Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Al-Shifa: Pasukan dan tank Israel menyerang rumah sakit terbesar di Gaza

Al-Shifa: Pasukan dan tank Israel menyerang rumah sakit terbesar di Gaza



CNN

Israel mengatakan tentaranya melancarkan operasi “yang ditargetkan” terhadap Hamas pada Rabu pagi di dalam Rumah Sakit Al-Shifa, rumah sakit terbesar di Gaza, tempat ribuan warga Palestina diyakini berlindung.

Kondisi rumah sakit pun berubah, kehabisan bahan bakar dan dianggap tidak beroperasi lagi Kondisinya memburuk dengan cepat Dalam beberapa hari terakhir di tengah pertempuran sengit, para dokter memperingatkan akan adanya situasi “bencana” bagi pasien, staf, dan pengungsi yang masih berada di dalam rumah.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting online, tentara Israel mengatakan mereka telah memulai “operasi yang tepat dan terarah terhadap Hamas di area tertentu di Rumah Sakit Al-Shifa.”

Juru bicara IDF Peter Lerner mengatakan kepada CNN pada Rabu malam bahwa operasi di Rumah Sakit Shifa di Gaza “berlanjut.” Radio Israel melaporkan bahwa tentara belum menemukan indikasi adanya sandera di dalam rumah sakit.

Khader Al-Zaanoun, koresponden Kantor Berita Palestina (Wafa), mengatakan kepada CNN bahwa tank dan kendaraan militer Israel berada “di dalam halaman Rumah Sakit Al-Shifa.”

Dia menambahkan bahwa tentara Israel berada di dalam gedung “melakukan penggeledahan dan interogasi terhadap para pemuda di tengah baku tembak yang intens dan keras di dalam rumah sakit.” Dia menambahkan bahwa tentara Israel “menyerukan para pemuda melalui pengeras suara untuk mengangkat tangan, keluar dan menyerahkan diri.”

Ia menambahkan, sebelumnya sempat terjadi baku tembak di halaman rumah sakit.

Dalam pernyataannya pada hari Rabu, Israel kembali menuduh Hamas terus menggunakan kompleks rumah sakit besar tersebut untuk tujuan militer, yang dikatakannya “membahayakan status perlindungan rumah sakit tersebut berdasarkan hukum internasional.”

Hamas dan pejabat rumah sakit secara konsisten menolak klaim Israel bahwa Hamas membangun pusat komando di bawah rumah sakit.

READ  Kapal-kapal dari Türkiye yang membawa bantuan kemanusiaan ke Gaza tidak diberi hak untuk berlayar, dan benderanya diturunkan

Situasi menyedihkan di Rumah Sakit Al-Shifa telah memicu kemarahan internasional baru atas tindakan Israel di Gaza. Tekanan internasional terhadap pemerintah Israel juga meningkat dalam beberapa hari terakhir di tengah kondisi sulit di rumah sakit Gaza lainnya yang menderita kekurangan bahan bakar, serta kekurangan makanan dan air yang parah.

Pada hari Selasa, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres memperbarui seruannya untuk gencatan senjata di Gaza “atas nama kemanusiaan.”

Seorang dokter di dalam Al-Shifa mengatakan kepada CNN bahwa mereka menerima peringatan 30 menit sebelum operasi Israel dimulai.

“Kami diminta menjauh dari jendela dan balkon. Kami bisa mendengar kendaraan lapis baja, mereka sangat dekat dengan pintu masuk kompleks,” kata Dr Khaled Abu Samra.

Ratusan staf dan pasien masih berada di dalam Rumah Sakit Al-Shifa, menurut laporan terbaru dari rumah sakit tersebut, bersama dengan beberapa ribu orang yang mencari perlindungan untuk menghindari serangan udara dan darat Israel.

Pernyataan Israel mengatakan: “Tentara Israel sedang melakukan operasi darat di Gaza untuk mengalahkan Hamas dan menyelamatkan sandera kami. “Israel berperang dengan Hamas, bukan dengan warga sipil di Gaza.”

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Hamas menyalahkan Israel dan Amerika Serikat atas serangan tentara Israel di rumah sakit tersebut. Dengan mendukung apa yang dia sebut sebagai “narasi palsu” Israel – bahwa Hamas menggunakan Shifa sebagai basis komando dan kontrol – dia mengatakan Amerika Serikat memberi Israel “lampu hijau… untuk melakukan lebih banyak pembantaian terhadap warga sipil.”

Beberapa jam sebelum serangan Israel, Gedung Putih dan Pentagon mengatakan bahwa Hamas yang melakukannya Simpan senjata dan operasikan pusat komando Dari rumah sakit.

Pentagon mengatakan Amerika Serikat baru-baru ini mendeklasifikasi data intelijen yang diklaim menunjukkan bahwa Hamas dan Jihad Islam Palestina menggunakan rumah sakit – termasuk Rumah Sakit Al-Shifa – “sebagai sarana untuk menyembunyikan dan mendukung operasi militer dan penyanderaan mereka.”

READ  Kedutaan Besar Rusia mengatakan bahwa Putin tidak akan menghadiri KTT G20 secara langsung

Menteri Kesehatan Palestina, Dr. Mai Alkaila, mengatakan bahwa serangan tentara Israel merupakan “kejahatan baru terhadap kemanusiaan, staf medis dan pasien,” dan dapat menimbulkan “konsekuensi bencana” bagi pasien dan staf medis.

Israel menyatakan perang terhadap Hamas, kelompok militan Palestina yang menguasai Gaza, dan memberlakukan “blokade total” terhadap Jalur tersebut setelah serangan teroris Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober. Diperkirakan 1.200 orang tewas dalam serangan Hamas, dan sekitar 240 lainnya ditangkap. Sandera, sebagian besar masih ditahan di Gaza.

Sejak itu, respons Israel telah menewaskan sedikitnya 11.180 warga Palestina – termasuk 4.609 anak-anak dan 3.100 wanita – menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Ramallah, yang mengandalkan sumber-sumber medis di Gaza.

Para dokter dan jurnalis menggambarkan kondisi yang sangat buruk di dalam Rumah Sakit Shifa, termasuk upaya putus asa untuk menjaga bayi prematur tetap hidup dan prosedur yang terbatas dengan cahaya lilin.

“Tidak ada lagi air, makanan, atau susu untuk anak-anak dan bayi,” kata direktur rumah sakit Muhammad Abu Salmiya kepada CNN pada hari Senin. “Situasi di rumah sakit adalah bencana besar.”

Jurnalis Al-Zaanoun mengatakan bahwa orang-orang di dalam rumah sakit “kelaparan, tidak ada makanan atau air minum, dan kami hampir tidak mendapatkan air keran selama satu jam sehari.”

Dia menambahkan, puluhan jenazah dijadwalkan akan dimakamkan di kuburan massal di halaman kompleks rumah sakit, karena kerabat tidak bisa keluar untuk menguburkan orang yang mereka cintai.

Al-Zaanoun mengatakan kepada CNN: “Pemandangannya mengerikan, bau orang mati tidak tertahankan, dan sebagian besar jenazah adalah wanita dan anak-anak.”

Abu Salamiya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ada rencana untuk menguburkan lebih dari 150 jenazah, namun ia menyatakan kekhawatirannya bahwa kuburan tersebut tidak akan cukup besar.

READ  Pentagon mengatakan sebuah kapal perang Angkatan Laut AS dan beberapa kapal komersial diserang di Laut Merah

Dalam beberapa hari terakhir, 15 pasien di Rumah Sakit Al-Shifa, termasuk enam bayi baru lahir, meninggal karena pemadaman listrik dan kurangnya pasokan medis, menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Ramallah, yang mengambil data dari wilayah yang dikuasai Hamas.

Bayi-bayi prematur dikeluarkan dari inkubator yang gagal dan dibungkus dengan aluminium foil pada hari Senin dalam upaya putus asa untuk menjaga mereka tetap hidup setelah persediaan oksigen mereka habis. Foto-foto tersebut menunjukkan beberapa bayi yang baru lahir dibaringkan bersama di tempat tidur.

Menteri Kesehatan Mesir Khaled Abdel Ghaffar mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka berupaya untuk membawa 36 bayi baru lahir dari Al-Shifa ke Mesir, meskipun pemindahan seperti itu akan berbahaya.

Dicatat oleh Organisasi Kesehatan Dunia Setidaknya 137 serangan Di fasilitas kesehatan di Gaza, yang disebut menyebabkan kematian 521 orang dan 686 lainnya luka-luka.

Tempat-tempat lain yang dilindungi, seperti sekolah, tempat penampungan sipil dan fasilitas PBB, telah rusak atau hancur selama lebih dari sebulan serangan udara Israel. Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina mengumumkan pada hari Senin bahwa lebih dari 100 staf PBB telah terbunuh di Gaza sejak pertempuran dimulai – jumlah korban tewas tertinggi dalam sejarah PBB.

Cerita ini rusak dan akan diperbarui.