Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hakim memblokir peraturan baru AS yang membatasi biaya keterlambatan kartu kredit

Hakim memblokir peraturan baru AS yang membatasi biaya keterlambatan kartu kredit

Pada bulan Maret, Biro Perlindungan Keuangan Konsumen mengumumkan bahwa peraturan federal yang baru akan membatasi biaya keterlambatan pembayaran kartu kredit sebesar $8 per bulan, dan memperkirakan bahwa perubahan tersebut akan menghemat rumah tangga Amerika sebesar $10 miliar per tahun.

Pada hari Jumat, seorang hakim federal di Fort Worth untuk sementara waktu memblokir peraturan tersebut, dan berpihak pada pelobi bank dan perusahaan kartu kredit yang mengklaim dalam gugatannya bahwa peraturan tersebut tidak konstitusional.

Aturan itu dijadwalkan mulai berlaku pada Selasa. Kini, para pelobi dapat melanjutkan perjuangan hukum mereka di Pengadilan Distrik AS di hadapan Hakim Mark T. Pittman, yang mengeluarkan perintah awal.

Peraturan baru Biro Konsumen akan membatasi penerbit dengan biaya $8 kecuali mereka dapat membuktikan bahwa diperlukan lebih banyak uang untuk menutupi biaya penagihan. Biro tersebut memperkirakan bahwa aturan tersebut akan berlaku untuk lebih dari 95 persen dari seluruh saldo terutang kartu kredit.

The Fed sebelumnya bertujuan untuk secara signifikan membatasi biaya keterlambatan kartu kredit pada tahun 2010. Namun ada celah dalam peraturannya, yang memungkinkan penyesuaian inflasi, yang memungkinkan bank dan perusahaan kartu kredit mengenakan biaya keterlambatan yang rata-rata $32 per bulan, menurut konsumen. kantor.

Saat mengumumkan peraturan baru tersebut, Rohit Chopra, direktur biro tersebut, mengatakan peraturan tersebut akan mengakhiri “era perusahaan kartu kredit besar yang bersembunyi di balik inflasi ketika mereka menaikkan biaya peminjam dan meningkatkan keuntungan mereka.” Presiden Biden mendukung aturan ini, dengan mengatakan: “Rakyat Amerika sudah lelah dimanipulasi oleh orang-orang bodoh.”

Dua hari kemudian, Kamar Dagang AS bergabung dengan Asosiasi Bankir Amerika dan Asosiasi Bankir Konsumen – yang dewannya mencakup para eksekutif dari Bank of America, Capital One, Citibank dan JPMorgan Chase – dalam menuntut Chopra dan kantornya. Tiga asosiasi bisnis Texas juga menjadi penggugat.

READ  Hyundai dan Kia menyetujui penyelesaian $200 juta atas Tantangan Pencurian Mobil TikTok