Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UAW kehilangan suara serikat pekerja di pabrik Mercedes di Alabama

UAW kehilangan suara serikat pekerja di pabrik Mercedes di Alabama

Para pekerja di dua pabrik Mercedes-Benz dekat Tuscaloosa, Alabama, pada hari Jumat, memberikan suara mereka untuk menolak bergabung dengan serikat pekerja United Auto Workers, sebuah pukulan telak bagi kampanye serikat pekerja tersebut untuk mendapatkan dukungan di wilayah Selatan, yang secara tradisional lemah.

Kekalahan tersebut terjadi setelah Kay Ivey, gubernur Alabama, dan para pemimpin Partai Republik lainnya berpendapat bahwa pemungutan suara yang pro-serikat pekerja akan menghambat investasi yang telah mengubah negara bagian tersebut menjadi produsen mobil besar. Hyundai dan Honda juga memiliki pabrik besar di Alabama yang coba diatur oleh UAW.

Pemungutan suara ini mempunyai arti penting secara nasional sebagai ujian seberapa baik UAW dapat membangun serangkaian kemenangan baru-baru ini dan memperoleh dukungan di negara bagian yang pejabat terpilihnya memusuhi buruh terorganisir. Serikat pekerja tersebut mengatakan ingin mengorganisir setiap produsen mobil di Amerika Serikat, dan memperluas keanggotaannya hingga mencakup karyawan perusahaan seperti Toyota dan Tesla.

Namun kekalahan di pabrik Mercedes hampir pasti akan memperlambat kampanye serikat pekerja dan mungkin memaksa serikat pekerja melakukan lebih banyak pekerjaan untuk mendapatkan dukungan pekerja sebelum melakukan pemilihan di pabrik mobil lainnya. Para pemimpin serikat pekerja akan meluangkan waktu untuk memikirkan cara terbaik untuk melawan pesan dan taktik yang disampaikan oleh legislator lokal dan eksekutif perusahaan.

“Kerugian ini tidak diragukan lagi sangat menyakitkan,” kata Presiden AFL-CIO Elizabeth Shuler pada hari Jumat. Namun kami tidak melihatnya sebagai kerugian, melainkan kemunduran sementara. Pekerja akan bertahan apapun yang terjadi.

Pekerja Mercedes memberikan suara 56% berbanding 44% untuk tidak bergabung dengan serikat pekerja, menurut Dewan Hubungan Perburuhan Nasional, yang mengawasi pemilu. Hampir 4.700 suara telah diberikan, mewakili sebagian besar dari 5.075 karyawan yang berhak memilih.

READ  Apa yang Harus Diperiksa vs. Apa yang Harus Dibawa dalam Perjalanan Liburan Anda

Para eksekutif industri otomotif dan anggota parlemen konservatif kemungkinan akan mempelajari pemungutan suara di Mercedes dengan cermat untuk melihat cara terbaik untuk menangkis UAW dan serikat pekerja lainnya dalam persaingan di masa depan dan menghalangi kampanye serikat pekerja sejak awal.

Wilayah Selatan menjadi medan pertempuran yang penting. Negara-negara seperti Georgia, Carolina Selatan, dan Tennessee menarik sebagian besar miliaran dolar yang diinvestasikan oleh para pembuat mobil dan pemasok pada kendaraan listrik dan pabrik baterai. UAW ingin mewakili para pekerja di pabrik tersebut.

Mercedes memproduksi kendaraan sport di pabrik di Vance, Alabama, dan baterai untuk mobil listrik di pabrik di dekat Woodstock. Pemungutan suara telah berlangsung sepanjang minggu di kedua pabrik tersebut.

“Kami berterima kasih kepada seluruh anggota tim yang mengajukan pertanyaan, berpartisipasi dalam diskusi, dan pada akhirnya membuat suara mereka didengar mengenai masalah penting ini,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Dalam kampanye yang sebagian besar dilakukan dari mulut ke mulut, aktivis serikat pekerja berpendapat bahwa selain peningkatan upah dan tunjangan, UAW akan melindungi pekerja Mercedes dari perubahan mendadak pada jadwal kerja dan shift panjang, termasuk pada akhir pekan.

“Jika kami tidak membuat mobil-mobil tersebut, Anda tidak akan mempunyai uang yang cukup untuk membeli mobil tersebut,” kata Kay Finkley, yang bekerja di bagian kendali mutu di Mercedes dan berkampanye untuk serikat pekerja. “Jadi perlakukan kami dengan bermartabat, perlakukan kami dengan hormat, dan bayar kami.”

Namun para aktivis mengakui bahwa banyak pekerja yang tidak puas dengan kondisi kerja di Mercedes juga enggan bergabung dengan serikat pekerja, karena terpengaruh oleh peringatan dari para eksekutif perusahaan dan politisi bahwa keanggotaan akan mengakibatkan iuran yang memberatkan dan hilangnya kendali atas pekerjaan mereka.

READ  Bagaimana membuat “buku harian rasa sakit” dapat meningkatkan kebahagiaan Anda secara keseluruhan

Mercedes berusaha keras untuk menghalangi serikat pekerja. Bulan lalu, sebagai upaya untuk mengatasi keluhan karyawan, perusahaan tersebut melakukan perubahan pada manajemen lokal, dengan menunjuk Federico Koschlowski sebagai CEO unit perusahaan Jerman tersebut di Amerika Serikat.

Bapak Kochlowski, yang bekerja di Mercedes selama sekitar 20 tahun di berbagai posisi manufaktur di Tiongkok, Meksiko, dan Amerika Serikat, mengakui adanya masalah di pabrik Alabama dan menjanjikan perbaikan. “Saya memahami bahwa banyak hal yang tidak benar,” katanya dalam sebuah wawancara. video Diterbitkan oleh Mercedes online. “Beri aku kesempatan.”

Aktivis serikat pekerja mencatat bahwa Tuan Kochlowski sudah menjadi anggota manajemen senior dan menafsirkan penunjukannya sebagai upaya di menit-menit terakhir untuk menangkis UAW.

UAW mengajukan enam dakwaan praktik ketenagakerjaan yang tidak adil terhadap Mercedes ke Dewan Hubungan Ketenagakerjaan, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut mendisiplinkan karyawan yang mendiskusikan serikat pekerja di tempat kerja, mencegah penyelenggara mendistribusikan materi serikat pekerja, melakukan pengawasan pekerja dan memecat pekerja yang mendukung serikat pekerja.

Mercedes membantah tuduhan tersebut.

Upaya UAW sebelumnya untuk mewakili pekerja di Mercedes dan produsen mobil lainnya di Selatan telah gagal. Namun UAW lebih kuat dari sebelumnya setelah memenangkan pemungutan suara serikat pekerja di pabrik Volkswagen di Tennessee bulan lalu setelah kalah dua kali dalam pemilihan sebelumnya di pabrik tersebut. Serikat pekerja juga mendapat kenaikan gaji yang besar tahun lalu bagi para pekerja di Ford Motor Co., General Motors dan Stellantis, perusahaan induk dari Chrysler, Jeep dan Ram.

Pekerja Mercedes yang mendukung bergabung dengan UAW mengatakan mereka akan terus berjuang.

“Mercedes akan bergabung dengan serikat pekerja,” kata Robert Litt, yang bekerja di pabrik baterai Woodstock dan berkampanye untuk serikat pekerja tersebut, sebelum pemungutan suara. “Tidak masalah apakah itu hari Jumat atau di masa depan. Terlalu banyak rasa frustrasi bagi kami untuk tidak bergabung dengan guild.

READ  Blazer listrik pertama Chevy mulai dari $47.000 dan menawarkan opsi FWD, RWD, atau AWD