Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Twitter Elon Musk telah memblokir tautan ke saingannya Mastodon.  Itu bisa meningkatkan alarm di antara regulator

Twitter Elon Musk telah memblokir tautan ke saingannya Mastodon. Itu bisa meningkatkan alarm di antara regulator



CNN

Posting Twitter Elon Musk menyebabkan kegemparan internasional pada hari Kamis dengan menangguhkan beberapa jurnalis di organisasi berita besar yang meliputnya.

Tetapi beberapa pakar hukum mengatakan langkah yang berbeda dan mungkin terkait yang diambil Twitter pada waktu yang sama, melawan pesaing yang berkembang pesat, dapat membuka perusahaan untuk pengawasan regulasi.

Selain menangguhkan jurnalis yang meliput kontroversi yang melibatkan pelacakan jet pribadi Musk oleh pihak ketiga, platform tersebut juga menangguhkan akun Twitter resmi saingannya Mastodon setelah tweet tentang akun ElonJet.

Pengguna Twitter mulai men-tweet tautan ke profil Mastodon mereka, dengan beberapa orang dengan setengah bercanda memberi tahu pengikut di mana mereka dapat ditemukan di platform alternatif jika mereka juga dilarang dari Twitter tanpa pemberitahuan.

Namun, Twitter segera mulai membuka penghalang jalan — menandai tautan Mastodon sebagai “tidak aman” dan berpotensi berbahaya, memblokir tweet yang berisi tautan tersebut dan mencegah pengguna menambahkan tautan Mastodon ke profil mereka.

Sekarang, ahli hukum sedang mempertimbangkan apakah ada implikasi anti-persaingan atau peraturan lainnya yang timbul dari larangan Twitter pada tautan Mastodon.

“Anda dapat melihat semua jenis masalah, baik dari sudut pandang persaingan maupun dari sudut pandang perlindungan konsumen,” kata Bill Baer, ​​​​yang menjabat sebagai mantan kepala pejabat antimonopoli di Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal di dua negara bagian AS yang terpisah. departemen.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut, yang mendorong Twitter beberapa pengawasan antimonopoli yang diarahkan pada raksasa teknologi besar Meta dan Google, muncul ketika Twitter menghadapi pertanyaan intens tentang kemampuannya untuk mematuhi keputusan persetujuan pemerintah AS — bersama dengan kekhawatiran tentang ujaran kebencian di platform tersebut. dan kemungkinan preseden Diposting oleh komentar dari jurnalis yang meliput Musk.

Twitter, yang memberhentikan sebagian besar tim humasnya, tidak menanggapi permintaan komentar.

Saat berita penangguhan jurnalis menyebar, beberapa pengguna Twitter mengumumkan bahwa mereka bermigrasi atau berekspansi ke mastodon. Tetapi pembatasan tiba-tiba Twitter pada berbagi tautan tampaknya telah menggagalkan beberapa upaya untuk merujuk pengguna ke platform alternatif.

“Twitter sekarang mencoba untuk memblokir penggunanya dari membuka akun media sosial resmi pejabat terpilih di platform lain,” kata Perwakilan Demokrat Virginia Don Beyer, yang membagikan tangkapan layar pesan di sistem Twitter yang memperingatkan bahwa tautan Beyer ke Mastodon-nya profile adalah “mungkin tidak diinginkan atau tidak aman”.

Pengguna lain, seperti Waktu New York editor Patrick LaForge, mencatat bahwa upaya untuk menambahkan tautan Mastodon ke profil Twitter menghasilkan pesan kesalahan Twitter yang memperingatkan bahwa tautan tersebut “dianggap malware”.

CNN mengonfirmasi beberapa laporan dengan pengujiannya sendiri, dan menemukan bahwa Twitter memblokir upaya untuk menciak tautan yang mengarahkan pengguna ke profil Mastodon. Berbagi pemrosesan pengguna Mastodon sebagai teks biasa, dan menggunakan layanan pemendekan tautan yang mengaburkan URL tujuan, memungkinkan pengguna mengatasi batasan tersebut. Namun pemblokiran berlanjut hingga Jumat sore.

Musk secara keliru mengklaim bahwa jurnalis yang ditangkap membagikan informasi waktu nyata tentang lokasi fisiknya, melanggar kebijakan Twitter. Setelah seorang reporter yang ditangkap menantang klaim Musk di acara Twitter Spaces bahwa Musk secara otomatis menjatuhkannya Kamis malam, pemilik baru Twitter tiba-tiba meninggalkan percakapan.

Pendiri dan CEO Mastodon, Eugene Roshko, belum secara terbuka membahas larangan tautan Twitter, tetapi telah memperkuat laporan publik tentang masalah tersebut. CNN telah menghubungi Roshko untuk memberikan komentar.

Meskipun ada beberapa perbedaan dalam cara kerja kedua platform, pengalaman pengguna Mastodon mereplikasi banyak fungsi inti Twitter. Twitter jauh lebih besar, dengan sekitar 238 juta pengguna versus 1 juta mastodon, tetapi mastodon telah berkembang pesat sejak Musk mengakuisisi Twitter. Dalam satu setengah minggu pertama setelah Musk menutup kesepakatan Twitter-nya, Mastodon memperoleh ratusan ribu pengguna, dan migrasi terus berlanjut sejak saat itu.

Langkah Twitter untuk memblokir tautan ke pesaing yang muncul bisa menjadi jenis aktivitas untuk menarik minat Komisi Perdagangan Federal, yang ketuanya, Lena Khan, telah berjanji untuk menindak cara-cara baru yang mungkin coba dilakukan oleh platform teknologi untuk merusak persaingan.

Jika regulator membuktikan bahwa Twitter dengan sengaja menggunakan larangan tautan untuk mempertahankan bentuk dominasi pasar dan untuk mencegah pesaing potensial, mereka mungkin memiliki kasus, kata pakar hukum.

Secara umum, perusahaan tidak terikat untuk melakukan bisnis satu sama lain dan dapat memilih mitra bisnisnya secara bebas. Tetapi perusahaan dominan yang dikatakan memiliki “kekuatan pasar” dapat melanggar undang-undang antimonopoli jika menolak berbisnis dengan pihak ketiga.

Konsep “duty to deal” mungkin paling relevan dengan situasi ini, menurut Charlotte Solomon, direktur kebijakan persaingan di kelompok advokasi konsumen Public Knowledge dan mantan pejabat antimonopoli di Federal Trade Commission.

“Jika Twitter memiliki kekuatan pasar, mungkin ada kewajiban untuk menghadapi pesaing,” kata Solomon. “Menangani tugas adalah salah satu bidang undang-undang antimonopoli yang menurut saya sangat penting di sektor teknologi, tetapi telah sangat dibatasi” dalam beberapa dekade terakhir.

Solomon menambahkan bahwa di bawah Khan, seorang yang skeptis terhadap teknologi audio, FTC telah menunjukkan minat yang lebih besar pada isu-isu yang berkaitan dengan tugas untuk menangani melalui pernyataan kebijakan baru-baru ini. Dan selama pemerintahan Trump, FTC menuduh bahwa Facebook bertindak anti-persaingan dengan memblokir akses ke Vine, platform video milik Twitter, sebagai bagian dari gugatan yang lebih luas yang bertujuan untuk membubarkan raksasa media sosial tersebut. (Keluhan FTC kemudian dibatalkan oleh hakim federal, tetapi diperkenalkan kembali dengan argumen yang sedikit berbeda di tangan Khan.)

Masalah seputar kewajiban untuk menangani mungkin perlu diperdebatkan bahwa Twitter entah bagaimana telah merugikan dirinya sendiri dengan membatasi berbagi tautan Mastodon – mungkin dengan membuat dirinya cenderung menerima lalu lintas masuk dari Mastodon, atau dengan menjadikan dirinya kurang menarik bagi pengiklan sebagai platform terbuka. Pada saat yang sama, ini juga mungkin menunjukkan bahwa tindakan Twitter lebih merugikan Mastodon, dengan mengambil sesuatu yang kritis darinya (dalam hal ini, kemungkinan, masuknya pengguna baru).

Namun, sebelum itu, hakim harus terlebih dahulu menyetujui bahwa Twitter memiliki “kekuatan pasar”, atau dominasi di pasar tertentu yang diharapkan dapat dijelaskan dan dipertanggungjawabkan oleh regulator dalam gugatan apa pun. Identifikasi ini dapat dilakukan dalam berbagai bentuk, tetapi perlu mengumpulkan hakim sebelum jaksa dapat menyatakan bahwa perilaku Twitter antipersaingan.

Ini mungkin kasus yang sulit, kata Baer dan Solomon.

Baer menambahkan bahwa pelarangan tautan Twitter tidak hanya meningkatkan potensi persaingan. Ini juga menimbulkan pertanyaan tentang alasan yang dinyatakan Twitter untuk memblokir tautan, dan apakah pembenaran publik ini tunduk pada pengawasan pejabat perlindungan konsumen.

Seperti yang di-tweet Baer, ​​tautan yang dia bagikan ke profil Mastodon-nya tidak berbahaya. Sebelum hari Kamis, tampaknya tidak ada alasan bagi Twitter untuk mengklaim bahwa tautan Mastodon tidak aman.

Jika Twitter menyesatkan publik dengan pernyataannya tentang tautan Mastodon, mengatakan itu adalah spam atau berbahaya ketika perusahaan tahu itu tidak berbahaya, misalnya, FTC berpotensi mencoba untuk menyatakan bahwa Twitter bertindak tidak adil atau menipu, menurut Baer.

FTC secara historis menikmati kebebasan yang luas untuk menuntut dugaan praktik bisnis yang tidak adil dan menipu. Lebih penting lagi, kasus-kasus ini tidak memerlukan demonstrasi kekuatan pasar.

Dengan FTC yang telah memantau dengan cermat perilaku Twitter di bawah Musk, masalah Mastodon dapat menyebabkan pengawasan lebih lanjut yang tidak mampu dilakukan oleh perusahaan.

READ  Saham Asia merosot karena kekhawatiran kenaikan Fed mendorong Wall Street ke pasar beruang