Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok mengatakan akan mulai membeli apartemen ketika resesi perumahan semakin parah

Tiongkok mengatakan akan mulai membeli apartemen ketika resesi perumahan semakin parah

Di tengah krisis perumahan yang tak ada habisnya, pemerintah Tiongkok bertindak sebagai pembeli pilihan terakhir.

Para pejabat Tiongkok pada hari Jumat mengambil langkah paling berani, dengan mengumumkan rencana nasional untuk membeli sebagian besar pasar perumahan yang sedang kesulitan. Mereka juga melonggarkan aturan hipotek.

Kesibukan aktivitas terjadi hanya beberapa jam setelah data ekonomi baru mengungkapkan kenyataan pahit: Tidak ada yang mau membeli rumah saat ini.

Para pengambil kebijakan telah mencoba berbagai langkah untuk menarik pembeli rumah dan membalikkan penurunan tajam di pasar real estate yang tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan dalam waktu dekat.

Pada hari Jumat, pihak berwenang dari seluruh Tiongkok melakukan panggilan melalui konferensi video untuk membahas tantangan yang mereka hadapi. Wakil Perdana Menteri Tiongkok He Leveng mengumumkan perubahan radikal dalam pendekatan pemerintah dalam menangani krisis real estat, yang mendorong banyak keluarga mengurangi pengeluaran. Al-Sayed mengatakan pemerintah daerah dapat mulai membeli rumah untuk mulai menangani sejumlah besar apartemen kosong.

Rumah yang dibeli oleh pemerintah kemudian akan digunakan untuk menyediakan perumahan yang terjangkau. Dia tidak memberikan rincian kapan program tersebut akan dimulai atau bagaimana program tersebut akan didanai.

Pendekatan ini mirip dengan Program Bantuan Aset Bermasalah, atau TARP, yang dibentuk pemerintah AS pada tahun 2008 untuk membeli aset-aset yang mengalami kesulitan setelah pasar perumahan AS ambruk, kata Larry Hu, kepala ekonom Tiongkok di Macquarie Group, sebuah perusahaan keuangan Australia. .

“Ini adalah perubahan kebijakan dalam artian pemerintah daerah kini memasuki pasar untuk membeli properti secara langsung,” kata Hu.

Beberapa pemerintah daerah secara diam-diam telah mulai menguji pendekatan ini di kota-kota seperti Jinan, Tianjin dan Qingdao di sepanjang pantai Tiongkok, dan Chengdu di selatan, namun ini adalah pertama kalinya seorang pejabat senior Tiongkok mengatakan sesuatu mengenai hal ini di panggung nasional.

READ  Dow Futures Naik: Saatnya Membeli 5 Saham Ini Di Tengah Penurunan Pasar?

Berbicara kepada para pejabat pada hari Jumat, He mengatakan mereka harus “berjuang keras” untuk menangani semua properti yang belum selesai di seluruh negeri, menurut laporan resmi dari media pemerintah Tiongkok, Xinhua.

Bank Rakyat Tiongkok (PBOC) mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya akan menyiapkan program untuk memberikan pinjaman murah senilai $41,5 miliar untuk membantu perusahaan milik negara setempat membeli perumahan yang telah dibangun namun belum dijual.

Data resmi pemerintah menunjukkan bahwa jalan yang harus ditempuh Beijing masih panjang untuk meningkatkan kepercayaan terhadap pasar real estate. Jumlah rumah yang tidak terjual telah mencapai rekor tertinggi, dan harga real estat turun dengan sangat cepat.

Inventarisasi rumah yang tidak terjual berjumlah 748 juta meter persegi, atau lebih dari 8 miliar kaki persegi, pada bulan Maret, menurut Biro Statistik Nasional Tiongkok. Pada bulan April, harga rumah baru di 70 kota turun 3,5 persen dibandingkan tahun lalu, sementara harga rumah lama turun 6,8 persen, keduanya merupakan rekor terendah.

Beberapa jam setelah angka harga rumah dirilis pada hari Jumat, bank sentral Tiongkok mengambil langkah untuk mendorong pembelian rumah dengan menurunkan persyaratan uang muka. Hal ini juga menghilangkan tingkat bunga hipotek nasional.

“Para pengambil keputusan sangat ingin meningkatkan penjualan,” kata Rosalia Yao, pakar real estat di Gavical, sebuah perusahaan riset yang berfokus pada Tiongkok. Bank sentral telah menurunkan suku bunga hipotek selama beberapa tahun, dan tingkat rata-rata sebelum kebijakan tersebut sudah berada pada rekor terendah.

Para pemimpin Tiongkok telah menetapkan tujuan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi sekitar 5 persen tahun ini, sebuah rencana yang diyakini oleh banyak ekonom independen sebagai rencana yang ambisius dan memerlukan belanja pemerintah yang agresif.

READ  Saham MSFT: Microsoft Mengalahkan Target Kuartal Maret

Untuk mencapai tujuan tersebut, Tiongkok juga mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah mengumpulkan $5,5 miliar dari penjualan perdana obligasi 30 tahun sebagai bagian dari rencana yang lebih luas untuk mengumpulkan $140 miliar selama enam bulan ke depan.

Krisis real estat di Tiongkok dipicu oleh peminjaman berlebihan yang dilakukan oleh pengembang real estat selama bertahun-tahun dan pembangunan yang berlebihan, yang memicu pertumbuhan ekonomi luar biasa pesat yang dialami negara ini selama beberapa dekade.

Namun ketika pemerintah akhirnya turun tangan pada tahun 2020 untuk mengakhiri praktik berisiko yang dilakukan pengembang, banyak perusahaan sudah berada di ambang kehancuran. China Evergrande, salah satu pengembang real estat terbesarnya, gagal bayar pada akhir tahun 2021 karena beban utang yang sangat besar. Hal ini meninggalkan ratusan ribu apartemen yang belum selesai dan tagihan yang belum dibayar senilai ratusan miliar dolar.

Krisis real estat telah menyebabkan banyak keluarga Tiongkok, yang selama ini menginvestasikan tabungan mereka di bidang real estat, tidak mempunyai alternatif yang layak untuk membangun kekayaan. Mereka hanya mempunyai sedikit pilihan bagus lainnya karena pasar saham Tiongkok, meskipun sudah pulih dalam beberapa bulan terakhir, namun tetap berfluktuasi.

Evergrande adalah yang pertama dari serangkaian gagal bayar tingkat tinggi yang kini melanda industri ini. Pengadilan Hong Kong memerintahkan perusahaan tersebut dilikuidasi pada bulan Januari. Raksasa real estat lainnya, Country Garden, mengadakan sidang pertamanya pada hari Jumat di pengadilan Hong Kong dalam kasus yang diajukan oleh investor yang berupaya melikuidasi perusahaan tersebut.

Zexu Wang Penelitian disumbangkan dari Hong Kong.