Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Diagnosis kanker yang ditegakkan Raja Charles menyoroti waktu tunggu panjang yang dihadapi banyak orang di Inggris

Diagnosis kanker yang ditegakkan Raja Charles menyoroti waktu tunggu panjang yang dihadapi banyak orang di Inggris

LONDON (AP) — Bagi Anna Gittins, tiga bulan berarti perbedaan antara hidup dan mati.

Kepala sekolah dasar dari Hereford di Inggris bagian barat terkejut saat mengetahui bahwa dia menderita kanker kolorektal stadium lanjut pada tahun 2022. Namun ketika dia menelepon rumah sakit setempat, dia diberitahu bahwa tidak ada seorang pun yang dapat menemuinya selama tiga bulan “karena tingginya permintaan”. Dan penurunan kapasitas dokter senior.”

“Saya didiagnosis menderita kanker usus stadium empat, yang telah menyebar ke hati saya. Saya tidak punya waktu tiga bulan untuk menunggu,” katanya, menggunakan istilah lain untuk kanker kolorektal. Dia baru berusia 46 tahun.

Gittins menerima layanan kesehatan swasta dan sejak itu menjalani operasi dan kemoterapi. “Saya menganggap diri saya sangat beruntung, namun ada banyak orang yang meninggal sia-sia jika pengobatan segera dapat membantu mereka,” katanya. “Ini tidak adil. Tidak di negara seperti kita.”

Gittins adalah salah satu dari ribuan penderita kanker yang dikecewakan Layanan Kesehatan Nasional di Inggrissebuah institusi yang pernah dihormati Kini negara tersebut dipandang sedang mengalami krisis yang parah Karena kekurangan dana dan kekurangan staf selama bertahun-tahun.

Waktu tunggu untuk diagnosis dan pengobatan kanker di Inggris telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir dan mendekati rekor tertinggi – dan para ahli mengatakan terlalu banyak kanker yang terlambat didiagnosis. Para ahli memperingatkan bahwa beban kanker akan meningkat seiring bertambahnya usia penduduk di negara tersebut.

Pengumuman baru-baru ini oleh pejabat istana bahwa Raja Charles III telah didiagnosis menderita kanker telah menyoroti masalah ini. Para pejabat tidak mengatakan jenis kanker apa yang diderita Charles, namun penyakit itu ditemukan baru-baru ini Prosedur korektif untuk pembesaran prostat.

Keputusan raja berusia 76 tahun untuk mempublikasikan diagnosis kankernya mendapat pujian luas, dan para ahli mengatakan hal itu menjadi pengingat yang kuat bahwa kanker mempengaruhi satu dari dua orang di Inggris. Berita ini memicu “Efek Raja Charles” – yang langsung mengarah pada peningkatan kunjungan ke situs informasi dan dukungan kanker di seluruh negeri.

READ  Berikut adalah tampilan kehidupan sehari-hari orang Ukraina yang tinggal di Lviv

Namun banyak yang membandingkan perawatan cepat yang diterima Charles, beberapa hari setelah diagnosisnya, dengan kinerja warga Inggris biasa di rumah sakit umum.

Pejabat kesehatan masyarakat menargetkan 75% pasien yang diduga menderita kanker menerima diagnosis dalam waktu empat minggu setelah rujukan mendesak dari dokter. Mereka juga mengatakan bahwa 85% pasien kanker harus menunggu kurang dari dua bulan untuk mendapatkan pengobatan kanker pertama mereka.

Namun terakhir kali semua target waktu tunggu ini dipenuhi di Inggris adalah pada tahun 2015, kata para ahli, dan penundaan ini lebih parah terjadi di wilayah-wilayah miskin seperti Irlandia Utara.

Satu dari tiga pasien di Inggris menunggu lebih dari dua bulan untuk memulai pengobatan setelah mendapat rujukan mendesak untuk penilaian kanker, menurut pusat penelitian independen Nuffield Trust. Secara total, 225.000 orang telah menunggu terlalu lama sejak tahun 2020, menurut Radiotherapy UK.

Tingkat kelangsungan hidup untuk penyakit kanker umum di Inggris secara konsisten tertinggal dibandingkan negara-negara dengan sistem layanan kesehatan universal dan belanja kesehatan masyarakat per kapita yang serupa, Laporan terbaru Ditemukan oleh badan amal Cancer Research UK.

Selain waktu tunggu yang lebih lama, penderita kanker di Inggris juga menerima lebih sedikit kemoterapi dan radioterapi dibandingkan negara-negara seperti Kanada, Australia, Denmark, dan Norwegia. Studi lain oleh badan amal tersebut Dia berkata.

“Sangat mengkhawatirkan bahwa pengobatan kami di Inggris tidak memadai dibandingkan dengan negara-negara serupa. Untuk kanker paru-paru, misalnya, 28% pasien menerima kemoterapi di Inggris,” kata Nasser Al-Turabi, direktur bukti dan implementasi di Cancer Research UK. .Di Norwegia, persentasenya adalah 45%.

Al-Turabi menyebutkan kurangnya investasi pada peralatan dan staf spesialis dalam 15 tahun terakhir, yang menyebabkan peringkat Inggris berada di peringkat terbawah di antara 36 negara maju dalam hal jumlah mesin CT dan MRI.

READ  Ukraina mendesak untuk pemulihan lahan: pembaruan langsung dan berita terbaru

“Kami tahu bahwa kami mempunyai populasi yang menua, namun tidak ada komitmen khusus dari pemerintah untuk memenuhi permintaan yang kami tahu akan datang,” katanya. “Kami bahkan tidak bisa menyediakan pemesanan online untuk janji pemeriksaan. Infrastruktur digital sudah berusia 20 tahun.”

Penyintas kanker, Cathy McAllister, sangat frustrasi dengan tidak efisiennya Layanan Kesehatan Nasional (NHS) sehingga dia berlatih kembali untuk menjadi juru kampanye kesadaran kanker.

Mantan eksekutif pemasaran dari Belfast, Irlandia Utara, mengatakan dia menunggu setidaknya dua bulan untuk memulai pengobatan setelah dia didiagnosis menderita kanker kolorektal stadium akhir pada tahun 2019. Dia menambahkan bahwa dia hanya bisa mendapatkan pemindaian lanjutan setelah perawatan karena dia terus mengejarnya dengan bos rumah sakit.

“Ini hanya menunggu di setiap tahap,” kata McAllister, 53 tahun. “Anda mengharapkan kanker menjadi prioritas, sampai pada titik di mana begitu Anda menemui dokter, mereka akan merangkul Anda, dan Anda akan dirawat. ya, tapi kamu tidak. Kamu hanyalah nomor lain karena mereka sangat stres.”

Perawatan kanker bukan satu-satunya bagian dari NHS yang mengalami krisis. Jutaan orang berjuang untuk membuat janji temu dengan dokter umum atau dokter gigi, unit gawat darurat rumah sakit sering kali kewalahan, dan banyak sekali orang yang terjebak dalam daftar tunggu untuk mendapatkan perawatan rutin.

Pandemi Covid-19 telah memperburuk situasi ini, namun NHS – sebuah lembaga besar yang mempekerjakan lebih dari satu juta orang – telah lama berjuang untuk mengatasi menyusutnya pendanaan publik dan meningkatnya angka harapan hidup. Banyak yang menyalahkan krisis ini karena kebijakan penghematan Dari pemerintahan Konservatif berturut-turut, yang memotong anggaran kesehatan, layanan sosial dan pendidikan selama 14 tahun kekuasaan mereka.

READ  Wordle 359 13 Juni - Berjuang dengan Wordle hari ini? TIGA PETUNJUK UNTUK MEMBANTU JAWABAN | Game | hiburan

Menanggapi pertanyaan tentang keterlambatan perawatan kanker, NHS Inggris mengatakan bahwa lebih banyak orang yang didiagnosis kanker pada tahap awal dibandingkan sebelumnya, dan lebih banyak pilihan pengobatan tersedia. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa selama setahun terakhir, hampir 3 juta orang menerima pemeriksaan kanker yang dapat menyelamatkan nyawa, dibandingkan dengan 1,6 juta orang pada dekade lalu.

Perdana Menteri Rishi Sunak, yang menjadikan pengurangan waktu tunggu sebagai prioritas utama, menyalahkan serangkaian penantian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Akibat pemogokan dokter dan perawat Karena kurangnya kemajuan.

Puluhan ribu dokter telah beberapa kali meninggalkan pekerjaan mereka sejak akhir tahun 2022 untuk memprotes kondisi yang memburuk dan menuntut upah yang lebih baik, yang menurut serikat pekerja tidak dapat mengimbangi kenaikan inflasi. Bulan lalu, para dokter junior melakukan mogok kerja selama enam hari, yang merupakan pemogokan terlama dalam sejarah NHS.

McAllister, seorang penyintas kanker, ingin perawatan kanker menjadi titik fokus sebelum pemilihan umum Inggris, yang diperkirakan akan diadakan tahun ini. Laporan ini menyerukan kepada pemerintah untuk mengembangkan rencana kanker dan mencurahkan fokus dan urgensi terhadap kanker sebanyak yang mereka lakukan terhadap pandemi COVID-19.

“Sangat mengejutkan bahwa setiap kali waktu tunggu untuk pasien kanker datang, mereka hampir diabaikan. Kita menjadi sedikit kebal terhadap statistik tersebut,” katanya. “Kami membutuhkan orang-orang yang berani berdiri dan berkata: 'Ini tidak cukup baik.'”