September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berapa biaya untuk melakukan perjalanan penuh waktu?  Inilah yang dibayar salah satu pasangan

Berapa biaya untuk melakukan perjalanan penuh waktu? Inilah yang dibayar salah satu pasangan

Ernestas Timinas merasa “terjebak” dalam perannya sebagai manajer pemasaran untuk sebuah surat kabar di Colorado Springs, Colorado.

Jadi dia meminta cuti dua bulan untuk membawa ransel melintasi Asia, katanya, dan mendarat di Beijing pada Januari 2019.

“Pada hari pertama … saya bertemu hari ini,” katanya sambil menunjuk Darina Karbitskaya, yang duduk di sebelahnya.

Pasangan itu, yang berbicara kepada CNBC melalui tautan video dari Dubai, mengatakan mereka bertemu melalui aplikasi perjalanan Couchsurfing, yang menghubungkan pelancong tunggal satu sama lain. Karbitskaya, 31, seorang pramugari pada saat itu, ditahan di Beijing selama dua hari karena masalah mekanis pada penerbangan kembali.

Meskipun lebih banyak pelancong solo yang setuju untuk bertemu hari itu, hanya Tyminas dan Karpitskaya yang hadir.

Setelah seharian bersama, mereka berencana untuk bertemu lagi di Asia satu bulan kemudian.

Tanggal bulan kedua

Karbitskaya kembali ke Asia, dan kencan kedua pasangan itu adalah “petualangan satu bulan yang gila” di Singapura, Thailand dan Filipina, kata Timinas, 29 tahun.

Dia mengatakan bahwa di Filipina dia memutuskan dia tidak akan pernah kembali ke kehidupan lamanya.

“Kami … berbaring di pantai di bawah bintang-bintang,” katanya. “Kami mulai bermimpi tentang gaya hidup itu.”

Setelah kembali ke Colorado, Tyminas berhenti dari pekerjaannya, menjual barang-barangnya dan pindah ke Eropa, katanya.

Karbitskaya belum ada di sana, berkata, “Awalnya tampak seperti ini: Ya Tuhan, Anda berhenti dari pekerjaan Anda. Anda akan pindah dari Amerika. Mungkin ini terlalu dini. Tetapi pada saat yang sama, ketika saya kembali dari perjalanan itu saya merasa seperti menjalani hidup yang tidak saya nikmati.

anjing di awan

Tyminas terbang dari Denver ke Paris dengan anjingnya — seekor Borzoi seberat 82 pon, dulunya adalah “Rusia Wolfhound,” bernama Cosmo, yang tingginya lebih dari 6 kaki di atas kaki belakangnya.

“Mereka memberi saya tiga baris bangku,” katanya, “dan anjing itu tergeletak di lantai.”

Dari sana, pasangan itu sering bepergian – ke tempat-tempat seperti Italia dan Islandia – tetapi belum berpisah, kata mereka.

Timinas mengatakan Ernestas Timinas dan Darina Karbitskaya membawa anjingnya, Cosmo, ke 26 dari lebih dari 40 negara yang mereka kunjungi bersama. Karbitskaya menambahkan bahwa Cosmo adalah alat komunikasi yang hebat: “Kami bertemu banyak orang yang mengajak jalan-jalan anjing.”

Sumber: Perjalanan Tim Impian

Kemudian Karbitskaya mendapatkan apa yang dia sebut “pekerjaan impian” – sebuah posisi di Emirates Airlines. Dia pindah ke Dubai, tetapi pasangan itu terus bertemu dan bepergian bersama.

Kemudian Covid menyerang, dan Karbitskaya menerima empat bulan cuti tidak dibayar dari pekerjaannya.

“Kami berkata, ‘Kami punya empat bulan – kami bisa menjelajahi semua yang terbuka,'” kata Timenas.

Karbitskaya mengatakan ketiganya – termasuk Cosmo, yang melakukan perjalanan di tempat tidur besar di belakang SUV mereka – melakukan perjalanan pertama ke Kroasia, dan kemudian perlahan melintasi sebagian besar Eropa, termasuk beberapa negara bekas Uni Soviet.

Dia mengatakan dia tidak pernah kembali ke pekerjaannya, dan pasangan itu telah bepergian sejak itu.

Berapa biaya untuk bepergian keliling dunia?

Tyminas mengatakan mereka awalnya menghabiskan antara $1.000 dan $2.000 per bulan — semuanya dari tabungan — dengan tinggal di akomodasi murah, memasak di rumah, dan mencari kegiatan gratis.

Ketika uang mulai habis, Tyminas mengambil beberapa pekerjaan online, yang berkisar dari $2.000 hingga $3.000 per bulan, yang tidak jauh dari gajinya $3.300 di Colorado, katanya.

Tyminas mengatakan pasangan itu tinggal lebih lama di Rumania “karena kami telah melihat betapa baiknya orang-orang … bagaimana mereka bisa memberikannya. Terkadang, Anda Google menyukainya dan Anda: ‘Tidak ada yang bisa dilakukan di sini,'” dan kemudian Anda sampai di sana dan [realize] Itu hanya karena tidak ada yang bepergian ke sini.”

Sumber: Perjalanan Tim Impian

Tetapi dia mengatakan bahwa pekerjaan itu membuat stres, dan “Saya merasa seperti saya masih memiliki pekerjaan.”

Jadi pasangan itu memutuskan untuk membuka perusahaan pemasaran dan desain grafis, meskipun kami “tidak tahu banyak,” kata Tyminas.

Mereka mengatakan mereka berkomunikasi dengan ribuan orang, sering bekerja sampai larut malam. Klien potensial mungkin bertanya, “Bisakah Anda mendesain sampul buku?” “Bisakah kamu mempromosikan musiknya?” Tyminas mengatakan tanggapannya selalu sama, “Tentu saja saya bisa.”

Bahkan, dia belajar sambil bekerja, katanya, mengandalkan YouTube, Google, dan riset online. Namun dia mengatakan pelanggan sangat senang.

“Mereka membayar saya setengah dari apa yang akan mereka bayarkan kepada agen pemasaran lain, dan mengatakan hasilnya lebih baik dari sebelumnya,” kata Timinas.

Pada bulan pertama, katanya, pasangan itu memperoleh $6.000. Sekarang, tambahnya, mereka terkadang mendapatkan beberapa ribu dolar sehari bekerja dengan perusahaan real estate dan perusahaan musik.

“Kami menulis blog untuk orang – kami melakukan segalanya,” kata Timinas. Selain itu, “kami tidak perlu memberi tahu siapa pun. Kami adalah atasan kami.”

Dalam enam bulan terakhir, pasangan itu mengatakan mereka menghabiskan rata-rata $4.000 sebulan. Lebih dari setengahnya digunakan untuk akomodasi, yang bervariasi berdasarkan lokasi — dari $3.100 per bulan di Dubai hingga $1.500 di Lisbon, Portugal, kata mereka. Mereka mengatakan mereka membatasi tinggal di tempat-tempat mahal, seperti Swiss, tidak lebih dari seminggu.

Cegukan di jalan

Mereka mengatakan bahwa kehidupan perjalanan yang konstan tidak semuanya menyenangkan dan permainan.

Mereka menghadapi Airbnb yang kotor dan tuan rumah membatalkan reservasi pada menit terakhir. Peralatan kamera dan pakaian mereka juga telah dicuri dua kali – sekali di Meksiko dan baru-baru ini di Prancis – serta barang-barang mereka berusaha dicuri dari mobil mereka di Barcelona, ​​​​saat mereka duduk di dalamnya.

Timenas mengatakan mereka juga berpikir untuk menetap ketika mereka menemukan tempat yang sangat mereka sukai, seperti pantai Portugal atau French Riviera.

“Tapi kemudian… kami berkendara ke tempat lain dan kami seperti tempat ini juga dengan kualitas yang sama,” katanya.

Ketika Rusia menginvasi Ukraina, dan dengan cepat menduduki wilayah Kherson tempat orang tua Karbitskaya tinggal, Timinas mengirim email kepada CNBC untuk mengatakan bahwa mereka telah berhenti bepergian untuk sementara waktu.

Tyminas dan Karpitskaya (digambarkan di sini di Abu Dhabi) berhenti bepergian pada awal Perang Rusia-Ukraina. Timinas mengatakan keluarga Karbitskaya sekarang berada di luar Ukraina, dengan pengecualian saudara laki-lakinya, yang “mendaftar untuk bergabung dengan tentara untuk membela negaranya.”

Sumber: Perjalanan Tim Impian

“Selama beberapa minggu pertama kami tidak meninggalkan apartemen kami,” katanya. “Kami menghabiskan banyak waktu mengatur transportasi untuk warga sipil serta banyak anjing dari tempat penampungan untuk dibawa keluar dari daerah berbahaya untuk diadopsi di Eropa.”

Pada musim panas, mereka melanjutkan perjalanan, tetapi mereka masih membantu mengevakuasi keluarga Karpitskaya.

“Baru seminggu yang lalu kami akhirnya bisa mengeluarkan orang tua Darina dari Ukraina,” kata Timinas, menambahkan bahwa mereka saat ini berada di rumah keluarganya di Lithuania. “Kami juga melakukan perjalanan ke Rumania untuk menjemput saudara perempuan Darina dan bayinya yang berusia lima bulan dari perbatasan dan membawanya untuk tinggal di Jerman.”

Mereka mengatakan pasangan itu sekarang berada di Malaysia dan berencana untuk menjelajahi Asia Tenggara dalam dua bulan ke depan.

READ  Turis Amerika didenda karena merusak tangga Spanyol dengan sepeda motor