Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk mengaktifkan kembali akun Twitter jurnalis setelah komentar tersebut memicu reaksi

Elon Musk mengaktifkan kembali akun Twitter jurnalis setelah komentar tersebut memicu reaksi

17 Desember (Reuters) – Elon Musk telah mengaktifkan kembali akun Twitter beberapa jurnalis yang diskors selama sehari karena kontroversi publikasi pernyataan publik tentang pesawat miliarder itu.

Pemulihan pekerjaan terjadi setelah penangguhan yang belum pernah terjadi sebelumnya menuai kritik keras dari pejabat pemerintah, kelompok advokasi dan organisasi pers dari beberapa bagian dunia pada hari Jumat, dengan beberapa orang mengatakan platform microblogging membahayakan kebebasan pers.

Jajak pendapat Twitter yang kemudian dilakukan Musk juga menunjukkan bahwa mayoritas responden menginginkan akun tersebut segera kembali.

“Orang-orang telah berbicara,” kata Musk dalam tweet pada hari Sabtu.”Akun yang mengungkapkan lokasi saya sekarang akan dicabut.”

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters. Pemeriksaan Reuters menunjukkan akun yang ditangguhkan dipulihkan, termasuk jurnalis dari New York Times, CNN, dan The Washington Post.

Pejabat dari Perancis, Jerman, Inggris dan Uni Eropa sebelumnya mengutuk penangguhan tersebut.

Para kritikus memandang episode tersebut, yang dijuluki “Pembantaian Kamis Malam” oleh seorang peneliti keamanan terkenal, sebagai bukti baru dari Musk, yang menganggap dirinya sebagai “ahli bicara”, menghilangkan ucapan dan pengguna yang secara pribadi dia benci.

saham di Tesla (TSLA.O)Inc., pembuat mobil listrik yang dipimpin oleh Musk, turun 4,7% pada hari Jumat dan membukukan kerugian mingguan terburuk sejak Maret 2020, karena investor semakin khawatir tentang gangguan darinya dan tentang perlambatan ekonomi global.

Roland Lescure, menteri industri Prancis, mentweet pada hari Jumat bahwa setelah Musk menangguhkan wartawan, dia akan menangguhkan aktivitas Twitter-nya.

Melissa Fleming, kepala komunikasi PBB, menulis di Twitter bahwa dia “sangat terganggu” oleh komentar tersebut dan bahwa “kebebasan media bukanlah permainan”.

Kementerian Luar Negeri Jerman telah memperingatkan Twitter bahwa kementerian tersebut bermasalah dengan tindakan yang mengancam kebebasan pers.

READ  Saham berjangka datar pada Jumat pagi

ELONJET

Komentar tersebut berasal dari perselisihan atas akun Twitter bernama ElonJet, yang melacak jet pribadi Musk menggunakan informasi yang tersedia untuk umum.

Pada hari Rabu, Twitter menangguhkan akun tersebut dan orang lain yang telah melacak jet pribadi tersebut, terlepas dari tweet Musk sebelumnya yang mengatakan dia tidak akan menangguhkan ElonJet atas nama kebebasan berbicara.

Segera setelah itu, Twitter mengubah kebijakan privasinya untuk melarang berbagi “informasi lokasi langsung”.

Kemudian pada Kamis malam, beberapa jurnalis, termasuk dari New York Times, CNN dan The Washington Post, diskors dari Twitter tanpa peringatan.

Ella Irwin, kepala kepercayaan dan keamanan Twitter, mengatakan dalam email kepada Reuters semalam bahwa tim secara manual meninjau “setiap dan semua akun” yang melanggar kebijakan privasi baru dengan memposting tautan langsung ke akun ElonJet.

“Saya mengerti bahwa fokusnya tampaknya terutama pada akun jurnalis, tetapi kami telah menerapkan kebijakan tersebut secara setara untuk jurnalis dan non-jurnalis hari ini,” kata Irwin dalam email tersebut.

Asosiasi untuk Kemajuan Penulisan dan Pengeditan Bisnis mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Jumat bahwa tindakan Twitter “melanggar semangat Amandemen Pertama dan prinsip bahwa platform media sosial akan memungkinkan distribusi informasi tanpa filter yang sudah ada di arena publik.”

Musk menuduh jurnalis menerbitkan lokasi real-time-nya, “koordinat pembunuhan” untuk keluarganya.

Miliarder itu muncul sebentar dalam obrolan audio Twitter Spaces yang dipandu oleh wartawan, yang dengan cepat berubah menjadi debat kontroversial mengenai apakah wartawan yang ditangkap itu benar-benar mengungkap lokasi real-time Musk yang melanggar kebijakan.

“Jika Anda melakukan itu, Anda diskors. Akhir cerita,” kata Musk berulang kali saat menjawab pertanyaan. “Dox” adalah istilah untuk memposting informasi pribadi tentang seseorang, biasanya dengan niat jahat.

READ  Tesla memecat CEO Singapura selama setahun setelah Musk memperingatkan tentang pemutusan hubungan kerja

Drew Harwell dari The Washington Post, salah satu jurnalis yang diskors tetapi tetap dapat bergabung dengan obrolan suara, menepis anggapan bahwa dia telah mengungkap Musk atau lokasi persis keluarganya dengan memposting tautan ke ElonJet.

Segera setelah itu, reporter BuzzFeed Katie Notopoulos, yang menjadi tuan rumah obrolan Spaces, men-tweet bahwa sesi audio tiba-tiba terputus dan rekaman tidak tersedia.

Dalam tweet yang menjelaskan apa yang terjadi, Musk berkata, “Kami sedang memperbaiki bug lama. Harus bekerja besok.”

Pelaporan tambahan oleh Sheila Dang di Dallas, Eva Matthews, Sneha Boomick dan Rhea Benoy di Bengaluru; Pelaporan tambahan oleh Hyunju-jin di San Francisco; Disunting oleh Nick Zieminski, Jonathan Otis, dan Muralikumar Anantharaman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.