tidak sekarang

Peskov, mencatat bahwa Biden mengkondisikan setiap pembicaraan tentang penarikan Rusia dari Ukraina, menambahkan bahwa “jelas” bahwa Moskow tidak mau melakukan itu. “Apa yang sebenarnya dikatakan Presiden Biden? Negosiasi hanya akan mungkin dilakukan jika Putin meninggalkan Ukraina,” kata Peskov kepada wartawan, Jumat.

“Operasi militer khusus terus berlanjut,” katanya. Menambahkan bahwa Putin selalu terbuka untuk negosiasi karena Rusia lebih suka mencapai tujuannya di Ukraina “melalui cara diplomatik yang damai”.

Putin terakhir berbicara dengan Scholz dan Macron pada pertengahan September, sebelum upayanya untuk secara ilegal mencaplok wilayah Luhansk, Donetsk, Zaporizhia, dan Kherson di Ukraina, dan juga sebelum ledakan di jembatan Krimea yang menurut Rusia disebabkan oleh serangan terhadap infrastruktur Ukraina. . Sejak itu, Rusia kehilangan banyak wilayah, termasuk penarikan dari Kherson, ibu kota wilayah.

Mengingat kerugian teritorial itu, Putin tampak semakin terkepung, paranoid, dan bermusuhan, karena ekonominya merosot dan pengaruh globalnya menurun.

Kemunduran dalam perang Ukraina menggerogoti pengaruh Rusia dengan sekutu regional

Alih-alih mengisyaratkan kesediaan untuk membuat konsesi, pejabat Rusia yang semakin senior mulai menyiarkan klaim yang menyimpang dan tidak berdasar, bersikeras bahwa Rusia memang korban dalam perang, dan mencoba untuk menyalahkan Ukraina atas berlanjutnya pertempuran karena menolak untuk menerimanya. Istilah Rusia.

READ  Pengunjuk rasa Sri Lanka menentang jam malam, polisi menembakkan gas air mata ke mahasiswa

Pencaplokan ilegal Putin dirancang untuk menetapkan garis merah baru Rusia dan mengambil wilayah dari meja dalam negosiasi perdamaian di masa depan, persyaratan yang dia tahu tidak akan pernah diterima Kyiv. Tetapi Rusia terpaksa menyerahkan kota Kherson dan daerah lain di sebelah barat Sungai Dnieper, bahkan setelah pejabat Rusia berulang kali mengisyaratkan bahwa mereka akan mempertahankan “tanah baru” dengan senjata nuklir.

Moskow dan Kiev sedang mempersiapkan kampanye musim dingin yang keras yang dapat menentukan nasib mereka masing-masing.

Schultz memulai kontak selama satu jam dengan Putin pada hari Jumat, tetapi tidak jelas apakah itu dilakukan dalam koordinasi dengan sekutu atau bahkan negara UE lainnya, yang telah berjuang dalam beberapa hari terakhir untuk mencapai kesepakatan mengenai sebuah rencana. memaksakan penutup pada harga minyak Rusia. Seorang juru bicara Komisi Eropa, badan eksekutif UE, mengatakan belum diberi pengarahan tentang masalah tersebut sebelum panggilan Schulze.

Macron dan Scholz menghadapi kritik karena kontak sporadis mereka dengan Putin.

Macron dituduh tetap naif dalam berurusan dengan Putin bahkan ketika pemimpin Rusia itu tidak menunjukkan keinginan untuk mengubah arah di Ukraina.

Pada hari-hari awal setelah Putin menginvasi Ukraina pada 24 Februari, Schulz dikritik karena lambatnya pengiriman senjata dan keragu-raguan yang membuat para kritikus bertanya-tanya apakah dia mencoba untuk tetap membuka pintu ke Kremlin.

Bahkan ketika Jerman mengumumkan apa yang disebutnya “Zeitenweinde”, atau titik balik, dalam kebijakan luar negeri, memperkuat keamanan dan mengirim senjata ke Ukraina, kenyataan tidak sesuai dengan harapan.

Berbicara pada konferensi keamanan di Berlin awal pekan ini, Schultz mengatakan dia ingin melihat kembali ke “rezim perdamaian” sebelumnya yang ada di Eropa. “Apa yang dilakukan Rusia hari ini kembali ke pendekatan imperialis pada abad ke-19, ke-18, dan ke-17, di mana negara yang lebih kuat percaya dapat mengambil alih wilayah tetangganya,” katanya. “Kita harus kembali ke situasi di mana kita setuju lagi bahwa perbatasan tidak akan diubah dengan kekerasan.”

READ  Banjir selamatkan desa Ukraina dari pendudukan Rusia

Dalam pernyataannya pada hari Jumat, pemerintah Jerman mengatakan Schulz mengatakan kepada Putin bahwa solusi diplomatik, termasuk penarikan pasukan Rusia, harus ditemukan sesegera mungkin.

Beberapa negara UE juga menyarankan bahwa pembicaraan seperti itu dengan Putin berisiko mengungkap perpecahan di antara sekutu Barat ketika mereka harus menghadirkan front persatuan untuk mendukung Ukraina.

Sekutu Barat bergerak untuk membatasi harga minyak Rusia pada $60 per barel

Rusia diam-diam bertaruh dengan harapan bahwa persatuan Eropa atas dukungan untuk Ukraina akan runtuh selama musim dingin, yakin bahwa kenaikan inflasi dan biaya energi, serta meningkatnya biaya perang, dapat memicu kemarahan rakyat.

Seorang pejabat senior dari Eropa Timur mengatakan dia tidak diberitahu tentang panggilan Schulze sebelumnya dan mempelajarinya dari akun berita. Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah-masalah sensitif, menyatakan keprihatinannya bahwa seruan dari Scholz dapat ditafsirkan oleh Putin sebagai tanda kelemahan Eropa, kemungkinan menunjukkan kesediaan untuk menerima hasil selain “pembebasan penuh Ukraina”. “

Untuk saat ini, kata pejabat itu, “seharusnya bukan tentang dialog” tetapi tentang memastikan “tidak ada ruang bagi Rusia untuk terus meneror tetangganya.” Pejabat itu menambahkan bahwa dengan semua fokus baru-baru ini untuk meminta pertanggungjawaban Rusia, berbicara dengan “orang yang terutama bertanggung jawab atas kejahatan ini” mengirimkan sinyal yang kontradiktif.

Pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Rusia memang telah mengebom infrastruktur energi sipil, tetapi mengklaim bahwa ini adalah sasaran militer dan serangan itu dimaksudkan untuk mengganggu pengiriman senjata Barat ke Ukraina.

Lavrov mengklaim bahwa sistem energi Ukraina “di bawah kepentingan militer Kiev”.

Laporan Morris dari Berlin dan Rohalla dari Brussel.